FF/ LOVE IS MOMENT/ EXO/ pt. 1


FF/Love is Moment/Chapter 1

 

 

Tittle :  Love is Moment (Chapter 1)

 

Author: marni_azza

 

Length : Chapter

 

Genre: Romance, School life, Friendship, Family

 

Rating : PG-17

 

Main cast :

-Kim Jongin (EXO)

-Oh Sehun (EXO)

-Kim Ruumi (OC)

 

Other cast :

-Kim Joonmyun/Suho (EXO)

-Kim Jong Woon/Yesung (SUJU)

-Park Jiyeong (OC)

-Soh Eungi (OC)

CYMERA_20140710_213926-1

Summary

 

Ruummi

        …kenapa aku sesial ini ? Aku benar benar tidak mau masuk ke sini…

 

Kai

      …ini takdir, tuhanlah yang ingin kita bertemu di sini…

Ruumi prov

 

Aku masih tak percaya aku bersekolah di SMA Hannyoung. Yaa sekolah itu memang besar, salah satu sekolah favorit di seoul, tapi ku mohon jangan sekolahkan aku ditempat itu. Itulah permintaanku pada ibu saat dia memutuskan sepihak memasukkan aku di sana. Ibu sama sekali tidak mengerti dengan keadaanku. Sekali lagi kuakui memang benar SMA Hannyoung yang terbaik tapi tidak untukku, aku tidak mau bersekolah di sana terlebih lagi saat ibu bilang banyak teman SMP ku yang juga masuk kesana jadi aku tak perlu lagi susah susah mencari teman baru.

 

” Ibu ayolah…aku tidak mo sekolah di sana ” bujukku dengan wajah memelas . Ibu tidak menjawab dia sibuk menuang teh untukku, kaka, dan ayah. “Ibu…!”

 

“Kau ini berisik sekali! Kau kan sudah masuk kesana dan ini hari pertamamu, mau pindah juga sudah tidak bisa” seru Joonmyun oppa dengan tangan yang mengacak acak poniku.

 

“Sudah jalani saja lagi pula itu sekolah yang bagus” timpal ayah “ayah berangkat duluan, pagi ini ada meeting penting. Suho antar adikmu sekolah” lanjutnya memanggil Joonmyun oppa dengan nama kecilnya.

 

“Hati hati di jalan” jawab ibu sekenanya, matanya tak melihat ke arah ayah.

 

Entah mengapa aku merasa hubungan orangtuaku akhir akhir ini tidak baik. Walau tidak sering tapi aku pernah mendapati mereka bertengkar, ini membuatku sedikit khawatir.

 

“Yaa! Apa kau tidak bisa sekolah sendiri? kau kan sudah besar, masa harus di antar”

 

“Eomma belikan aku mobil, dia tidak mau mengantarku”

 

“Kenapa harus beli mobil? Kaukan bisa naik bis ”

 

“Kalau begitu aku tidak usah sekolah saja, untuk apa bersusah payah naik bis ke sekolah yang aku tidak suka, kalau tidak pindahkan saja aku kesekolah laen. Walau harus jalan kaki juga tidak apa apa”

 

“Aigoo…aigoo…sebenarnya apa yang membuatmu tidak mau sekolah disana, apa disana ada mantan pacarmu?”

 

“Sudah sudah…” ibu bersuara menghentikan perbedebatan kami padahal aku masih ingin menangkis ucapan Joonmyun oppa. “Ruumi ibu tidak mau mendengar lagi soal kau ingin pindah sekolah. Kalau kau masih mengeluh juga ibu terpaksa akan benar benar memindahkanmu tapi ketempat nenek. Bagaimana? Kau mau sekolah disana?”

 

“Andwe…!!” teriakku “itu lebih menakutkan”. Siapa juga yang mau sekolah didesa yang seluas mata memandang hanya ada perkebunan teh. Aku ini kan gadis metropolitan, mana bisa tinggal di tempat seperti itu, yang benar saja.

 

“Kalau begitu jangan merengek lagi, dan kau Suho antar adikmu sekolah atau serahkan kunci mobilmu pada ibu” kali ini ibu mengancam tapi aku suka mendengarnya karna ini membuat Joonmyun oppa kehilangan kata kata.

 

“Araseo, aku akan mengantarnya” sahut oppa kekalahan. “Yaa! Cepat bangun, aku tidak mau terlambat ke kampus hanya karna harus mengantarmu” tegurnya melototiku “aku pergi dulu bu…”

 

“Yaa tunggu…!” teriakku melihat Joonmyun oppa pergi meninggalkanku “eomma aku berangkat, saranghae…” ku kecup pipi ibuku lalu bergegas mengejar oppaku yang jahat itu.

 

Author prov

 

Ruumi akhirnya sampai disekolahnya, ia keluar dari mobil sambil menghela nafas.

 

“Yaa! Aku tidak akan menjemputmu, pulanglah dengan caramu sendiri. Ok?” seru Suho dari dalam mobil. Ia tersenyum evil pada adik satu satunya itu.

 

“Mana bisa begitu!” Ruumi berteriak tak setuju “Yaa!” teriaknya makin keras saat Suho tak menanggapinya dan malah pergi begitu saja.

 

Ruumi menghentakkan kakinya saking kesalnya. Ini salah satu kebiasaan Ruumi yamg dilakukannya ketika ia sedang kesal seperti sekarang ini. “Kenapa nasibku sesial ini? Aku benar benar tidak mau masuk kesini” umpat Ruumi menghentakkan kakinya kembali sambil memandangi sekolah barunya dari depan gerbang.

 

Rupanya tingkah Ruumi ini menarik perhatian seorang anak lelaki yang juga murid dari SMA Hannyoung. Ia terus memandang kearah Ruumi sampai gadis itu akhirnya masuk melewati gerbang.

 

“Ternyata ada juga yang tidak mau sekolah disini seperti aku” ujarnya berucap pada diri sendiri.

 

“Kai…!” panggil seorang gadis pada anak lelaki yang memperhatikan Ruumi tadi. Mendengar namanya di panggil anak lelaki berkulit agak gelap itu berbalik badan dan langsung memasang senyumnya. “Kupikir kau tidak akan datang, syukurlah kau merubah pikiranmu”

 

“Masih terlalu cepat mengatakan aku merubah pikiranku, tapi kau boleh berharap begitu karna aku baru saja menemukan hal menarik disini dan mungkin saja benar benar bisa merubah pikiranku untuk tetap tinnggal, Jiyeong-a!”

 

“Hal menarik apa?”

 

Kai tak menjawab, ia hanya  menganggkat bahunya sambil tersenyum lalu mendahului Jiyeong masuk kesekolah itu membuat gadis berambut pendek ini bingung dan penasaran. Setau Jiyeong yang mengenal Kai sudah lama, Kai hanya tertarik pada 3 hal. Dance, berkelahi, dan wanita dari 3 hal itu yang paling mungkin adalah wanita. Jiyeong menampakan ekspresi wajah tidak sukanya,ia tau Kai suka sekali mempermainkan wanita dan sekarang mungkin lelaki itu sudah mendapatkan targetnya. Tidak masalah bagi Jiyeong kalau Kai hanya memacari gadis itu tapi bagaimana kalau Kai benar benar jatuh cinta pada target permainannya sendiri. Maka Jiyeong akan merasakan hal yang lebih sakit lagi, karna gadis ini menyukai Kai.

 

….

 

Ruumi masuk ke kelas barunya setelah tadi melihat kepapan pengumuman yang berisi keterangan pembagian kelas untuk murid baru. Sepanjang perjalanan ke kelas barunya Ruumi terus berdoa agar ia tidak sekelas dengan satupun teman SMP nya. Ruumi langsung melayangkan pandangannya ke seisi kelas barunya. Sudah banyak murid lain berada disana lebih dulu tapi ia tak melihat satupun temannya saat di SMP, yang artinya tak seorangpun yang mengenalnya. Senyumpun mulai mengembang di wajah Ruumi.

 

“Ruumi-ah…!” tiba tiba sebuah panggilan dari belakang membuat Ruumi terhentak. Ruumi mendapati Eungi dibelakangnya. Eungi yang sialnya adalah teman SMP Ruumi, dan teman yang selalu sekelas dengannya selama 3 tahun berturut turut. “Ruumi kau di kelas ini juga. Ajaib, bagaimana bisa kita sekelas lagi?”

 

“Ne… Benar benar ajaib” jawab Ruumi lesu. Ia melangkah pergi menuju bangku kosong di belakang dengan terus di buntuti Eungi dibelakangnya.

 

“Ayo kita duduk bersama dari dulu aku sangat ingin duduk denganmu” bujuk Eungi, walau satu kelas Ruumi memang tak pernah mau duduk dengan Eungi karna dia sudah punya sahabat lain yang selalu duduk dengannya.” oh ya apa kau tau bukan hanya kita yang sekolah di sini banyak anak anak dari SMP kita juga melanjutkan SMA nya di sini”

 

“Banyak?” tanya Ruumi mengulang satu kata yang bisa membuatnya bergidik ngeri.

 

Eungi mengangguk “Ada Dongwoon, Jin, Uee, Luna, Minhyuk…”

 

“Cukup!” potong Ruumi “aku tak mau mendengarnya lagi” Ruumi bertambah lesu mengetahui memang banyak teman temannya yang sekolah di sini. Ruumi menghembuskan nafasnya, menenggelam wajahnya di balik kedua tangannya yang tertungkup di meja.

 

Kai prov

 

Aku masuk kedalam kelas baruku bersama Jiyeong, beruntumg aku sekelas dengan gadis pemarah ini jadi aku tidak akan bosan nantinya. Aku terus berjalan ke bebelakang tanpa mengarahkan pandanganku kesekeliling, tapi jalanku terhenti ketika segerombolan murid seperti aku sedang duduk berkumpul membicarakan hal hal yang tidak penting seperti saling menanyakan siapa namamu? kau dari SMP mana? dan pertanyaan bodoh lainnya.

 

“Minggir!” bentakku, mereka terperanjat mendengar suaraku lalu menatapku tidak suka.  “Apa yang kalian lihat?”

 

“Kai…” bisik Jiyeong memperingatkanku

 

“Apa? Aku hanya ingin mereka minggir” jelasku, kupelototi mereka semua dan berhasil.Mereka kelihatannya takut padaku terlihat dengan mereka yang  segera menyingkir dari hadapanku. Ku tendang kursi yang tadi mereka duduki membuat mereka semakin takut padaku. Bahkan karna perbuatanku ini seisi kelas sekarang sedang menatapku.

 

“Mwoya…apa dia preman?” seru seorang murid perempuan mengataiku, aku mengalihkan pandanganku ke sumber suara itu, kudapati seorang gadis yang familiar di ingatanku. Dia gadis yang menghentakkan kakinya di depan gerbang sekolah tadi.”aku benar benar rus pindah dari sekolah ini, setidaknya aku harus dapat kelas yang lain”

 

Gadis itu bangkit dari duduknya lalu berjalan keluar kelas tanpa memperhatikanku yang terus menatapnya. Bukan hanya aku semua murid di kelas ini juga sedang memandanginya dan mulai berbisik bisik, kudengar ada yang mengatakan gadis itu akan mengadukanku pada guru.

 

“Ruumi-ah… Kau mau kemana?” tanya teman gadis itu.

 

“Aku mau pergi keruang guru, aku mau minta pindah kelas”

 

“Lihat apa yang kau lakukan? Pelajaran belum mulai kau sudah membuat orang lain pindah kelas karnamu” omel Jiyeong kesal padaku.

 

“karnaku?” ulangku. Jujur kalo memang benar ini karna aku gadis itu ingin pindah kelas dan akhirnya menjadikan aku sebagai alasannya, aku akan sangat berterimakasih pada gadis itu yang artinya aku berhasil mencari gara gara di sekolah ini. Aku berniat akan membuat sekolah inilah yang mengelurkan aku, karna aku tak bisa melakkannya sendiri karna orang tua itu tidak akan mengijinkanku. Tapi masalahnya sekarag aku merasa sedikit agak tidak rela kalo gadis ini berhasil pindah ke kelas lain karna aku tertarik padanya. Dia adalah targetku berikutnya.

 

Gadis berponi ini menengok kearahku ketika aku berhasil menarik tangannya, aku mencegat gadis bernama Ruumi itu. “Apa kau mau pergi untuk mengadukanku?”

“Kalau mengadukanmu bisa membuatku pindah dari kelas ini, kenapa tidak?” jawabnya menjauhkan tanganku darinya.

 

“Setidaknya kau harus tau namaku kalau kau mau mengadukanku” cegatku lagi.

 

Ia menatapku kembali “Kim Jongin…”

 

Aku kaget mendengar ia menyebut namaku. Apa ia mengenalku? Dia bahkan menyebutkan nama asliku, ” Kau tau namaku…?”

 

“Selama aku masih bisa melihat dan membaca, tentu saja aku tahu” matanya melirik ke dada kananku. Bodoh rutukku pada diri sendiri, gadis ini tau namaku karna ia membaca nametag sekolahku ini.

 

“Ada apa ini? Kenapa semua terlihat tegang ?” tanya seorang pria tinggi dengan kacamata di wajahnya. Ia sepertinya guru kami di lihat dari tangannya yang membawa beberapa buku.

 

“Saem, saya ingin pindah kelas” ungkap gadis itu tanpa ragu . Guru itu hanya menatap heran pada Ruumi dengan sedikit menaikan sebelah alisnya.

 

“Waeyeo?”

 

“Karna…” suaranya terhenti, ia mengarahkan pandangannya padaku. Apa dia benar benar akan mengadukanku. Nyalinya besar juga tidak sekecil tubuhnya.” karna…disini terlalu berisik, aku pikir aku tidak akan bisa belajar dengan tenang dikelas ini”

 

“Ini hari pertama, wajar saja kalau agak berisik. Sudahlah kembali ketempat dudukmu sana. Kita akan segera memulai kelas. Yang lain juga tolong kembali ke tempat kalian.

 

“Tapi pak…”

 

“Namaku Kim Jong Woon, dan aku akan menjadi wali kelas sekaligus guru biologi kalian. Kalian juga akan mendapatiku di ruang kesehatan karna aku dokter untuk sekolah ini…” guru itu terus mengenalkan dirinya tanpa peduli dengan Ruumi yang masih berdiri diam di depan kelas.” Nona manis, apa kau mau terus di sini?” tanyanya melihat Ruumi tak bergerak juga. Ruumi tersadar dan segera kembali duduk di samping temannya.

 

 

Author prov

 

“Ayo kita ke kantin, aku sudah lapar sekali…” ajak Eungi sambil mengelus perutnya ketika bel istirahat berbunyi

 

“Aku mau ke perpustakaan” tolak Ruumi

 

“Kau tidak lapar…”

 

Ruumi menggeleng. Ia sengaja tak ingin ke kantin karna kantin adalah tempat berkumpul semua siswa disekolah ini, dan mungkin saja kalo ia pergi ke kantin ia akan bertemu dengan teman SMP nya selain Eungi dan mungkin akan terjadi hal yang tidak mengenakkan.

 

Dibelakang Ruumi dan Eungi ternyata ada Kai dan Jiyeong yang tak sengaja mendengar percakapan mereka. Sama halnya Eungi, Jiyeong juga mengajak Kai ke kantin, tapi Kai juga menolaknya.

“Pergilah ke kantin sendiri dan jangan lupa belikan aku roti dan cola” pinta Kai

 

“Kau sendiri mau kemana?”

 

“Aku mau mencari tempat untuk tidur”

 

“Dimana?”

“Dimana saja…” seru Kai pergi

 

Ruumi menghentikan langkahnya ketika dari kejauhan dilihatnya beberapa murid yang dikenalnya menuju perpustakaan seperti halnya dia. Murid murid itu teman SMP Ruumi, Ruumi tidak ingin bertemu dengan mereka iapun melirik kesekitarnya mencari tempat yang tak harus membuatnya bertemu dengan salah satu teman yang ia kenal. Tatapan Ruumi terhenti di balkon atap sekolah, ia tersenyum senang seakan mendapatkan surganya. Ruumipun mengarahkan kakinya berjalan ke tempat itu. Usai menaiki tangga akhirnya Ruumi sampai juga di balkon atap sekolah. Ruumi langsung menghirup udara segar, ia sendiri disini.

 

“Apa ini perpustakaan?” Ruumi menoleh ke sumber suara yang berhasil mengagetkannya. Dilihatnya lelaki yang di kenalnya mendekat.

 

“Kim Jongin…” kata Ruumi pelan menyebut namanya.

 

Kai yang berjalan di belakang Ruumi sejak meninggalkan kelas tadi tertarik mengikuti gadis ini ketika Ruumi tidak jadi mengarahkan kakinya ke perpustakaan. Karna setau Kai perpustakaan adalah tujuan pertama Ruumi, setidaknya itulah yang di dengar Kai ketika Ruumi menolak ajakan Eungi.

 

“Kenapa kau di sini? Kau mengikutiku?”

 

“Mengikutimu? Kaulah yamg mengikutiku”

 

“Aku…?” tunjuk Ruumi pada diri sendiri.

 

“Bukankah kau mau ke perpustakaan? Apa ini tempatnya ? Aku bahkan tak menemukan satu bukupun di sini”

 

“Tapi itu bukan bearti aku mengikutimu!”

 

“Akulah orang yang ingin kesini tapi tiba tiba kau juga ada di sini, padahal kau bilang kau ingin keperpustakaan. Bukankah itu artinya kau yang mengikutiku?”

 

” Orang yang ada di belakang itu kau, bukan aku. Bagaimana bisa orang yang ada di depan mengikuti orang yang di belakang?”

 

“Kalau begitu anggap begini saja… ini takdir, tuhanlah yang ingin kita bertemu di sini”

 

“Jangan bercanda! Jelas jelas kau mengikutiku, kau yang bilang sendiri kau mendengar aku akan keperpustakaan, karna melihatku tak jadi pergi kesana kau lalu mengikutiku” jelas Ruumi sesuai dengan kenyataan.

 

“Sudah ku bilang aku tak mengikutimu, ini takdir kita untuk bersama”

 

“Mwo ?kau sudah gila ya… Takdir kita untuk bersama? Itu tidak mungkin. Sudahlah bicara padamu hanya membuang waktu saja.” Ruumi Menyerah berdebat dengan Kai

 

Ruumi membalikkan badannya kearah pintu atap, ia memutuskan untuk pergi dari pada harus berduaan dengan namja yang sok romantis itu. Mengatakan mereka bertemu karna takdir membuat Ruumi bergidik.

 

“Mau kemana? Bukankah kau tak punya tempat tujuan. Disini saja temani aku” Kai menepuk nepuk tempat di sebelahnya. Sejak tadi ia sudah duduk di bangku panjang yang ada di sana.

 

“Apa aku pacarmu? Kita bahkan bukan teman jadi untuk apa aku  menemanimu?”

 

“Eyy…bukankah kita teman sekelas, kau bahkan memanggilku dengan nama asliku. Hanya orang spesial yang ku ijinkan memanggilku dengan nama itu.”

 

“Jangan sok akrab denganku!” seru Ruumi tak suka. Ia meninggalkan Kai, tangannya sudah menggenggam ganggang pintu atap itu bersiap untuk pergi.

 

“Aku tau kau tidak suka sekolah disini. Aku juga tidak suka. Aku ingin masuk kesekolah laen, aku sangat suka menari, aku ingin sekolah yang bisa membuatku bisa menyalurkan hobiku dengan bebas, aku seorang dancer yang hebat, aku bahkan pernah memenangkan juara pertama dance kompetisi AF tahun lalu.”

 

“Aku tidak tertarik dengan ceritamu…”

 

“Tapi aku tertarik denganmu…” sahut Kai berhasil membuat Ruumi terdiam “Bagaimana kalo kita pacaran?”

 

“Apa?”

 

Kai mendekat kearah Ruumi yang masih kaget mendengar ajakan Kai untuk berpacaran. Kai mengambil tangan Ruumi yang dari tadi belum lepas dari ganggang pintu. Setelah berhasil menggengam kedua tangan Ruumi, Kai mendekatkan wajahnya kearah Ruumi, replek Ruumi memundurkan badannya sampai akhirnya tertempel sempurna di dinding pintu.

 

“Aku punya firasat baik, kupikir hubungan ini akan berjalan lama” ucapnya dekat sekali pada wajah Ruumi, hidung mereka hampir bersentuhan.

 

Ruumi tersenyum mendengarkan pernyataan Kai lalu dengan tiba tiba di hempaskannya genggaman tangan Kai padanya lalu mendorong Kai hingga tersungkur di lantai.

“Terimakasih pengakuanmu, tapi…aku sama sekali tak tertarik berpacaran dengan orang yang baru ku kenal”

 

“Jadi kalau sudah lama kenal kau akan menerimaku begitu…”

 

“Tidak!!” teriak Ruumi cepat cepat pergi meninggalkan Kai. Takut lelaki itu melakukan hal bodoh lainnya lagi padanya.

 

~TBC~

Advertisements

About fanfictionside

just me

5 thoughts on “FF/ LOVE IS MOMENT/ EXO/ pt. 1

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s