FF oneshot/ CANT CONFESS IT/ BTS-BANGTAN


Author: KimSRa
 
Title = Can’t confess it
 
Cast =
-Jae : Han Sung Jae (OC)
-Seokjin : Kim Seokjin (BTS)
-Eunbi : Lee Eunbi (OC)
– Hyerin : Park Hyerin (OC)
-V : Kim Taehyung (BTS)
-Hyo : Han Hee Hyo (OC)
-Sammy : Sam Binra (OC)
-Jhope : Jung Hoseok (BTS)
-Seuli : Shin Seul Ra (OC)
-Jungkook : Jeon Jungkook (BTS)
-Genie : Ahn Sung Gi (OC)
-Minie : Song Min Ra (OC)
-member BTS
 
Length = oneshot
 

Genre = Bestfriend, romance, comedy(?), family, school life, sad(maybe)

PicsArt_1405866790837

 

Disclaimer: Terima kasih buat admin di fanfictionside yang sudah mempost kan ff saya ini. ff ini murni dari otak author sendiri, ff ini terinspirasi dari acara Let  Me In, persahabatan author sama kejadian baru-baru ini GAZA palestina. Maaf kalau ada kata2 yang tidak dimengerti atau typo,dont be silent readers! mohon RCL nya ya^^  Kamsahamnida  

 
~Happy Reading~
 
Author pov’s
 
7 orang yeoja yang terkenal karna ‘3 hal’ kecantikan, kepintaran dan kekayaannya, berjalan santai di koridor sekolah sambil berbincang, seperti biasa mereka pasti di tatap oleh setiap yeoja dan namja.
 
“oh iya, kalian hari ini sepulang sekolah pengen kemana?” tanya Genie
 
“aku sih pengen ke cafe lasagna” jawab Minie
 
“cafe lasagna? Yang dimana? Aku pengen kemall eonni, yo kita ke mall bareng” tanya Seuli sekaligus menjawab
 
“yang deket sekolah kita masa eonni ga tau sih”
 
“oh iya aku inget sekarang” ucap Seuli sambil menggaruk kepala yang tidak gatal
 
“Seuli-ah aku ikut ya ke mall bareng” ucap Hyo
 
“oke..eonni” jawab Seuli girang
 
“aku ikut juga eonni” nimbrung Sammy
 
“ya udah deh aku ikut juga” ucap Genie
 
“oke, berarti yang ga ikut itu Minnie doang? Ke cafe terus palingan makan kerjaannya, makanya badannya gendut sendirian HAHA” ucap Seuli mengejek sambil tertawa terbahak-bahak
 
“HAHAHA..”tawa mereka
 
“YAH! SEKEDAR INFO AJA YA AKU GA GENDUT KALIANNYA AJA KEKURUSAN KAYA IKAN ASIN, AKU GA SENDIRI KOK MASIH ADA JAE EONNI SAMA HYERIN, MEREKA BELUM NGOMONG APA APA!!” Minie sekarang lagi ngos-ngosan karena tadi dia mengeluarkan satu kali tarikan napas untuk marah-marah
 
Mereka terdiam sejenak melihat Minie tadi marah terus kehabisan napas. “eonni…Hyerin-ah kalian mau kemana nanti sepulang sekolah?” tanya Seuli, mereka semua termasuk Minie 
menatap Jae dan Hyerin bersamaan
 
“eee…kalo aku sih mau langung pulang ke rumah aja, kalo kamu Hyerin-ah?” tanya Jae
 
“aku sama kaya Seuli eonni aja deh” jawab Hyerin
 
“haha, kamu kalah Minie-ah” ucap Seuli tertawa angkuh
 
“huh…biarin aja, emang gue pikirin Seuli-ah” jawab Minie angkuh
 
“kamu berani ya sudah ga manggil aku eonni?”
 
“iya iya lah berani kamu kan cuman beda 2 bulan aja sama aku”
 
“tapi kan tetap harus itukan peraturan persahabatan kita, Jae eonni sama aku cuman beda 11 hari tetep aja aku manggil dia eonni” tegas Seuli
 
“arraseo…arraseo…Seuli eonni” ucap Minie pasrah.
 
***
 
Saat melewati kelas 2-2 mereka melihat seorang yeoja yang sedang membawa buku setinggi gunung(?) terjatuh karena ada murid lain yang sengaja menaruh kaki nya.
 
“ouch…” rintih yeoja itu sambil mencari kacamatanya
 
“HAHAHA” murid murid termasuk mereka yang melihat kejadian tersebut tertawa terbahak-bahak kecuali satu orang
 
“haha, makanya jangan jelek sudah jelek pake kacamata lagi haha kacian” ejek Hyerin
 
“haha benar kalo mau jelek juga ikutin jelek Minie eonni dong” timpal Sammy
 
“aiisshh.. kamu ini malah mengejek aku, tapi masih cantikan aku juga kali daripada dia haha” Minie menjitak kepala Sammy sambil tertawa
 
Sedari tadi Jae yang hanya diam melihat tanpa ketawa langsung menghampiri yeoja itu dan membantu mengambilkan buku yang berserakan tadi. Murid murid yang melihat Jae menolong yeoja tersebut langsung terkejut dan terdiam termasuk sahabat sahabat Jae.
 
“gwaenchanayo?” tanya Jae setelah membantu yeoja tadi
 
“ne…gomawo” jawab yeoja itu menundukkan kepalanya
 
“kasian sekali dia tidak punya kepercayaan diri” batin Jae
 
“ne, nama kamu siapa?” tanya Jae sambil tersenyum manis
 
“Lee Eunbi imnida, aku harus segera meletakkan buku ini ke ruang guru, gomawo ya..” ucap Eunbi masih menundukkan kepalanya, dia langsung berdiri dan berjalan teburu-buru.
 
“ngapain kamu bantu dia Jae-ah?, sampai nanya namanya lagi” ucap Genie menyenggol sikut Jae
 
“aku cuman ingin membantu dia doang, kasihan dia ditertawakan” jawab Jae simple
 
“kajja, kita ke kantin aku bosen melihat suasana disini” ucap Hyo gelisah
 
“kajja eonni, aku takut sama Genie eonni dia lagi marah-marah ga jelas” Jae merangkul tangan Hyo sambil menatap jahil Genie di belakang
 
“YA!! Aku ga marah, dasar anak itu” ucap Genie dengan nada agak tinggi
 
“sabar eonni.. Jae eonni itu emang bikin orang kesal, dia aja sering ganggu aku” ucap 
Sammy mengelus pundak Ginie
 
***
 
Eunbi pov’s
 
Aigoo… kenapa sih Kang seongsaenim ini menyuruh ku membawa buku sebanyak ini, aku kan seorang yeoja pasti ga kuat mengangkat ini semua kan masih ada banyak namja yang masih bisa disuruh,tapi  apa daya aku hanya seorang murid biasa tidak bisa protes apapun. Saat berjalan tiba-tiba aku merasakan kaki orang menghalangi kaki ku
 
BRUK..
 
“ouch…” rintih ku sambil mencari kacamataku
 
“HAHAHA” tawa semua murid
 
“haha, makanya jangan jelek sudah jelek pake kacamata lagi haha kacian” ejek seorang yeoja
 
“haha benar kalo mau jelek juga ikutin jelek Minie eonni dong” timpal seorang yeoja
 
“aiisshh.. kamu ini malah mengejek aku, tapi masih cantikan aku juga kali daripada dia” ucap seorang yeoja, aku mengenal suaranya itu “dia pasti Minie” tebak ku dalam hati
 
Aku tidak menghiraukan ejekan mereka tersebut, yang kulakukan sekarang hanya merapikan buku- buku yang berserekan di lantai. Tiba-tiba seorang yeoja datang membantu ku “Jae-ah” gumam ku, aku kenal siapa dia, dia adalah classmate ku dulu waktu SMP tetapi aku tidak pernah berkenalan dengannya palingan dia tidak mau berteman dengan ku karena tampangku seperti ini pikir ku dulu.
 
“gwaenchanayo?” tanya Jae setelah membantuku tadi
 
“ne…gomawo” jawab ku menundukkan kepala
 
“ne, nama kamu siapa?” tanya Jae sambil tersenyum manis. “dia tidak mengenalku?” aku terkejut dalam hati “oh iya aku kan tidak pernah berkenalan dengannya” sadar ku
 
“Lee Eunbi imnida, aku harus segera meletakkan buku ini ke ruang guru, gomawo ya..” aku masih menundukkan kepala, aku langsung berdiri dan berjalan teburu-buru
 
“huufftt…akhirnya sudah selesai tugasku” aku menyeka keringat yang ada di dahiku dengan tangan
 
”gomawo Jae-ssi kau menyelamatkan harga diriku tadi, kalau boleh aku ingin sekali berteman dengan mu”  aku teringat kejadian tadi dan mulai berangan-angan
 
Author pov’s
 
@kantin
 
Setelah mereka mendapat kan tempat duduk tiba-tiba…
 
“i…ini siapa?” tanya Hyo takut sekarang matanya ditutup oleh seseorang menggunakan tangan, karena dia mempunyai phobia gelap
 
V meisyaratkan ke Genie untuk menjawab pertanyaan Hyo
 
“tebak aja eonni” ucap Genie simple yang lain malah ketawa kecil mendengar jawaban Genie yang berbeda dari suruhan V tadi
 
“aku ga tau siapa…kajja ini siapa…aku mulai takut” ucap Hyo gemeteran
 
Karena V merasakan ada yang basah di mata Hyo, V langsung melepaskan tangannya dari mata Hyo
 
“annyeong chagiya…mianhae aku ga tau kalo kamu bakal ketakutan kaya gini” V merasa bersalah
 
“its okay my lovely alien, I’m okay now” ucap Hyo tersenyum ke V
 
“jadi ngapain sunbae kemari?” tanya Minie menatap 4 namja di depannya
 
“kami semua ingin melihat yeojachingu kami lah ya kan Sammy?” Jhope menatap manis ke Sammy
 
“masbuloh?, kamu ga punya namjachingu sih kacian” lanjut Jhope dengan nada mengejek
 
“HAHAHA” tawa mereka semua kecuali Minie
 
“ga kok sunbae, Genie eonni, Hyerin sama Jae eonni jomblo juga kok” ucap Minie angkuh sambil merangkul Ginie dan Jae
 
“arraseo..arraseo Minie endut haha” ejek Jhope lagi, dia tertawa sampai memegang perut nya yang mulai sakit gegara banyak tertawa, Sammy mencubit paha Jhope dan menatap sinis, sadar akan hal itu Jhope langsung berhenti ketawa
 
“eh tunggu, bukannya Seokjin hyung sama Jae pacaran?” pertanyaan Jungkook membuat semua yang ada di meja makan mereka menatap penuh tanya ke arah Seokjin dan Jae
 
“…” itulah respon mereka berdua cuman diam membuat semuanya tambah penasaran
 
“ayo jawablah eonni.. apakah benar eonni sama Seokjin sunbae pacaran?” rayu Seuli
 
“kepo kamu” jawab Jae dingin
 
“ayolah eonni… jebal dijawab dong” rayu Hyerin dengan puppy eyes nya siapa tau kalo berhasil
 
“tsk!!..kalian kepo semua!” Jae berdiri dari kursinya dan meninggalkan mereka
 
“sunbae…beneran ya? Aku penasaran banget” tanya Hyo setelah usaha Seuli dan Hyerin tidak berhasil
 
Seokjin hanya tersenyum dan pergi meninggalkan mereka
 
“kajja Jhope hyung…jungkook, itu tanda nya kita harus pergi” ajak V yang tadi sudah mengerti mengapa Seokjin pergi.
 
“bye chagiya I’ll meet you again” ucap Jungkook sambil mencium kening Seuli, Seuli tersipu malu karena di perlakukan seperti itu
 
“bye…” Jhope dan V melambaikan tangan ke yeojachingu mereka
 
5 menit kemudian…
 
“eonni kamu kemana aja tadi?”
 
“hmm? Aku tadi pergi ke tempat bibi roti Sammy-ah, mau?” tawar Jae
 
“ga usah eonni gomawo”
 
“kenapa sih eonni ini pergi pas ada pertanyaan” ucap Seuli bete
 
“kalian kepo sih, orang kepo bikin aku lapar” jawab Jae sambil memakan rotinya
 
“liat saja eonni, kalo ada rahasia aku tidak akan memberitau mu” ancam Seuli
 
“silahkan saja, cepat atau lambat palingan kamu akan memberitau juga karena kamu membutuhkan saran ku. Jungkook yang tidak mesms kamu lima menit saja kau sudah 
memberitau ku” ucap Jae santai
 
“jinjja Jae-ah?” tanya Genie terkejut
 
“ne…”
 
“eonni sih ga punya namjachingu makanya ga tau perasaan ku kalo belum dikasih kabar” ucap Seuli memanyunkan bibirnya
 
Teng…teng, bel berbunyi tanda jam istirahat berakhir
 
“ayo ke kelas”ajak Hyo.
 
***
 
@rumah Jae
 
“aku pulang”
 
“eomma di dapur Jae”
 
Jae mendatangi eomma nya yang ada di dapur
 
“aku lapar eomma yuk makan bareng”
 
“oke, tunggu ya eomma selesaikan sedikit lagi makanan ini supaya cantik”
 
“eomma..”
 
“hmm?”
 
“appa sama oppa mana?”
 
“appa lagi di perusahaan bersama oppa mu, kan sebentar lagi oppa mu lulus dari jurusan bisnis jadi appa mu harus mengajari oppa mu bagaimana menjalankan perusahaan” jelas eomma nya
 
“oh..oppa daebak ya” ucap Jae tersenyum lebar
 
“daebak apanya itu memang kewajiban oppa mu, apalagi kamu tidak…. ehm.. bagaimana hubungan mu sama Seokjin setelah kejadian itu?” tanya eomma nya yang membuat Jae berhenti makan
 
“baik-baik saja kok, eomma sama kaya teman-teman ku, kepo” ucap Jae membuat mulut nya menjadi ‘o’  dan dia melanjutkan makannya
 
“kenapa kamu ga jadian saja sama Seokjin terus menikah dari pada kamu harus pergi ke Palestina” perkataan eomma nya membuat Jae berhenti makan lagi
 
“aku tidak bisa eomma aku sudah terlalu sedih melihat Palestina, sebenarnya aku pengen seperti yang eomma katakan sangat malahan atau melakukan keduanya menikah bersama Seokjin oppa dan pergi ke Palestina tapi aku tidak mau itu terjadi waktu aku bersama Seokjin oppa karena… ah sudahlah kita ngomong kaya gini bikin atmosfir jadi dingin haha” ucap Jae mencairkan suasana
 
“btw eomma… appa sama oppa tidak tau masalah ini kan?”
 
“ne…eomma masih merahasiakannya”
 
“gomawo eomma… saranghae”
 
***
 
2 hari kemudian
 
“aduh lama banget sih Seuli eonni sama Jae eonni” ucap Hyerin gelisah
 
“iya, katanya janjian jam 7 kurang 15 menit di gerbang sekolah tapi ini sudah jam 7 kurang 5 menit” ucap Hyo sambil melihat jam tangannya
 
BERM…BERM… sebuah mobil berhenti di depan mereka
 
“eonni…kenapa lama sekali sih??” ucap Minie merengut
 
“iya nih, mianhae, Jae eonni lama banget, saking lamanya aku disuruh masuk sama eomma nya dan minum teh” jelas Seuli menatap kesal ke arah Jae
 
“sorry, aku tadi malam ada yang dikerjakan sampai tengah malam terus bangunnya kesiangan. Cuman telat 10 menit doang kok”
 
“ya sudah, sekarang kita ke kelas yuk” ajak Sammy
 
Belum sampai masuk ke pintu sekolah, mereka bertujuh melihat murid-murid di halaman sekolah sedang bergerombolan disana seperti menyaksikan sesuatu, mereka langsung menghampiri gerombolan itu
 
“minggir…minggir” ucap Jae meminta murid untuk memberi dia lewat, 6 sahabat nya itu mengikuti nya dari belakang
 
“OH MY GOD” ucap Jae dalam hati dia terkejut apa yang dilihat nya sekarang. Eunbi,  yeoja yang ditolong nya 2 hari yang lalu sekarang sedang di siram air oleh 4 yeoja sampai baju nya basah kuyup semua
 
“stay away from her, you bitch!!!” Jae menarik keras kebelakang yeoja itu dan mendatangi Eunbi yang terduduk di tanah
 
“gwaenchana?” tanya Jae menarik tangan Eunbi untuk menyuruh nya berdiri
 
“ne” jawab Eunbi menundukkan kepalanya
 
“YA!! KALIAN KENAPA MELAKUKAN INI TERHADAP EUNBI???APA SALAH DIA??” sekarang emosi Jae sedang ada di puncaknya
 
“eee…iii..itu…ka..karena” jawab salah satu yeoja gugup
 
“KARENA APA?? APA HUH?! Karena dia tidak pantas mendapat pertolongan ku kemarin?? Atau karena dia beda dari kita semua gitu???” bentak Jae
 
Keempat yeoja itu hanya diam dengan perkataan Jae, karena perkataan Jae memang benar itulah alasan mereka melakukan itu kepada Eunbi
 
“kalian semua pada rese!! Orang dalam kesusahan harusnya dibantu!! Bukannya cuman di liatin!!! Kajja Eunbi kita ganti seragam mu” Jae pergi meninggalkan segerombol murid-murid disana bersama Eunbi
 
@loker
 
“ini pakai lah seragamku” Jae menyodorkan sebuah seragam
 
“ani…ga usah”
 
“alah kamu ini Eunbi-ah [(“apa aku dipanggilnya Eunbi-ah? Apa aku tidak salah dengar”)batin Eunbi] sudah tau baju kamu basah masih bisa nolak. Ini pakai aja” Jae mengambil tangan Eunbi dan meletakkan seragamnya disana
 
“cepat ganti sana ke wc nanti kamu masuk angin”
 
“ne…Gomawo” ucap Eunbi pergi meninggalkan Jae
 
“cheonmayo…PANGGIL AKU JAE-AH YAA” teriak Jae membuat Eunbi berhenti berjalan setelah mendengar hal itu dia mengangguk tanda mengerti
 
@kelas 2-3
 
“pelajaran hari ini saya selesaikan sampai sini dulu” ucap Lee seongsaenim
 
“gomawo Lee saem” murid-murid membungkuk 90 derajat
 
“ne” Lee seongsaenim keluar kelas
 
“Jae eonni kita ke kantin yuk” ajak Hyerin
 
“ah.. aku hari ini pergi ke kantin bareng Eunbi, kamu pengen ikut?”
 
“ga usah eonni”
 
“okey, if you say so, bye Hyerin-ah”Hyerin terdiam mendengar pekataan Jae tadi. Seuli, Genie, dan Sammy datang menghampiri Jungi
 
“what’s wrong Hyerin-ah?” tanya Seuli
 
“itu Jae eonni… katanya dia mau ke kantin bareng Eunbi, tadi Jae eonni sih mengajakku tapi aku menolaknya karena aku pengen kita bertujuh ke kantin bareng bukan sama si jelek berkacamata itu”
 
“mwo?? Eunbi yang mana? Eunbi yang diselamatkan Jae eonni tadi pagi?” tanya Sammy memastikan
 
“ne” ucap Hyerin lemas
 
“ada sesuatu yang ga beres nih” ucapan Genie membuat Sammy, Hyerin dan Seuli langsung menatapnya heran
 
“eonni ada apa?”
 
“tidak apa-apa kok Sammy-ah. Aku cuman khawatir apakah Jae nanti tetap bersahabat dengan kita atau dia akan bersahabat dengan Eunbi yang jelek itu. Aku akan memberitau ke yang lain, kajja kita ke kelas sebelah” Genie berjalan keluar kelas, Sammy, Hyerin dan Seuli hanya mengikuti langkah Genie dari belakang
 
@kelas 2-1
 
“annyeong, Eunbi-ah ayo kita ke kantin” ajak Jae
 
“JAE-AH!”
 
“hmm? Hey! Hyo eonni, ayo kita kesana” Jae menarik tangan Eunbi untuk mengikutinya ke arah tempat duduk Hyo dan Minie
 
“ehhmm..aku ga mau Jae-ssi eh Jae-ah” tolak Eunbi menarik tangan nya kembali
 
“alah kamu ini ga papa kok, ada aku juga” bujuk Jae, belum Eunbi mengatakan iya atau tidak Jae sudah menarik tangan Eunbi
 
“Yo! Eonni, kami mau ke kantin kalian ingin ikut?” ucap Jae sambil megang tangan Eunbi jaga-jaga kalau Eunbi melarikan diri(?)
 
Dari tadi Eunbi menundukkan kepala nya karena Hyo dan Minie yang menatap nya dengan sinis membuat nya takut.
 
“ah, ga usah, kalian pergi saja, aku nungguin yang lain” jawab Hyo dengan senyum terpaksa
 
“oh, ya udah piepie” Jae melambaikan tangannya
 
“apa-apaan itu tadi eonni? Kenapa Jae eonni berteman dengannya? Wae eonni? Wae??” tanya Minie histeris
 
“sudah lah jangan menangis” Hyo mengelus kepala Minie
 
“EONNI!! Hosh…hosh..”
 
“hosh…hosh…”
 
“kenapa kalian semua seperti habis dikejar hantu?” ucap Hyo bingung
 
“dimana Jae-ah?” tanya Genie mantab setelah dia bisa mengatur nafas nya yang memburu tadi
 
“tadi dia pergi ke kantin sama si jelek itu” jawab Hyo melipat tangannya di dada
 
“ya kan eonni…sekarang Jae eonni berubah, dia mau berteman dengan si…euh! aku males nyebut namanya” ucap Seuli kesal
 
“sepertinya nya si Eunbi itu harus diberi pelajaran, dan Jae harus mengatakan alasan mengapa dia mau berteman dengan Eunbi. Apakah Jae tidak cukup berteman dengan kita, hah??”
 
“eonni kalo marah-marah jangan ke muka ku eoh?! Emang muka ku tempat parkiran buat marah?!” Sammy tekejut karena Genie mengencangkan suaranya ke mukanya
 
“eh?mian…Sammy-ah hehehe” Genie menggaruk kepalanya yang tidak gatal
 
“kata eonni nanti Eunbi akan diberi pelajaran, diberi kaya gimana?” tanya Hyerin
 
“gini……” jelas Genie
 
@koridor sekolah
 
“wah…hebat sekali Eunbi bisa langsung berteman dengan Jae”, “itu siapa yang di sebelah Jae?” “Namanya Eunbi” “bukankah dia yang disiram air tadi pagi?” “iya” , “wah..daebak” ,“Jae yang cantik berteman dengan Eunbi yang jelek, daebak..” bisik murid-murid yang melihat mereka berjalan berdua
 
“jangan dengarkan mereka, arra?”
 
“ne..Jae-ah”
 
Seorang namja ada di belakang mereka berdua…
 
“annyeong…” Seokjin merangkul bahu Jae
 
“eh? Hai…Seokjin oppa”  Jae terkejut sekaligus tersenyum melihat Seokjin
 
“oppa mau ke mana?”
 
“aku mau pergi ke lapangan basket, kata V kami akan latihan”
 
“oh…oppa kenalin ini sahabat baru ku namanya Lee Eunbi dipanggil Eunbi”
 
“haloo..salam kenal nama ku Kim Seokjin” Seokjin melambaikan tangannya ke arah Eunbi, 
Eunbi menundukkan kepalanya tersipu malu
 
“dia kenapa?” bisik Seokjin
 
“ga papa, cepat oppa ke lapangan basket nanti di marahin pelatih loh”
 
“arraseo…arraseo, aku pergi ya bye” Seokjin mengacak-acak gemas rambut Jae
 
“ya! Oppa menghancurkan tatanan rambut ku”
 
“hahaha”
 
 @kantin
 
“Jae-ah boleh nanya ga”
 
“iya boleh silahkan aja”
 
“apa hubungamu sama Seokjin sunbae?”
 
“hmm? Oh itu.. aku cuman teman dekat sama dia soalnya appa kami berdua berteman dan perusahaan kami bekerja sama” jelas Jae
 
“oh…begitu”
 
“kenapa Eunbi-ah? Kamu suka Seokjin oppa?” tanya Jae intens
 
“ani…ani…aku hanya penasaran karena banyak yang ngomong kalo kamu sama Seokjin sunbae pacaran” terlihat rona merah di pipi Eunbi
 
“kenapa pipinya merah? Apakah dia beneran suka sama Seokjin oppa?” tanya Jae dalam hati
 
“omong-omong kamu suka sama siapa sih?”
 
“sebenarnya…jangan bilang siapa-siapa ya?”
 
“yes, your secret safe with me”
 
“sebenarnya aku suka sama Jungkook sunbae, tapi dia sudah punya pacar”
 
“loh kok mukanya biasa aja? Pasti dia lagi bohong” hati Jae tidak bisa diam karena ini
 
“oh.. Aku sama Seokjin oppa membuat keputusan untuk membuat hubungan kami cuman sekedar teman dekat sampai batas waktu yang kami sepakati, tapi Eunbi-ah kalo aku bisa bilang aku sayang sekali sama Seokjin oppa, aku aja yang ga pernah bilang ke dia hehe…jangan bilang ke siapapun ya apalagi Seokjin oppa” Jae mencurahkan isi hatinya yang tidak pernah dia katakan ke orang satu pun eommanya pun dia tidak pernah menceritakannya, tidak tau kenapa Jae ingin menceritakan nya kepada Eunbi
 
“ok, wae Jae-ah?”
 
“ada aja, kamu kepo deh” Jae melanjutkan makannya yang terpotong karena berbicara tadi
 
***
 
~Flashback setengah tahun yang lalu~  Jae pov’s
 
“Jae!”
 
“hmm? Oppa! Eh, aku pergi dulu yah piepie” aku melambaikan tangan ke 6 sahabat ku
 
“ada apa oppa?”
 
“sini ikut aku” oppa menarik tangan ku dengan lembut, “aku kangen sekali hal seperti ini”gumam ku dalam hati
 
Sepanjang jalan aku terus tersenyum…senyum bahagia, sebenarnya aku tidak tau akan dibawa kemana tetapi asalkan ada Seokjin oppa aku akan selalu percaya untuk mengikutinya . Seokjin oppa  membawa ku ke taman sekolah, sampai di taman, oppa berhenti berjalan dibawah pohon cherry blossom yang indah sekali menurutku.
 
“Jae..” Seokjin oppa memegang tanganku
 
“i..iya oppa?” aku gugup karena malu, sekarang tanganku dipegang lembut sama Seokjin oppa gimana aku ga malu >.<
 
“eemm…mau kah kamu menjadi yeojachingu ku?” oppa menatap mataku dengan serius sedikit terlihat senyum di wajahnya
 
“aku mau oppa sangat, tapi aku…”, “aku tidak bisa oppa…mianhae…” Aku menundukkan kepalaku setelah itu aku menatap wajah Seokjin oppa, terukir kekeceawaan di wajah oppa
 
“aku juga menyukai mu oppa, sungguh tapi…aku tidak bisa menerima mu karena aku harus belajar giat untuk mencapai cita-cita ku” (sebenarnya itu adalah kata-kata paling sepele kalau dijadikan alasan, tapi apa daya aku tidak mempunyai alasan yang lain antara jujur atau bohong. Asal kalian tau aja aku bukan hanya menyukai Seokjin oppa aku juga menyayangi nya ah bukan…mencintainya bukan maksudku keduanya)
 
Seokjin oppa tetap diam menatap ku
 
“kalo oppa tetap mau menunggu ku, tunggu aku setelah lulus kuliah”
 
aku mendekatkan diriku dengannya, setelah itu aku mencium pipinya, “oppa jangan marah ya kita tetap berteman kan?”
 
“ne, kita masih berteman, kalo begitu kamu kuanggap adik perempuanku saja sampai lulus kuliah gimana?”
 
“ok oppa aku setuju, tapi oppa kalo teman-teman kita bertanya hubungan kita jangan pernah dijawab ya” aku menatap penuh harapan ke oppa supaya dia menyetujuinya
 
“wae?”
 
“soalnya aku ga terlalu suka sama orang kepo dengan kehidupan pribadi ku” jelas ku sambil memanyunkan bibirku
 
“arraseo my cute Jae-ah… kamu ga pulang?” Seokjin oppa mencubit pipi ku gemas
 
“YA!! Oppa!! pulang kok, kalau oppa?” aku mengelus pipi ku yang memerah karena Seokjin oppa mencubit nya agak sedikit keras meskipun gemas  -,-
 
“aku hari ini ada latihan basket”
 
“oh, boleh ga aku nonton oppa? Dari pada aku sendirian di gerbang sekolah nungguin sopirku kek orang pabo mending aku nonton oppa”
 
“ok boleh kok”
 
~flashback end~
 
 
 
“kamu sudah selesai makan Eunbi-ah?” tanya Jae sambil memainkan Iphone nya
 
“ne..sudah selesai”
 
“ayo kita jalan-jalan” Jae berdiri dari tempat duduknya
 
“jalan-jalan kemana?”
 
“jalan-jalan di sekolah doang, emang kamu mau nya jalan-jalan kemana? Ke strip club?” goda Jae
 
“a…ani, aku kan cuman penasaran doang mau jalan-jalan kemana”
 
“haha…arraseo..arraseo, kajja”
 
@koridor sekolah
 
Jae dan Eunbi berbincang satu sama lain tentang kepribadian mereka, makanan dan minuman favorit mereka, tipe ideal mereka, kehidupan SD dan SMP mereka dulu, Jae baru sadar bahwa Eunbi adalah classmate nya SMP dulu setelah Eunbi menceritakannya, disela-sela perbincangan pun mereka ada ketawa bersama. But still mereka ditatap dan dibisik dengan murid-murid disana. Seorang yeoja berlari ke arah mereka berdua…
 
“EONNI!”
 
“Minie, ada apa?”
 
“i..ii..itu, ada terjadi sesuatu sama Genie eonni” muka Minie ketakutan
 
“hah?? Dia dimana sekarang?” tanya Jae khawatir
 
“disana…ikuti aku” Minie berlari begitu pula Jae karena khawatir juga Eunbi ikut berlari mengikuti mereka
 
Jae bingung saat sampai di tempat yang ingin mereka tuju tadi karena tidak ada orang hanya mereka bertiga
 
“Minie, di mana Genie eonni?”
 
Minie tidak menjawab hanya tersenyum bukan lebih tepatnya smirk. Tiba-tiba..
 
BYUR..
 
Sekarang seragam sekaligus badan Jae dan Eunbi basah total dengan air comberan
 
“HAHAHA” tawa sekelompok yeoja
 
“YA! Kenapa kalian melakukan ini??” ucap Jae mulai marah
 
“kamu juga kenapa berteman dengan si jelek itu” tunjuk Genie ke Eunbi
 
“iya eonni kenapa berteman sama itu??” timpal Hyerin
 
“wae??” ucap Hyo,Sammy,Minie,Seuli sambil mengacak pinggang bersamaan
 
“karena dia baik hati, tulus, jujur, aku ingin bersahabat dengan orang seperti itu kalian juga seperti itu di mataku tapi setelah kalian melakukan ini aku ga tau sekarang apa di mataku kalian ini. Kalo kalian menyalahkan aku karena aku tidak menganggap kalian itu bukan salah ku aku sudah mengajak kalian nya aja ga mau, WAE??? Kenapa kalian ga mau karena dia jelek dan kalian cantik, orang jelek ga bisa berteman dengan kalian bukan selevel gitu?? Huh?? Apakah itu kenapa kalian ku ajak tadi ga mau ikutan?? Ayo jawab!?” Jae mengeluarkan amarah yang dia tahan dari tadi
 
“…” itulah respon mereka diam tidak berkutip sama sekali karena yang dikatakan Jae itu benar
 
“sudah kuduga, kajja Eunbi kita pulang” Jae tarik tangan Eunbi untuk meninggalkan 6 sahabat nya itu entah apakah Jae masih menganggap mereka berenam itu sahabat dia
 
“Ja…Jae-ah kita pulang kemana? Bukannya kita masih sekolah?” ucap Eunbi takut dengan kondisi sekarang
 
“pulang ke rumah ku ada yang harus kita lakukan. Tenang aja appa ku akan mengurus tentang sekolah itu”
 
“kita pergi naik apa?”
 
“naik mobil, tuh” tunjuk Jae ke sebuah mobil sedan berwarna silver
 
Mereka berenam hanya diam melihat punggung Jae mulai menghilang, tidak ada yang berani memanggil Jae. Mereka merasa bersalah karena melakukan hal yang tadi
 
“gimana ini Genie eonni? Kita kelewatan, aku takut persahabatan kita hancur” Sammy mulai khawatir
 
“emm…”
 
@rumah Jae
 
“eomma aku pulang”
 
“oh my God Jae kenapa kamu basah gini?? Bau lagi, ini siapa yang di sebelah mu? Sama lagi kaya kamu basah dan bau gini” eomma Jae terkejut sekaligus menutup hidungnya
 
“ini Eunbi, kami tadi bermain-main terus jatuh keselokan, aku ga punya baju ganti makanya aku bolos sekolah untuk pulang”
 
“salam kenal ahjumma” Eunbi membungkukkan tubuhnya 90 derajat
 
“oh gitu, cepat mandi sana, Eunbi-ah kamu di kamar mandi tamu aja ya” ucap eomma Jae ramah
 
“ne…gomawo ahjumma” Eunbi membungkukkan badannya lagi
 
Setelah selesai mandi dan memakai pakaian yang diberikan oleh eomma Jae, Eunbi diajak Jae ke ruang tamu
 
“ Eunbi-ah appa kamu kerja dimana?” tanya eomma Jae
 
“emm.. di perusahaan mobil ahjumma tapi jadi seller nya”
 
“oh begitu..”
 
“Eunbi, kamu bisa pergi bersama ku hari ini?”
 
“ke mana?”
 
“ayolah ikut aja, masuk sana ke mobil tunggu aku disana” suruh Jae, Eunbi mengangguk dan melakukan suruhan Jae tadi
 
“gomawo sebelum nya eomma, saranghae” peluk Jae ke eomma nya
 
***
 
Mobil Jae berhenti di sebuah kawasan toko di Seoul. Eunbi bingung kenapa dia dibawa kesini tapi apa boleh buat dia hanya mengikuti suruhan Jae
 
“ayo ikut aku” Jae menarik tangan Eunbi ke arah toko pakaian yang terkenal baju nya yang mahal
 
“eee.. jamkkaman, aku ga punya uang untuk membeli baju disana Jae-ah”
 
“siapa bilang kamu akan membeli baju, aku yang akan membeli mu baju, tenang saja kawasan yang ada disini semua milik appa ku”
 
@toko pakaian
 
“gimana? yang ini kamu suka?” Jae memperlihatkan sebuah dress casual ke Eunbi
 
“aku suka tapi aku ga yakin apakah akan pas dengan ku” jawab Eunbi memegang dress itu
 
“haha kamu jujur banget, coba aja ga papa kok, semua nya boleh di coba”
 
“jinjja Jae-ah?” mata Eunbi berbinar-binar
 
“of course” Jae mengacungkan jari jempolnya
 
“gomawo”
 
“cheonmayo, aku suka membantu orang hehe” ucap Jae mengeluarkan cengir kudanya
 
***
 
Setelah memilih baju dan membelinya, Jae mengajak Eunbi ke salon
 
“jamkkaman Jae-ah… aku tidak bisa aku terlalu banyak merepotkanmu” Eunbi menarik tangannya dari genggaman Jae
 
“mwo? Kamu merepotkanku? Ga tuh perasaanku, malah aku yang merepotkanmu Eunbi-ah karena aku kamu selalu dibully, nah ini waktunya aku harus memperbaiki kesalahanku padamu, kajja jangan banyak cincong” tarik Jae lagi tangan Eunbi
 
@salon
 
“Ami eonni annyeong”
 
“annyeong..Jae –ah” ucap yeoja itu
 
“eonni, rombak dia secantik-cantiknya” ucap Jae menunjuk ke arah Eunbi
 
“okey, lewat sini” ucap yeoja itu mempersilahkan Eunbi ke subuah ruangan
 
2 jam kemudian..
 
“lama banget sih”
 
“iya nih soalnya muka nya kotor dan penuh jerawat, silahkan duduk” yeoja itu menarik sebuah kursi untuk diduduki Eunbi
 
“oh iya Eunbi-ah kamu pasti penasaran kan sama yeoja ini?” Jae menekan-nekan jarinya di lengan yeoja yang dia katakan tadi
 
“iya Jae-ah”
 
“ini kaka sepupuku namanya Ahn Ah Mi tapi sering kupanggil Ami eonni, dia adalah barber dan tata rias terbaik di seluruh Seoul” Jae membanggakan kaka sepupunya itu sambil mengangkat-angkat tangannya (kek orang pabo menurut author)
 
“ah kamu bisa aja Jae-ah” Ami tersipu malu karena di puji oleh adik nya itu
 
Setengah jam kemudian..
 
“waaah… cantik sekali rambut mu Eunbi-ah mirip Seohyun snsd waktu di mv gee, Ami eonni daebak”
 
sekarang Jae sangat kagum dengan rambut Eunbi sampai-sampai mata dan mulutnya berubah jadi bulat semua
Eunbi dan Ami tersipu malu, sebenarnya Eunbi juga kagum melihat rambutnya sekarang tapi sudah duluan Jae kagum nya jadi dia dalam hati saja dan Eunbi belum berani terlalu akrab
 
“Eunbi-ssi, kamu memakai kacamata ini karna mata mu memerlukan atau kamu nya aja yang mau makai kacamata?” tanya Ami menatap wajah Eunbi yang ada di cemin
 
“emm…aku saja yang ingin memakai nya” ucap Eunbi
 
“wae? Coba kita lepas…wah..” Ami terkejut sekaligus kagum apa yang dilihat nya sekarang
 
“waah…” Jae ikut kagum juga
 
Dibalik kacamata besar persegi itu terselip mata yang cantik
 
“cantik ngitzz mata mu Eunbi”
 
“jinjja? Gomawo Jae-ah” Eunbi tersipu malu
 
“kenapa kamu memakai kacamata Eunbi-ssi?, kamu tidak tau apakah matamu itu cantik?”
 
“karena aku dari kecil suka memakai kacamata sampai sekarang entah kenapa. Aku tidak tau bahwa mataku cantik soalnya tidak ada yang beritau aku, kali karena aku memakai kacamata jadi tidak keliatan” jelas Eunbi
 
***
 
“Eunbi, nanti besok kamu aku jemput buat pergi ke sekolah, aku akan menjemput mu jam 7 lewat 15 menit, arra?” ucap Jae lewat jendela mobil
 
“ne…arraseo, gomawo Jae-ah buat semuanya” ucap Eunbi yang sudah ada di halaman rumahnya
 
“cheonma…ahjussi kajja kita pulang, byebye Eunbi” Jae melambaikan tangannya setelah itu dia menutup kaca jendela nya
 
Eunbi masih melambaikan tangannya ke Jae meskipun belakang mobil Jae sudah menghilang. Dia merasa hari ini seperti mimpi karna dia diajak ke toko pakaian yang dikenal baju yang mahal, terus ke salon dia dilayani seperti putri dan yang tidak kalah pentingnya dia sekarang cantik sekali, dia sudah tidak memakai kacamata lagi soalnya Ami mengambilnya dan membuangnya ke tempat sampah
 
***
 
Keesokan harinya..
 
“siapa yang disebelah Jae itu? Anak baru?” , “ga tau, kayanya sih” , “jamkkaman, bukannya itu Eunbi?” , “hah? Jinjja? Ga mungkin” , “iya beneran coba liat matanya itu mata Eunbi” , “hah? Iya beneran, wah..daebak bagaimana dia bisa secantik itu mirip Seohyun snsd” bisik murid-murid
 
“coba liat Eunbi-ah mereka ngomongin kamu, karena kamu cantiiiik sekarang, jadi kamu jangan tidak percaya diri lagi ya?”
 
“arraseo, gomawo Jae-ah”
 
“ne..ne.. kamu terlalu banyak berterima kasih denganku dari kemarin”
 
Sejak memasuki sekolah mereka berdua terus ditatap oleh murid-murid disana, apalagi setelah Eunbi berubah jadi cantik. Saat mereka berdua memasuki area kelas 2, tiba-tiba mereka berhenti berjalan karena ada yang menghalangi mereka
 
“Jae-ah…mianhae” ucap enam orang yeoja menundukkan kepala bersamaan
 
“wae? Karena sekarang Eunbi cantik seperti kalian?”
 
“ani Jae-ah, kami menyesal karena melakukan itu ke kalian berdua, kami juga sadar seharusnya kami tidak milih-milih teman” ucap Genie penuh penyesalan
 
Jae tersenyum dan memeluk 6 sahabatnya, “kalian ini pabo! Kenapa juga melakukan yang kemaren itu takut kehilangan ku? Aku ga akan meninggalkan kalian karena kalian sahabat ku, teman ku, keluarga ku. Tapi kemarin itu kalian sangat membuat ku marah”
 
“kenapa eonni?” tanya Sammy memberanikan diri
 
“soalnya kalian menyiram ku dengan air selokan! Gimana aku ga marah, badanku langsung bau!” jelas Jae sambil mengacak pinggang
 
“mianhae Jae, kami kelewatan” ucap Hyo
 
“tidak usah meminta maaf kepadaku, aku sudah memafkan kalian sejak kejadian itu, kalo mau minta maaf, minta maaf lah kepada Eunbi, karena aku dia terus dibully”
 
“mianhae Eunbi” ucap mereka serempak sambil membungkukkan badan 90 derajat
 
“ne, kalian jangan bungkuk keliatan aneh nanti sama para murid” ucap Eunbi jujur
 
“eonni dia ini jujur banget yah” Hyerin menyenggol lengan Jae
 
“haha iya, dia emang jujur malah terlalu jujur makanya aku suka berteman dengannya”
 
“btw rambut Eunbi bagus sekali” ucap Seuli
 
“iya bagus sekali” timpal Minie
 
“oh iya dong miracle of Ami’s eonni hand jadi rambut Eunbi bagus kaya gini” Jae membanggakan diri
 
“pantes, Eunbi-ah rambut kamu ditangani oleh tangan yang tepat” ucap Hyo
 
“hehe iya benar, gomawo” ucap Eunbi
 
Dari sejak kejadian itu mereka bertujuh ah bukan berdelapan bersahabat sampai tamat SMA. Mereka tetap komunikasi satu sama lain meskipun mereka terpisah karena kuliah.
 
Jae pov’s #5tahunkemudian
 
Hari ini adalah hari kelulusanku sebagai mahasiswa jurusan design interior dan kedokteran di Paris, apalagi dengan tambahan pagi yang cerah membuat hati ku tambah senang, kenapa aku memiliki 2 jurusan? Karena aku menyukai nya dan hebat dalam 2 jurusan itu. Keluargaku akan datang ke acara kelulusanku. Seokjin oppa juga datang yaiyalah dia datang dia kan ingin menagih janji kami waktu SMA dulu haha. Sahabat2 ku juga datang kecuali Eunbi karena dia tidak punya cukup uang untuk ke Paris kasihan dia tapi dia mengirim ku surat ga papa lah aku tetap senang, aigoo… aku kangen sekali dengan mereka 4 tahun tidak bertemu secara langsung bayangin loh, kami hanya lewat skype berkomunikasi selama 4 tahun ini.
 
Acara dimulai jam 8, aku pergi sudah dari jam 7 supaya aku bisa mempersiapkan diri lebih dulu di sana soalnya aku akan berpidato. Saat aku berpidato aku melihat ke semua orang tetapi orang yang kucari tidak ada, sampai selesai acara pun orang yang kucari tidak ada. Saat kami sudah keluar dari aula
 
“oppa!” aku berlari ke arahnya dan langsung memeluknya
 
“mianhae aku tadi tidak ada di dalam, aku disuruh eomma mu untuk bikin kejutan jadi… surprise and congrats for your graduation” Seokjin oppa memberi ku sebuket bunga lily, bunga kesukaanku
 
“gomawo oppa, oh iya oppa pasti ingin membicarakan kesepakatan kita dulu kan?”
 
“hah? Kesepakatan yang mana?”
 
“yang waktu SMA dulu” aku menatap penuh mata Seokjin oppa siapa tau kalo ingat
 
“aku suka kalo kamu menatap ku seperti itu”
 
“iisshh…oppa ini malah menggodaku, ingat ga?”
 
“iya aku ingat kok sangat malah, kamu ini tetap tidak berubah masih aja percaya hal sesuatu yang ga mungkin aku tidak ingat. Tapi aku ingin membahasnya disini, bolehkan?”
 
“boleh”
 
Seokjin oppa mulai berlutut kepadaku dan mengeluarkan tempat cincin berbentuk hati lalu dia membukanya terlihat cincin yang indaaaah sekali menurut ku
 
“marry me Jae-ah” ucap Seokjin oppa menatapku, aku sedikit terkejut soalnya kukira dia akan mengajakku jadi pacarnya ternyata dia malah melamarku di tengah orang-orang lagi. Ku lihat sekeliling, orang-orang sekarang pada melihat kami apalagi eomma ku dia sedang merekam adegan kami ,sahabat ku pada senyum-senyum semua.
 
Aku tersenyum ke Seokjin oppa lalu aku mengambil cincin itu, aku menarik tangannya untuk menyuruhnya berdiri, “I want it” ucap ku ke telinganya dan aku pun memeluknya, terdengar aneh memang tidak seperti orang kebanyakan yang bilang ‘yes’
 
“jeongmal mianhae oppa, aku menjawabnya aneh kalo didengar orang bukan bermaksud anti mainstream, aku mengatakan itu karena aku mencintai mu tapi aku akan meninggalkan mu” ucap ku dalam hati
 
Orang-orang termasuk keluargaku dan sahabat ku menepuk tangannya saat mengetahui aku mengambil cincinnya
 
“congrats Jae-ah” ucap Hyo eonni
 
“ne gomawo” aku melihat Seokjin oppa, sekarang mukanya penuh dengan senyuman, kalo dia senyum seperti itu aku pasti ingin ketawa soalnya lucu sih mukanya jadi kek orang autis, tapi hari ini aku buat pengecualian aku tidak akan ketawa
 
“congrats eonni” ucap Hyerin, Sammy, Minie, dan Seuli bersamaan sambil memegang-megang tanganku sampai-sampai aku yang tadinya sama Seokjin oppa berpegangan tangan akhirnya lepas
 
“sayang sekali Eunbi tidak bisa melihat ini” ucap Genie eonni
 
“hmm? Ah iya dia tidak melihat adeganku dan Seokjin oppa, nanti dia akan ku kasih tau”
 
***
 
2tahunkemudian
 
Haii! Kenalin nama ku Han Sung Jae, aku mempuyai usaha design interior yang sukses selama 1 setengah tahun ini. Sekarang ini aku mengarah ke Incheon airport  dengan taksi males pakai mobil, sesampai di bandara disana ada keluaga ku, sahabat ku, dan yang pasti ada tunanganku Seokjin oppa mereka menunggu ku di bandara  untuk memberangkatkan ku, ya hari ini aku akan pergi…pergi ke Palestina. Penyiar pengumuman mengatakan kalo pesawat menuju Palestina akan berangkat, aku mengucapkan selamat tinggal dan memeluk mereka semua kecuali Seokjin oppa kalo dia sih…
 
“bye Mr. Kim” ucap ku
 
“ne, kembalilah ke Korea nanti” Seokjin oppa memelukku
 
Aku melepaskan pelukannya lalu tersenyum padanya, “I hope so” ucap ku, aku mencium bibirnya lembut bukan pipi loh
 
“BYYEEE! JAE-AH” ucap mereka semua melambaikan tangan kepadaku (seperti artis aja aku hehe)
 
Aku melambaikan tangan juga ke arah mereka, “selamat tinggal selamanya, mina(semua orang dalam bahasa jepang), terima kasih sudah menerimaku selama ini” lirih ku dalam hati
 
Author pov’s
 
1tahun kemudian
Jae dinyatakan meninggal karena rumah sakit tempat dia membantu medis disana hancur merata dengan tanah, di hancurkan rudal milik Israel. Orang terdekat Jae (keluarganya, sahabatnya, dan Seokjin) dipanggil ke gedung lembaga sosial oleh teman Jae yang selamat dari kehancuran itu Lee Sooyoung namanya
 
@gedung
 
Di aula banyak keluarga yang sedih,menangis ada pun yang marah karena salah satu anggota keluarga mereka sudah meninggal dunia. Eomma Jae mulai berprasangka buruk tentang ini. Mereka duduk ke tempat yang sudah disediakan, 5 menit berlalu datanglah sosok yang ditunggu-tunggu karena dia yang memanggil mereka
 
“ada apa dengan anak saya, Sooyoung-ssi” tanya eomma Jae takut
 
“saya sangat menyesal mengatakan ini tapi anak anda sudah meninggal karena rumah sakit tempat dia membantu disana hancur, dihancurkan rudal milik Israel pada malam hari, maafkan saya, dia anak yang baik ahjumma” ucap Sooyoung sedih
 
Eomma Jae sudah menangis yang lain masih terkejut dengan berita yang dikasih tau Sooyoung, mereka masih tidak percaya
 
“kamu tidak salah ngomong kan?” tanya appa Jae masih tidak percaya
 
“ne, saya tidak salah ngomong. Waktu itu saya keluar rumah sakit untuk mencari anak-anak yatim atau terluka di jalanan supaya di bawa ke rumah sakit, di kejauhan saya melihat ada asap hitam di arah rumah sakit, saya bergegas ke arah asap itu, belum sampai saya datang ke rumah sakit orang-orang sudah melarang saya mendekati, ternyata asap hitam itu berasal dari rumah sakit, makanya saya selamat dari peristiwa itu” jelas Sooyoung
 
“Jae tidak ikut keluar?” tanya oppa Jae
 
“ne, dia ikut membantu para dokter disana untuk mengoperasi kaki orang yang patah”
 
Mereka masih terdiam mendengar perkataan Sooyoung
 
“waktu kami merapikan kamar Jae di kamp kami, kami menemukan ini, kayanya ini untuk anda semua” ucap Sooyoung memberikan beberapa surat
 
“itu saja dari saya, permisi” Sooyoung memamitkan diri
Mereka mengambil surat sesuai nama yang tertera di surat. 
 
Appa dan eomma Jae membaca surat nya
 
To my dear appa and eomma
 
Appa…eomma..
Mianhae..
 
Aku sudah pergi duluan dari kalian berdua, aku memang sudah merencanakan ini dari dulu, pergi ke Palestina dan meninggal disana, aku sangat ingin meninggal waktu membantu orang, please understand my feeling. Mianhae aku hanya memberitau kalian kalau aku hanya ingin pergi ke Palestina, mianhae aku tidak jujur kepada kalian.
Ini juga alasan ku mengapa aku tidak mau menikah bersama Seokjin oppa dan pergi ke Palestina karena aku tidak mau Seokjin oppa akan sendiri (you know what I mean).
Appa sama eomma jangan mengkhawatirkan mayat ku, sebelumnya waktu aku masih hidup aku sudah berpesan ke Sooyoung (apakah kamu sudah menemuinya? Kaya nya sudah) supaya mayat ku  dikubur di Palestina bersama warga Palestina dan semua kekayaan ku sudah aku sumbangkan buat warga Palestina yang masih hidup
Gomawo appa…eomma…
Sudah merawat ku dengan baik, menyayangi ku, memerhatikanku dari kecil sampai sekarang
Appa…eomma, jangan sedih ya kutinggal pergi. Jalanilah hidup kalian tanpa ku dengan bahagia
We will meet again in heaven
 
Aku selalu sayang kalian
Love
Jae
 
Oppa nya Jae membaca surat Jae
 
To my dear oppa
 
Oppa bagaimana kabarmu? Baik-baik saja kan? Aku harap begitu
Bagaimana kabar istri baru mu? Apakah kalian mempunyai anak? Aku titip salam kepada mereka semua ya
Oppa, karena aku sekarang tidak ada jadilah anak kebanggaan appa dan eomma, turutilah kata-kata mereka jangan pernah membantah mereka, itu saja pesan ku untuk mu oppa.
 
 Kata appa kamu ya sekarang yang menjalani perusahaan? Wiiiih daebak oppa ku, aku bangga deh jadi adik mu. Selamat yaa
Aku sayang kamu oppa. Good bye oppa
 
Love
Jae
 
Sahabat-sahabat Jae bingung kenapa nama Eunbi tidak ada di surat, mereka mencari lagi di meja apakah ada surat lagi disana ternyata ada dengan nama Eunbi sendiri. Mereka berenam mulai membaca surat
 
To my amazing best friend
 
Annyeong sahabat-sahabat ku yang cantik
Mian aku membedakan surat kalian dengan Eunbi karena aku memiliki perasaan berbeda terhadap kalian dengan Eunbi
Bagaimana kabar kalian? Aku harap baik semua ya..
 
Seuli-ah aku doakan kamu sama Jungkook sunbae akan menikah dan punya banyak anak, selalu mencintai satu sama lain dan hidup bahagia selamanya, jangan ngambek kalo Jungkook sunbae tidak mengabari mu beberapa menit aja kalo beberapa hari itu mah baru bahaya
 
Hyo eonni apa kabar dengan V sunbae? Aku doakan kalian seperti doa ku ke Seuli, ehhmm… oh iya eonni aku baru tau kalo V sunbae itu kaya alien pantes eonni pernah manggil dia alien hahaha #peace, tambah cantik ya eonni FIGHTING!!
 
Mereka tertawa saat membaca surat bagian Hyo
 
Halooo Sammy gigi kelinci yang cantik ah aku envy deh haha, kamu masih sama Jhope sunbae kan? Jhope sunbae ga ngapain kamu kan? Doa ku ke kamu sama doa ku ke Hyo eonni dan Seuli yaa…mian
 
Ehhmm.. buat Genie eonni aku harap eonni ga dingin lagi sama orang apalagi cowo semoga eonni cepet-cepet dapat jodoh yaa, tapi sepertinya eonni sudah mendapatkannya aku ketinggalan berita OMG
 
My cute maknae…Park Hyerin, gimana muka mu sekarang tetap cute ga? Hehe pertanyaan yang aneh, bagaimana hubunganmu sama namjachingu mu sekarang? Ehhmm…siapa ya namanya min…min…oh iya Jimin, mian kalo salah nyebut, semoga baik-baik aja ya kamu with your new boyfriend ciieee ehem…ehem..keep your cute face I like your cute face FIGHTING!!
 
And the last one Minie! Badan mu still gendut  ga? Sepertinya kamu akan marah jika aku menanyakan itu haha mian. I miss your chubby face, aku mau mencubit pipi mu lagi meskipun hanya sekali saja. Cepat-cepat cari namjachingu FIGHTING!! Keburu jadi jomblo tua lo JANGAN SAMPAI
 
Mianhae aku membuat persahabatan kita retak waktu SMA dulu, ya sudahlah semua kejadian itu sudah terjadi tidak bisa dikembalikan lagi, aku senang kita tetap bersahanat setelah melalui kejadian itu, gomawo my bestfriend for this happines, this memory, this friendship. Aku bahagia sekali bersahabat dengan kalian apalagi kalian ini unik-unik semua hehe..
Itu saja dari aku, aku harap kalian selalu mengingat ku
 
Love
Jae
 
Eunbi membaca surat buat nya                
 
To my bestfriend Eunbi
 
Mian aku membedakan surat mu sama sahabat kita yang lain soalnya aku memiliki perasaan beda denganmu dengan yang lain
 
Gimana kehidupan kuliahmu? Baik-baik saja kan?
Apakah kamu mempunyai namjachingu? Aku harap tidak, karena kamu menyukai Seokjin oppa kan? Jangan bohong aku tau kamu menyukainya sejak Seokjin oppa mengenalkan dirinya ke kamu, kamu ini malah bilang suka sma Jungkook sunbae. Mianhae dulu aku tidak menyerahkan Seokjin oppa kepadamu aku terlalu egois dengan perasaan ku tapi aku malah meninggalkan Seokjin oppa sendirian. Oh iya kamu ku nominasi sebagai calon pendamping Seokjin oppa loh aku harap lewat cara ini kamu akan memaafkanku
Kamu tau ga kamu adalah orang terjujur yang pernah kulihat, sorry baru bilang
Hiduplah bahagia Eunbi
 
Love
Jae
 
Seokjin membaca surat Jae
 
To my dear Seokjin oppa
 
Oppa sudah tau kan mengapa oppa mendapatkan surat ini? Mianhae aku sekarang tidak ada lagi
 
Sejujurnya saat oppa menyatakan cinta kepadaku waktu SMA dulu aku sangat ingin mengatakan iya tetapi yang aku katakan malha sebaliknya ya kan oppa? Mianhae..
 
Mianhae aku membuat oppa menunggu lama dengan jawaban yang aneh dan banyak alasannya, sekarang aku mendapat kan jawabannya ini jawaban ku oppa
 
Ini cincin yang oppa melamar aku setahun yang lalu, mianhae aku kasih kembali
 
Seokjin mencari cincin tersebut di dalam surat dan ketemu. Seokjin melanjutkan bacaannya yang terpotong tadi
 
Carilah yeoja lain untuk mendapingi mu kalo boleh aku menominasi Eunbi sebagai calon pendampingmu, dia cantik kan sekarang? Hehe siapa dulu dong Jae yang imut, Eunbi punya kepribadian baik, dia selalu percaya sama omongan ku, dia juga suka sama oppa, sebenarnya aku tau ini dari dulu dia mengatakan kalau dia menyukai Jungkook sunbae tapi dari mimik wajahnya tidak mengatakan itu setiap kali bertemu oppa pasti dia malu atau salah tingkah haha lucu ya, aku tidak menghiraukan perasaan dia ke oppa soalnya aku ada dan palingan oppa milih aku ya kan?
 
“ne itu benar aku akan milih kamu, tapi kenapa kamu yang malah tidak ada” ucap Seokjin dalam hati
 
Oppa jangan lakukan 2 hal ya…menangis karena kepergian ku dan melakukan perbuatan bodoh, gila dll yang akan merugikanmu. Kalo oppa melakukan 2 hal itu aku akan membencimu
I’ll meet you again oppa in heaven
Aku ingin menyatakan sesuatu kepada oppa, SARANGHAE OPPA so muucchh and I will always love you no matter what
 
“aku juga akan selalu mencintai mu Jae-ah” Seokjin ingin menangis tapi dia tahan jadi dia hanya menangis di dalam hati
 
I’m sorry, I can’t confess my feeling directly to oppa
 
Love
Jae
 
***
Setelah dilanda kesedihan 2 tahun yang lalu, orang terdekat Jae sudah bisa merelakannya pergi.
 
Hyo dan V sudah menikah dan memiliki 2 anak, satu laki-laki 1 perempuan. Karena appa V mempunyai perusahaan di Amerika dan menugaskan V untuk mengurusi perusahaan sebagai CEO nya, mereka pindah ke Amerika
 
Genie mempunyai namjachingu bernama Min Yoongi mereka berpacaran sudah setengah tahun dan sekarang mereka sudah bertunangan.
 
Seuli dan Jungkook masih bertunangan karena Jungkook yang sering ada tugas keluar negeri membuat mereka menunda pernikahan mereka.
 
Minie akhirnya mendapatkan namjachingu nya bernama Kim Namjoon. Mereka bertemu di Berlin saat antara perusahaan appa Minie dan appa Namjoon mengadakan rapat.
 
Sammy sebelum nya ingin putus dengan Jhope karena Sammy melihat Jhope berjalan berdua dengan seorang yeoja tetapi Jhope mengatakan dia itu sedang berjalan dengan nuna nya dan langsung melamar Sammy, sekarang mereka sudah menikah dan mempunyai 3 anak, ketiganya perempuan semua.
 
Hyerin dan Jimin sudah menikah dan mempunyai 2 anak, laki-laki semua. Mereka sekarang pindah ke Perancis lebih tepatnya Paris atas permintaan Hyerin.
 
Setelah mengalami sakit hati karena di tinggal Jae, Seokjin mulai membuka hati nya ke Eunbi. Mereka akhirnya menikah bersama belum memiliki anak. Seokjin mengajak Eunbi untuk pindah ke Kanada dan Eunbi pun menyetujui nya karena Eunbi tau kalo Seokjin akan tetap merasakan sakit hati jika masih tinggal di Seoul.
 
~~THE END~~

 

About fanfictionside

just me

2 thoughts on “FF oneshot/ CANT CONFESS IT/ BTS-BANGTAN

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s