FF/ BOY IN LUV/ BTS-BANGTAN/ pt. 13


Author : raniminnie / @bee_minnie

 

Tittle : Boy In Luv (Chapther 13) 

 

Cast :

– Min Yoon Gi (SUGA)

 

– Song Ji Hyun (You)

 

– Kim Seok Jin (Jin)

 

– Hwang Tia (Tia)

 

– ALL BTS Members

 

Rating : Romance, PG-17.

 BlRf_cMCAAAJxGr_副本

Summary :

 

 

 

“ what you want? “

“ YOU “

“ …… “

“ from now, you’re officially mine “

 

 

 

Jihyun menjelaskan setiap materi yang ia jelaskan kepada Jin dari awal hingga akhir dengan detail. Jin yang mendengarnya hanya mengangguk-anggukkan kepalanya mengerti. Sesekali ia tersenyum ketika melihat wajah Jihyun yang masih serius menjelasannya.

“ jika kau sudah mengerti. Ini ada beberapa soal, tolong kau kerjakan~ “ Jihyun mengambil beberapa kertas dan memberikannya kepada Jin. Jin menerimanya begitu saja. Baginya mau bagaimanapun atau sebanyakpun soal itu yang ada dipikirannya hanyalah gadis ini saja.

Jin mengerjakan soal itu dengan serius tanpa membuat sebuah suara dengan Jihyun yang sedang bermain game di ponselnya.

“ Jihyun-ah.. “

“ hmm? “ Jihyun masih terfokus kepada ponselnya.

“ Jihyun-ah “ kini Jin memegang tangan Jihyun yang memegang ponsel. Ia menatap Jihyun dengan lamat membuat yang ditatap bingung.

“ wae? “

“ tentang permintaan tolong ku… jadi, apa kau mau? “

“ Jin-ah… itu-… kau tahu jika Yoon- “

“ nan ara~! “ potong Jin dengan nada sedikit kesal.

Jihyun mengehela napasnya. Lalu merapihkan kertas-kertas itu dan bersiap ingin segera pulang.

“ sepertinya aku telah menyampaikan semua materinya. Bagaimana? Ada yang kau tidak mengerti? “ tanya Jihyun yang menatap dirinya. Jin menggelengkan kepalanya pelan.

“ ku anggap kau mengerti semua. Yasudah aku ingin pulang~ “ ucap Jihyun yang sudah berdiri dari duduknya. Ketika Jin mengikutinya untuk berdiri bunyi bell membuatnya mematung sesaat.

 

“ HYUNG! JIN HYU~~~NG!! “

 

Suara khas Jimin terdengar dari intercom. Mereka berdua membulatkan kedua matanya. Panik. Jin menatap Jihyun untuk memberikan sinyal. Bagaimana ini jika Jimin disini… berarti semua anak Bangtan berada disini.

 

“ HYUNG!! BUKAKAN PINTUNYA! “

 

Kini suara Hoseok terdengar.

“ Yah!! Cepat buka kembali isi-isi tas mu. Kau pura-pura sedang mengajarkan ku. aku akan membukakan pintunya “ Jin memberikan setiap penegasan kepada katanya. Jihyun dengan cepat menganggukkan kepalanya dan mengikuti perintah Jin.

Jihyun dengan terburu-buru menghamburkan semua kertas-kertas materi yang berada ditasnya. Sementara Jin berlari menuju pintu dan melihat dari intercom untuk melihat siapa saja yang datang. Ia menggerang pelan ketika melihat semuanya lengkap berada didepan rumahnya ini.

Dengan perlahan Jin akhirnya membukakan pintu untuk mereka. Yang disambut langsung oleh sorakkan ketidaksabaran mereka menunggu. Mereka semua langsung berlalu masuk begitu saja kedalam rumahnya.

“ y-yaahh! Eodigaaa~~ “ Jin berseru dari depan pintu. Ia menyadari jika ada seseorang dibelakangnya.

Jin membalikkan tubuhnya dan melihat Yoongi bersama Tia berada diambang pintu. Jin mendengus kesal lalu beralih dengan masuk kedalam begitu saja. Namun tangan Yoongi menahan lengannya.

“ Tia, kau masuklah dulu~ “

“ araseo oppa!! “ Tia tersenyum dengan senang lalu masuk kedalam rumah Jin.

Jin memutar matanya tidak suka seraya membalikkan tubuhnya untuk berhadapan dengannya.

“ ada apa? “ Jin menepis tangan Yoongi yang berada dilengannya.

“ apa kau benar sakit atau-… “

 

“ YAHH! JIHYUN SAEM! KENAPA KAU BERADA DISINI! “

Yoongi mendelik lalu menatap Jin dengan tajam. Jin hanya terdiam seraya menatap kesembarang arah. Lagi-lagi ia benar-benar membangunkan seorang harimau. Yoongi menyingkirkan tubuh Jin lalu berhambur masuk begitu saja.

Dan benar ia melihat Jihyun tengah duduk diruang tengah dengan kertas yang berhamburan diatas meja itu. kepalan tangan Yoongi mengeras dengan sempurna akibat kekesalannya. Jihyun berasa dirumah Jin? apa maksud semua ini?

Jin melewati Yoongi yang masih mematung disana lalu mengambil tempat duduk disamping Jihyun. Dan yang lain yang tengah duduk mengelilingi meja ruang tengah itu. Yoongi menggerakan rahangnya seraya berjalan dan duduk disamping Tia.

“ woaahh~ ternyata kalian ini… “ Hoseok menggeleng-gelengkan kepalanya tidak percaya dengan kedua pasangan ini.

“ a-ani. Aku hanya memberikan materi yang baru saja kita pelajari karena besok ada ujian tentang materi ini “ elak Jihyun yang terlihat sedikit tidak tenang akibat tatapan Yoongi.

“ sudahlah saem~~ aku tahu kau peduli bukan kepada Hyung kami? “ goda Jimin yang menaik—turunkan alisnya.

Jihyun terdiam lalu menundukkan kepalanya.

“ sepertinya Jin hyung terlihat sudah sembuh sempurna “ goda Namjoon yang membuat Jin tersadar dari lamunannya.

“ a-ah.. ne “ jawab Jin kikuk. Ia mengusap-usap tengkuknya seraya menatap Jihyun. Namun yang ditatap masih saja menundukkan kepalanya.

Taehyung yang berada disana hanya bisa menghela napas dan mengambil ponselnya untuk fokus bermain game.

“ ah! Yoongi hyung! Ku dengar kalian berpacaran?! “ seru Hoseok tiba-tiba.

“ ne? “

“ iya iya! Aku dengar dari anak-anak yang membicarakan kalian berdua.. “ sambung Jimin dengan antusias.

Yoongi terdiam tanpa mau untuk menoleh kepada Tia melainkan ia menatap Jihyun yang ini ikut menatapnya karena penasaran apa yang akan ia jawab.

“ o-ottokhaeyo oppa? “ tanya Tia dengan suara malu-malu.

Yoongi menoleh kepada Tia lalu mengacak-acak rambutnya dengan gemas. “ itu benar.. “ setelah mengucapkan itu Yoongi tersenyum miring. Saat itu semua disana riuh akan seruan Hoseok dan Jimin.

Namjoon hanya menatap Jungkook yang terus terdiam dan menundukkan kepalanya. Ia merasakan apa yang Jungkook rasakan saat ini.

Jin membasahi bibirnya seraya melirikan matanya pada Jihyun disampingnya. Ia tersenyum simpul lalu mengambil tangan Jihyun untuk menggenggamnya.

“ aku ingin memberi tahukan kalian.. “

“ mwo? “

“ mwo hyung?? “

Jin tersenyum seraya menatap Jihyun. Jihyun hanya menatapnya dengan kebingungan.

 

 

“ tepat setelah ujian kelulusan kita akan bertunangan “

 

Kini semua mata memandang Jin dengan mulut yang sedikit terbuka namun tidak dengan Yoongi. ia melainkan mengepalkan tangannya dengan kuat. Rahangnya mengeras, emosinya benar-benar sudah berada diujung kepalanya. Sekali Jin berbicara yang membuatnya semakin emosi jangan salahkan dia tiba-tiba menghantam wajah tampan Jin itu.

“ yahhh~! Kau serius hyung? “ tanya Namjoon yang memegang bahu Jin. Jin menolehkan kepalanya kepada Namjoon lalu tersenyum.

Jihyun menundukkan kepalanya masih menghindari tatapan mematikan milik Yoongi. ia dengan cepat melepas genggaman Jin lalu membereskan materi yang berantakkan diatas meja.

“ aku baru ingat ada sesuatu yang harus aku kerjakan dirumah “ ucapnya dengan terburu-buru.

Semuanya menatap aneh Jihyun yang dengan tiba-tiba saja seperti itu. Taehyung memasukkan ponselnya kedalam sakunya lalu membantu Jihyun merapihkan materi yang berserakkan itu.

“ ku bantu saem.. “ ucap Taehyung seraya tersenyum. Ia sudah membaca semua situasi disini. Yoongi yang menatap Jihyun dengan tajam dan Jin yang menatap Jihyun dengan khawatir. Sementara yang lain hanya menatapnya bingung.

“ makasih Taehyung-ah~ “ ujar Jihyun ketika semuanya rapih. Jihyun memberikan senyuman tipis kepada Taehyung lalu ia beranjak dari duduknya.

“ aku pulang dulu.. kalian belajar lah bersama. Besok ada ujian, kalian harus mendapatkan nilai yang bagus “ Jihyun menatap sekilas Yoongi yang kini sedang tertunduk berpikir. Jihyun tersenyum simpul lalu mengambil langkah keluar yang langsung diikuti oleh Jin.

Tepat Jin mengejarnya Jihyun dengan cepat memakai heels nya dengan terburu-buru. Namun gerakan Jin lebih cepat tepat Jihyun membuka pintu, satu tangannya sudah ditangkap oleh Jin.

“ Jihyun-ah.. “

“ ani.. lepas Jin. aku tidak mau menambah masalah lagi “ ucap Jihyun tanpa mau menatap wajah Jin. Jin merasakan hatinya sedikit tertusuk. Sudah pasti Jihyun akan menghindarinya lagi setelah ini.

Tanpa memaksa Jin akhirnya melepaskan tangan Jihyun dan membiarkan gadis itu pergi. Jin menghela napas sebelum akhirnya ia kembali masuk dan menemui teman-temannya.

 

**

 

Jihyun terdiam duduk disofa memandang kosong televisi yang sama sekali tidak dinyalakan. Ia terus mengingat kejadian tadi dirumah Jin itu. ia menggigit bibir bawahnya ketika mengingat kembali wajah tegang milik Yoongi. dipandangnya jam dinding dihadapannya. Sudah hampir tengah malam dan Yoongi belum pulang sama sekali.

Apa Yoongi benar marah kepadanya. Pasti begitu…

Ia menghela napas lalu menaikkan kakinya, menekuk kakinya itu sebelum akhirnya ia memeluk kakinya itu. ia harus menjelaskannya kepada Yoongi. mau tidak mau Yoongi mendengarkannya ia harus menjelaskannya kepada namja itu. ia tidak mau bermain diam-diam seperti ini. walau sebenarnya ia tidak ada niat apapun dengan Jin.

Pintu rumah mereka terbuka dengan cepat ia menghambur kedepan pintu untuk setidaknya menyambut suaminya itu. Jihyun menghentikan langkah tepat ketika ia sudah berhadapan dengan suaminya itu. Jihyun meremas ujung bajunya, bibirnya sedikit terbuka seperti ingin mengucapkan sesuatu.

Yoongi memutar bola matanya lalu mendorong tubuh Jihyun kesamping dengan tangannya dan sedikit kasar lalu ia melangkah meninggalkan gadis itu begitu saja. Jihyun terhuyung namun dengan cepat ia mengambil keseimbangannya lalu mengejar Yoongi dan menarik tangannya.

Namun namja itu menepiskan tangan Jihyun yang menarik tangannya. Tatapan mata itu terlihat sangat tidak bersahabat. Baru kali ini Jihyun melihat tatapan Yoongi yang seperti itu. ada perasaan takut namun ia harus menyelesaikan permasalahan ini.

Jihyun menarik tangan Yoongi dengan kasar hingga tubuh namja itu berputar menghadapnya.

“ dengarkan aku.. “

“ tsk! “ Yoongi berdecak kesal seraya mengalihkan kepalanya. wajahnya tampak tidak berselera membahas permasalahan ini.

“ aku dan Jin hanya bersandiwara “

“ mwo? Bersandiwara? “ Yoongi tertawa kecil lalu melangkah mendekat kepada Jihyun sehingga tubuhnya hanya berjarak beberapa senti saja. “ apa yang kalian sandiwarakan?! Semua orang bahkan sudah mempercayai ucapan namja sial itu!! “

“ tapi.. kau harus mendengarkan aku terlebih dahulu! “

“ mendengarkan apa?! Mendengarkan jika kau mencintainya?! Apa menjalinkan hubungan dengannya?! Kau jelas-jelas akan bertunangan dengannya!! “ Yoongi mendorong bahu Jihyun dengan kasar.

Jihyun menggigit bibir bawahnya untuk menahannya agar tidak mengeluarkan air mata sejenis apapun.

“ aku sudah percaya denganmu!! Kau bahkan sudah berjanji akan mengklarifikasi hubungan kau dengan namja itu! tapi apa?! Kau masih mempertahankannya?? “ bentak Yoongi yang sudah tersulut dengan emosinya itu.

“ tsk! Kau menyukainya kan?! “

Jihyun terdiam, ia menundukkan kepalanya masih dengan menggigit bibir bawahnya.

“ lihat? Kau bahkan hanya bisa terdiam?! Cihh~! Kau anggap apa sebenarnya aku ini. hah?!! Aisshhhhh! “ serunya seraya mengacak rambutnya frustasi.

“ bukan begitu-…. “

“ bukan begitu apanya?! Sudah jelas-jelas kau menyukainya! Kau masih mengelak?! Kau pikir aku tidak mengawasi kalian?? “

Jihyun kembali terdiam dan itu semakin membuat emosi Yoongi semakin meningkat.

“ Aiissshhhh~!! “ Dengan kesal ia menendang meja tamu dengan kasar hingga membuat meja itu tergeser 90 derajat. Ia melangkahkan kakinya untuk pergi ke kamar.

 

“ nappeun namja! “ ucap Jihyun dengan penekanan yang sangat jelas membuat Yoongi akhirnya berbalik dan menatap dirinya yang masih menundukkan kepalanya. Jihyun akhirnya mendongakkan kepalanya menatap Yoongi dengan tajam.

“ kau pikir aku apa selama ini?! apa aku tidak tahu kalau kau selalu pulang malam karena yeoja itu!! “ seru Jihyun emosi.

“ mwo? “

“ KAU SELALU BERSAMANYA! KAU TERLALU BAIK PADANYA! KAU SELALU MENURUTI APA KEMAUANNYA! DAN BAHKAN KAU MENYUKAINYA! KAU SELALU MEMPERLIHATKAN KEMESRAAN KALIAN DIHADAPAN KU! APA KAU TIDAK TAHU PENDERITAAN KU!! “ Jerit Jihyun dengan emosi yang tidak terkontrol.

Yoongi tersentak ketika mendengar setiap jeritan istrinya itu. namun ia berusaha untuk tetap tenang. Air mata sudah membasahi kedua pipi milik Jihyun. Sesekali air mata itu menetes dengan mudahnya dari pelupuk matanya itu.

“ kau bilang aku menjalin hubungan dengannya?? Sudah jelas-jelas bahwa dirimu yang menjalinkan hubungan dengan yeoja itu!! dan kau lah yang sebenarnya tidak menganggapku!! “

“ cih-…. “

“ apa? Kau masih mengelak apa?! Kau selalu menganggap aku yang selalu salah! Kau tidak berpikir apa kesalahanmu?? Kau menjalinkan hubungan dengan yeoja itu? kau bahkan berselingkuh dihadapanku!! “

Jihyun mendongakkan kepalanya seraya menghapus air matanya yang terus menetes dengan derasnya. Yoongi menatap gadisnya itu, ingin rasanya ia menarik gadisnya itu kedalam pelukannya namun emosinya mengalahkan perasaannya.

“ sudah ku duga.. pernikahan ini tidak akan pernah berjalan dari lancar. Sudah dari awal kau sendiri tidak menginginkan ku. dan sekarang kau bahkan mempermainkan ku-……. Ku anggap semua ini impas. Kau dengan Tia dan aku dengan Jin. bukankah itu yang kau mau? “ Jihyun menatap Yoongi menunggu jawaban apa yang keluar dari bibir suaminya itu.

Yoongi membuka sedikit mulutnya namun ia tidak berkata apapun. Ia menyeringai pelan seraya merenggangkan lehernya yang terasa kaku lalu menatap gadisnya itu masih dengan seringaian—nya.

“ ne “

Jihyun tersentak dengan ucapannya. Ia sudah menduganya bahwa Yoongi akan mengiyakan pertanyaannya itu. jantungnya berdegup dengan cepat dan air matanya kembali menetes dari pelupuk matanya itu.

Bukan jawaban itu yang ia inginkan. Ia menginginkan namja itu berkata ‘tidak.. mari kita awali semua ini dari awal’. Seperti ia menunggu hujan di gurun pasir yang artinya kemungkin itu sangat mustahil untuk didapatkan.

Setelah berkata seperti itu Yoongi melangkah dengan santainya menuju kamar meninggalkan Jihyun yang menatap punggungnya dengan air mata yang tidak kunjung berhenti.

 

***

 

Jin mengetuk-ngetukkan punggungnya pada loker dibelakangnya seraya menatap lantai dengan kedua tangan yang masuk kedalam sakunya. Ia sedang menunggu seseorang seperti biasa ditempat ini. bell istirahat sudah berbunyi sedari 10 menit yang lalu namun gadis yang ia tunggu itu tidak kunjung datang.

Tepat saat ia mengangkat kepalanya dan berniat menyerah menunggu gadis itu. dengan tiba-tiba Jihyun sudah berdiri dihadapan Jin dengan wajah dinginnya.

“ Jihyun-… wae? ada apa dengan wajah mu “ tangan Jin terangkat ingin menyentuh wajah Jihyun namun dengan cepat Jihyun menepisnya begitu saja.

“ gwaenchana “ jawabnya singkat dan dingin. Itu membuat seorang Jin menjadi terdiam tanpa kata.

Jihyun menghela napasnya pelan lalu menatap Jin. Jin yang merasa dipandangi segera mengangkat kepalanya.

“ aku ingin membahas perihal kemarin. “

“ kedatangan ku kesini ingin menjelaskan kejadian kemarin kepada mu. Tapi-… bisakah kita bicara di tempat lain? “

Jihyun hanya mengangguk lalu berjalan begitu saja. Jin mengerutkan kening namun ia mengikuti langkah Jihyun di hadapannya.

 

Kini mereka berada di atap sekolah. Tempat yang biasa mereka jadikan untuk tempat bertemu. Jihyun tengah memandang pemandangan didepan. Sementara Jin hanya berdiam diri disampingnya termenung.

“ aku minta maaf soal kejadian kemarin “ ucapnya dengan tatapan kosongnya itu.

“ aku tidak mengerti kenapa kau tiba-tiba berkata seperti itu didepan anak-anak “ kini Jihyun mulai bersuara. “ kau tahu disana ada Yoongi-.. “

“ ku kira kau mengerti maksud ku. “ potong Jin yang langsung menatap Jihyun.

Jihyun yang mendengar ikut menatap Jin. ia mengerutkan keningnya bingung. Jin menghela napas ia tahu bahwa gadis disampingnya ini tidak mengerti.

“ aku tidak suka saat namja itu berkata bahwa ia berpacaran dengan Tia dihadapan mu! Apa ia bodoh atau apa?! Tidak mengerti perasaanmu saat itu! …….. maka dari itu, aku berkata demikian. “ jelas Jin.

Jihyun tersenyum simpul lebih tepatnya seperti senyuman meremehkan.

“ tapi tidak seharusnya kau berkata seperti itu!! apa kita akan bertunangan? Tidak bukan? Sekarang mereka sudah tahu. Lalu apa? Bagaimana pendapat mereka jika mereka tahu kalau kita hanya berpura-pura saja?? “

“ aku tahu apa maksudmu mengunjungi ku kemarin malam “

“ mwo? “

“ menerima tawaran ku waktu itu kan? “

“ ……….. “

“ tawaran untuk menjadi pacar bohongan ku? lalu kenapa kau marah jika aku berkata seperti itu? “

“ mwo? Bagaimana bisa kau berbicara seperti itu?! “

“ bagaimana bisa? Cih.. seharusnya aku bertanya kepadamu. Bagaimana bisa kau mencintai namja brengsek yang bahkan tidak memperdulikan perasaan pacar nya?!! “

Jin menendang asal kerikil yang berada disana lalu ia berjalan mendekati Jihyun hingga tubuh mereka hanya berjarak beberapa inchi saja.

“ apa yang membuat mu bertahan? Karena dia tampan? Karena dia popular? Atau karena kalian sudah melewati batas? Apa mungkin kau sudah hamil? “

 

PLAK

 

Dengan entengnya tangan Jihyun mendarat dipipi Jin sehingga pipi itu menjadi merah karena jiplakan tangannya. Jin terdiam Karena shock yang ia dapatkan tiba-tiba dari Jihyun. Wajah Jihyun mengeras karena emosi.

“ kau pikir aku wanita seperti apa yang kau bisa bilang seperti itu! dan dengar Kim Seok Jin. itu bukan karena apa yang kau ucapkan semuanya. Tapi karena aku benar-benar mencintainya. Dan itu tidak punya alasan apapun. Dan kau tak berhak berkata seperti itu! “

Setelah berkata seperti itu Jihyun melangkahkan kakinya menjauhi sosok Jin yang masih terdiam mematung. Pandangannya menatap kebawah dengan kosongnya. Jin menggigit bibir bawahnya seraya mengepalkan tangannya dengan erat.

 

*

 

Tia menatap namja disampingnya dengan serius. Ia bingung kenapa namja ini terdiam sejak tadi menatap luar jendela. ingin rasanya ia menyapa namja ini tapi ia takut kalau ternyata ia mengganggu namja ini.

Yoongi menghembuskan napasnya pelan. Semalaman ia tidak bisa tidur akibat pertengkarannya dengan Jihyun semalam. Kata-kata Jihyun terus terngiang dipikirannya. Yoongi melengoskan kepalanya untuk menoleh kepada Tia. Dengan segera Tia memalingkan kepalanya tepat saat Yoongi menoleh kepadanya.

Yoongi tersenyum tipis lalu mengacak-acak rambut Tia.

“ wae? kau menatapku sedari tadi.. “

“ eoh? A-aniyo! Aku tidak menatapmu “ Tia memainkan pensil yang berada ditangannya.

“ jeongmal? “ ucap Yoongi seraya terkekeh lalu kembali mengacak-acak rambutnya dengan gemas.

Tia tersenyum simpul seraya merapihkan rambutnya itu.

Jihyun memasuki kelas seperti biasa dengan bukunya. Ia berjalan dengan elegannya tanpa senyum terpampang dibibirnya. Ia melihat sekeliling kelasnya untuk mengecheck anak-anaknya. Dan ia melihat meja Jin yang kosong, ia sudah tebak pasti ini akan terjadi.

Sebelum memulai ujian Jihyun mengabsen satu persatu muridnya itu.

 

Jihyun membawa hasil ujian muridnya untuk kembali ke ruang guru sementara anak murid di pulangkan karena waktu sekolah sudah habis. Ia menyusuri koridor yang ramai dengan murid-murid yang berhamburan keluar untuk cepat-cepat pulang kerumah mereka masing-masing.

Ketika Jihyun melewati loker janitor yang berada didekat ruang guru itu ia memberhentikan langkahnya. Melihat loker janitor itu dari luar seperti memandang transparan apakah sosok itu berada didalamnya. Ia sedikit mengintip kedalamnya namun sama siapa tidak ada siapa-siapa. Jihyun menghela napas lalu kembali berjalan menuju ruang guru.

Ia menghempaskan semua kertas-kertas ujian keatas mejanya. Lalu menghempaskan tubuhnya ke kursi kerjanya yang sudah siap menangkapnya. Jihyun memejamkan matanya sejenak untuk menenangkan dirinya dari pikiran yang terus menganggunya soal hal Yoongi.

Tepat saat menenangkan dirinya ponsel Jihyun bordering menandakan sebuah sms masuk. Ia mengambil ponselnya itu dan membaca beberapa kata disana. Dari Yoongi………..

 

Jihyun menaiki tangga menuju atap dengan terburu-buru. Lalu ia membuka pintu atap dengan cukup keras. Yoongi yang sedang membelakangi pintu dengan segera menolehkan kepalanya kebelakang. Di saat ia tau jika Jihyun yang muncul ia membalikkan badannya lalu mendekati Jihyun.

“ jangan perdulikan aku lagi. Dan kita sudah tidak ada hubungan apa-apa lagi. Seperti yang ku katakan “

Jihyun terdiam untuk kembali mengingat apa yang Yoongi katakan.

 

“ sudah ku duga.. pernikahan ini tidak akan pernah berjalan dari lancar. Sudah dari awal kau sendiri tidak menginginkan ku. dan sekarang kau bahkan mempermainkan ku-……. Ku anggap semua ini impas. Kau dengan Tia dan aku dengan Jin. bukankah itu yang kau mau? “ Jihyun menatap Yoongi menunggu jawaban apa yang keluar dari bibir suaminya itu.

Yoongi membuka sedikit mulutnya namun ia tidak berkata apapun. Ia menyeringai pelan seraya merenggangkan lehernya yang terasa kaku lalu menatap gadisnya itu masih dengan seringaian—nya.

“ ne “

 

Jihyun terdiam lalu tertunduk ia menatap kaki Yoongi dengan diam. Sementara Yoongi tengah memandanginya dengan tajam. Dalam hatinya sebenarnya ia sangat enggan untuk berkata seperti itu kepadanya. Namun, entah kenapa otaknya mengalahkan hatinya saat ini.

Setelah merasa sedikit puas akan berkata seperti itu Yoongi meninggalkan Jihyun sendiri. Angin bertiup cukup kencang, membuat helaian rambut Jihyun terbang sehingga menambah betapa cantik dirinya. Air mata lagi-lagi menetes ke pipinya namun ia segera menghapusnya.

Tanpa ingin berdiam diri disana Jihyun pun segera turun dari atap sekolah dan menyiapkan barang-barangnya untuk segera pulang ke rumah. Mungkin saja tidak…. Ya, sepertinya mampir sebentar ke café di namsan tower sambil memandang pemandangan itu terdengar baik untuk mengusir pikiran yang mengganggunya.

Ketika Jihyun tengah berjalan di koridor menuju ruang guru. Tanpa sengaja ia melihat Jin didepannya sedang berjalan berlawanan arah dengannya. Ingin rasanya ia meminta maaf soal tamparan yang ia berikan kepada Jin. namun…

Tanpa diketahui, Jin berlalu begitu saja melewatinya bahkan untuk menoleh saja tidak.

Jihyun menolehkan dirinya untuk melihat punggung Jin yang terus berjalan bahkan ia sama sekali tidak menolehkan dirinya untuk melihat kepadanya.

“ apa dia benar-benar marah soal kejadian tadi siang? “

 

**

 

Yoongi memasuki salah satu bar dimana ia mengahabiskan waktunya untuk mendapatkan inspirasi dalam halnya menciptakan sebuah lagu. Namun kali ini tujuan dia beda. Yaitu ia datang kesini untuk minum.

Yoongi duduk disalah satu bangku tepat didepan meja bar. Ia langsung saja memesan minuman favoritenya.

Yoongi menghela napas seraya memperhatikan sekeliling yang cukup ramai dimalam ini.

“ ini hyung~ “ bar tender yang ia sudah kenal dekat itu menyodorkan sebotol wine favoritenya beserta ice cube dan gelas kecil.

“ gomawo “ Yoongi tersenyum simpul sebelum memasukkan sebongkah es kedalam gelas lalu menuangkan wine kedalam gelasnya.

Dengan cepat ia langsung meminum itu dengan satu tegukan. Mino sang bar tender yang cukup dekat dengan Yoongi hanya menggelengkan kepalanya tidak percaya akan namja dihadapannya ini yang sedang haus dengan wine.

Kini Yoongi tengah meneguk wine ke-4 nya namun Mino dengan segera mencegah Yoongi untuk meminum lebih banyak lagi. Yoongi menggeram pelan seraya menatap Mino dengan mata merah dan sayu nya itu.

“ geumanhae hyung! Kau bisa mabuk “ ucap Mino cukup keras.

“ waeee? Biarkan sesekali aku mabuk. Aku ingin merasakan euphoria itu “ Yoongi tertawa pelan sebelum akhirnya meneguk segelas wine lagi.

Mino hanya menghela napas lalu kembali melayani pelanggan yang lain.

 

Jihyun menikmati pemandangan kota seoul dari café namsan. Ia menyesap kopi hangatnya perlahan menikmati setiap rasa manis pada coffee latte nya.

Sejenak ia melihat jam tangannya yang sudah menandakan pukul 10. Apakah harus ia pulang? Tapi, jika pulang pun Yoongi tidak akan peduli terhadapnya. Jika ia terus berdiam diri disini. Ia kembali menyesap kopinya sebelum menaruhnya diatas meja lalu beranjak dari kursinya.

Sepertinya ia mesti segera pulang sekarang. Mungkin saja Yoongi sudah pulang kerumah.

 

“ hyung! Ireona! “ Mino menggoyangkan tubuh Yoongi untuk terbangun dari mabuknya. Dan ditambah lagi ponselnya yang terus bordering. Mino berdecak kesal lalu kali ini ia benar-benar menggoyangkan tubuh Yoongi dengan kasarnya.

“ aissshhh wae? “ seru Yoongi dengan mata sayunya menatap Mino. Mino tanpa basa-basi segera memberikan ponsel Yoongi yang terus bordering.

“ kau benar-benar sudah mabuk”

Seperti tidak mendengar ucapan Mino. Yoongi mengangkat panggilan itu. “ yoboseyoo~~~ “

Yoongi terkekeh pelan ketika mendengar suara siapa itu.

“ ahhh bogoshippo.. hahaha wae jagiya?…. Unn?…. Ahhh, aniya….. hahaha araseo “

Mino mengerutkan keningnya mendengar jawaban Yoongi kepada orang diseberangnya. Setelah menutup panggilan itu Yoongi membanting kepalanya kembali ke meja lalu menutup matanya.

“ yah!! Hyung! Jangan tidur disini. Aissshh “ Mino menggeram kesal seraya melihat kepala Yoongi yang sudah berada diatas meja.

 

Tia berdecak kesal saat membopong tubuh Yoongi yang sudah mabuk ini menuju rumahnya yang sebelumnya sudah diberi tahu oleh sang pemilik rumah. Yoongi menggerang pelan lalu menyandarkan tubuhnya pada dinding disebelah pintu rumahnya.

Tia memandang tombol-tombol password didepannya. Ia menatap Yoongi sejenak lalu menghela napasnya.

“ oppa! Aku tidak tahu password rumah mu! “ rajuk Tia.

Yoongi terkekeh pelan lalu menekan tombol passwordnya dan saat itu juga pintu itu terbuka. Yoongi membuka pintunya namun tubuhnya limbung begitu saja. Untung saja Tia segera menangkap tubuhnya.

“ tsk! Oppa ini menyusahkan! “

Ia kembali membopong Yoongi perlahan menuju kamarnya. Namun langkahnya terhenti pada ruang tamu rumahnya. Ia melihat sebuah frame besar di ruangan itu yang menampakkan sosok Yoongi berasa wanita dengan baju pengantinnya.

Dan Tia mengenali wajah itu. ia menatap wajah Yoongi yang sudah tertidur pulas dengan bersandar dipundaknya. Lalu pandangannya kembali menatap frame besar itu.

“ nnghh~ Tia! Ppali! “

“ a-ah! Ne… oppa “

Tia kembali berjalan membopong Yoongi menuju kamarnya yang berada dilantai dua. Setelah cukup lelah membopong tubuh sebesar itu Tia dengan asal menghempaskan tubuh Yoongi ke kasur lalu melepas sepatunya.

Pikirannya bertanya perihal apa yang berada di frame besar tadi.

Tia menghempaskan sepatu Yoongi begitu saja seraya menghentakkan kaki kesal.

“ mwoya?? Sebenarnya apa yang kau sembunyikan dari ku oppa?! “ seru Tia.

Yoongi tertawa pelan menatap sayu pada Tia. Lalu tangannya menarik tangan Tia sehingga tubuhnya jatuh tepat diatas tubuh Yoongi.

“ kau bicara apa sayang? “

“ tsk! Bukan apa-apa! “

Tepat saat Tia menarik dirinya kembali untuk berdiri. Tangan Yoongi kembali menariknya dan Yoongi menarik tengkuk Tia lalu meraup bibir tipis Tia. Melumat bibir itu dengan sedikit kasar dan sensual. Bibirnya terus bergerak diatas bibir Tia walau Tia sama sekali tidak membalas sedikit pun gerakan bibir milik Yoongi.

 

CEKLEK..

 

Jihyun mematung didepan pintu kamarnya dengan Yoongi. ia terdiam didepan sana seraya menatap dua insan yang tengah melakukan make out diatas kasurnya dengan Yoongi. dan mereka adalah Tia dan Yoongi sendiri.

Lagi-lagi tetesan air mata itu kembali mengalir dipipinya. Tubuhnya mematung dengan sempurna melihat pemandangan itu. rasanya ia ingin lari saat itu juga namun rasanya badannya tengah terpaku dilantai dan ia tidak bisa bergerak se-inchi pun.

 

“ mmpphh oppa! Hajima! …… eoh? Jihyun saem? “

 

 

 

 

 

 

 

 

TBC

Yeaayyyy!! Kelar! Hehehe

Selamat membaca ya semuanya part ke 13 nya. maaf ya kurang memuaskan. Untuk requestnya Yoongi dan Jihyun jangan salah paham lagi. Maaf ya, gak bisa dikabulin sekarang karena dikit lagi mendekati ending…. Jadi agak susah buat Yoongi dan Jihyun balikan :3

Rasanya aku mau buat mereka pisah aja gitu /dibakar lol

Dan dikarenakan aku sibuk dengan stuff di kampus aku. Sepertinya aku bakal hiatus lama. Jadi maaf ya kalo buat nunggu lagi next part >_<

Makasih banyak yang udah mau baca ini ff sampai sekarang<3

Gamsahamnidaa!! ^~^ /bows/

About fanfictionside

just me

122 thoughts on “FF/ BOY IN LUV/ BTS-BANGTAN/ pt. 13

  1. Aaaaaaaaaa/? gereget kenapa harus berakhir padahala lagi serius baca ;——;
    jangan lama² ya thor’-‘)9

  2. Author-nim! Wae? Wae? Jangan buat mereka pisah dongg, seenggaknya happy ending, Jinhyun sama Yoongi aja. Jin jomblo aja deh. Buat Tia sama Jungkoiok juga, ne? Enggak bisa bayangin nih kalo Jin sama Jihyun. Dan, buat saran lagi inh, kalo udah pergantian tempat/waktu mending dikasih batas seperti bintang atau sebutin waktunya aja. Oke deh, segitu aja semoga author hiatusnya nggak lama ya, bye bye~

  3. huhuhu T___T kasian jihyun. aku lebih seneng mreka baikan.di part selanjutnya langsung bongkar aj klo mreka nkah /.\ . soalnya aku greget ni baca :3 . dan JANGAN LAMA YA AUTHOR POST PART 14 NYA. :3

  4. yeah update! tia sama jungkook sajalah. jungkook di cap ini gak keliatan o.o jangan buat jin yoongi jihyun sailing membenci ya😄 ditunggguuu capt selanjutnyaa

  5. aku lupa part yg kemaren😥
    tapi gpp makin seru ni pas adegan tampoarmenampoar tu drama bgt yeth..
    klo ini drama rattingnya naik pas bagian mau tbc itu deh haha
    ditunggu next nya ya
    jan lamalama keburu lupa lagi😀

  6. Sesak napas bacany, apalagi pas bagian TBC.bikin happy end dong satuin mereka setelah melewati masalah beratnya. Alasannya mereka sudah saling menyadari perasaan cintanya. Jebaljuseoooo

  7. Ahhhhhh TBC T_T
    Penasaran…tmbh runayam,tmbh slh phm aduh pengen mukul suga biar sdr
    -_-
    author chapter berikut nya jgn lama” yahdan ini kurang pnjng T_T

  8. I dunno gbs ngmg apa” lg thor udh bingung sm cerita mereka haha terserah author ajasih mau dibuat pisah apa happy ending😀 haha

  9. authornim please jangan pisahin yoongi sama jihyun,dibuat happy ending aja.
    aku baca part ini sambil berkaca-kaca ;(

  10. Ah sumpah ini keren bgt! 진짜 대박
    Entah kenapa setiap gua baca ini ff pasti rasanya cepet bener udah tbc. Lg asik asik baca ehh tbtb udah TBC.
    Agak sebel nih dgn jin LMFAO ㅎㅎㅎㅎㅎ
    selalu ditunggu nih kelanjutannya. Semoga lancar <;

  11. Ah jngn dipisahn dong yongi sama jihyun nya, menurut aku mereka cocok, ngebaca cerita ini, rasanya juga merasakan apa yang drasakan jhyun, pliss jangan dipisahin yongi sama jihyunnya,😦 , jngn lama lama ya yg part14 nya, aku fans berat sama. Ff ini

  12. huaaaa kenapa makin rumit gini???itu sakit banget buat jihyun(?) ditunggu next nya thor, jangan sampe sad ending ya thor, jebal:<<<

  13. Rasanya pengen bakar itu si agus..egois bangt..jin juga q tau maksudnya baik cuma nggak gitu juga pliss..ahh au ah.

  14. Wahh, kayaknya badai bener2 bakal dateng nihh.
    Perang dunia ke 3 bakal pecah.. Ckckck
    Kalo aku jadi jihyun udah minta cerai ke yoongi.. Ahaha *ditabokyoongi
    Next part ditunggu ..😀

  15. Hahahaha /sobsss/ tolong sirnahkan karater Tia itu thor tolong /gk/ sakit banget gitu baca ending sebelum bersambungnya /ketawa miris/
    Nah iya, Taehyung sama cewek yg waktu itu kapan di lanjut kisahnya/?/ sedikt penasaran sama kisahnya lol
    btw next chapter segera ya tho~ lafya<3

  16. yaelah thor di balikan buat aja napah yoongi jihyun nya jangan sad ending pls . sakitnya tuhdi sini *nunjukati plaaak lebay , next next thor untuk tetesan air mata jihyun berikutnya *apa inih

  17. astaga author jahat bangeeeetttt T_T
    lagi seru itu thooooorrrrr!!!!
    thor please jangan pisahin jihyun-yoongi! pleaseeee!!! aku gak rela yoongi sama tiaaa T_T
    please thor pleaseee……..
    pokoknya aku mau next part >,<

  18. Kak jujur aku kecewa bgt sama karakter jihyun di sini. Kenapa sih dia itu labil banget? Sebenernya gimana sih perasaan dia ke yoongi? Kalo emng dia cinta sama yoongi harusnya dia bisa mempertahankan yoongi, terutama pas dia ke atap sekolah dan ketemu yoongi di sana. Dan pas yoongi nuduh jihyun suka dan pacaran sama jin, seharusnya lagi dia bisa mengelak, kenapa jihyun malah diem aja -_-
    Oh please kenapa yoongi mesti pake acara kisseu lagi sama tia, aduh yoongi lama-lama pengen aku bawain golok yahh ><

  19. yoongi seriusan jahat lah, nyesek tau bacanya.. berasa jadi jihyun nih..😦 udah deh pisah aja kasian jihyun kkk~tapi jangan deng :p next part ditunggu ♡♡♡♡

  20. Tiaaa kenapa ngephoo): terus kenapa yoongi jadi gitu ke jihyun): JANGAN LAMA LAMA YA THOR LANJUTINNYA PEULIS):

  21. Dikit bgt -_-” thor, kon lama sih ini ff keluar???. Jgn buat yoongi sm jihyun cerai😦 aku kebawa emosi baca ini hahaha. Karena yoongi biasku bgt<3 . Tia di buang aja-_-" kasian jungkook. Sumpah thor, kebawa emosi bgt :3 tapi suka kok sm ff ini. Jan lama2😥

  22. kyaaaaaa…. min plissss jgan pisahkan jihyun sm yoongi lgi….😦
    entah knp gua sakit ati baca yg bagian akhir😥

    next thor jgan lama”

  23. ah tambah hari tmbah runyam tntg pertengkarannya
    maaf ya baru comment di part ini soalnya q baru bwt email baru email q yg dlu nggak inget pw’nya #nggaknanya wkwkwkw
    untuk author daebakcepetyapart 14 nya
    di tunggu

  24. Aigoooooo sugar kasian jihyun ngliat adehan begutuan di kamar nya pula aiiish tabokin sugar
    Yaaa jihyun jangan tampar pacar ku… lol
    Keren thor di tunggu nexcap thor
    Hwaiiiiiiting

  25. Plisss jngn dipisahin jihyun sama suga nya, aku berharap jihyun sama suga endingnya mereka bersama yah plisss thorrr pliss, jangan lama-lama thor hiatusnya aku fans berat sama ff ini, huh kasian jihyunnya ya

  26. Arggghhh!!! Napeun namja Yoongi!!! Makin rumit aja si jihyun sm yoongi :3
    Tia enyah kau!!! -_-
    Si jin kasian di gampar jihyun ahahaha😄😀
    Next part jgn lama2 ya thor jan buat kecewa *sapalu/? :3
    Fighting thorr!!

  27. Huaaaaaaaaa…… Andweeeeeee….Ya Allah persatukan Yoongi sama Jihyun lagi ya Allah..
    kenapa merka berantem2 terus ya Allah…
    Thooor jangan kebangetan lah musuhan nya,,, makin ada celah buat Jin sama cewe ngeselin Tia Tiu ituu…..
    Yoongi jangan bandel2 laaaah… aaah kau ini segitunya sama Jihyun (namanya juga Suami)….
    Paiting thooor…. jangan lama2… oks oks🙂

  28. eh jangan sampe mereka pisah =..= ah pls jangan , kasian mereka berdua :”
    Ett Yoongi gila , dia mabok bok bok sampe segitunya. Yah, Jihyun galau lagi.

    Baikan dong si Yoongi sama Jihyun, kangen mereka yang sweet gitu. TT___TT
    Jin marah beneran ya sama Jihyun ? ya ampun, lagian sampe di tampar gitu haha
    Tia kenapa gak peka sama keadaan sih ? –” ah saya bingung.

    Hiatus jan lama-lama thor, ditunggu next chapternya ^^

  29. Yah,,setidaknya tia tau tentang photo pernikahan y0onggi-jihyun..Mwo??author mau misahin mereka? WAEEEEE??#treak pake t0a
    Andwae!! jgn dpisah lah th0r..jebAaAal~

  30. Kyaaa !!!!! IGE MWOYA ?!!! AUTHOR SUMPAH PENGEN BIKIN AKU MATI PENASARAN YA ?!! ASTAGA !!!! TIA BENER” PEN DITABOK YA !!!. AKH~ NEXT CHAPTERNYA JAN LAMA” THOR !!!!

  31. kenapa musti salah paham egen😦
    greget juga tiap liat yoongi sama jihyun berantem -.-

    yah thor hiatus ny jangan lama dong thor
    penasaran next nya nih

  32. author aku mohon jangan buat jihyun dn yoongi pisah atau bertengkar
    jin dan tia? knpa mereka seperti org jahat sekali? terutama jin
    aku mohon author berikan sedikit ah bukan yg banyak yonggi jihyun moment
    aku emosi membaca ff ini.. nangis akh kasihan sekali mereka
    tolong thor bkin ini happy ending hiks

  33. huaaaaaaaaaaaaa yoongi jahat banget sih😦 kasian jihyun
    trus knpa jin jadi dingin gtu ma jihyun?
    klo aku jadi jihyun pasti tuh aku tendang ceweknya/? *lebay wkwk
    aku maunya mereka balikan lagi trus yoongi tau perasaan jihyun ma dia tuh gmn
    jeballl kak happy ending dong /aegyo/
    dtunggu next part.. keep writing kak mumuah

  34. aaaaaaaaaaaaaaaaa miss sekali sama ini ff apalagi yoonginya;——; ama author unnie jg deh xixixixix unnie sibuk sekali sepertinya(?) sampe tumben ini part satu ini agak sedikit banyak typonya(?)

    di part ini anak bangtan cameo doang sepertinya(?) wkwkwkkwk gapapa suka banyakin adegan yoonginya :3// ga–
    jihyun nya kurang tegas nie:—–( hrusnyabjin sedikit di tegasin sj klo perlu bilabg kalian sudah nikah!!!! yoongi jg gengsian?!:<<_> aku sedia lahir batin jiwa raga tentu sj:——-)

    okelah segitu saja cuapcaipnya. di tunggu sekali next chapnya^-^))// author unnie fighting(!)\\((^-^))// mua mua mua!:——*(?)

  35. thor aku ngerasa jadi reader yang jahaaaaaat:( soalnya aku tau kesalah pahaman mereka tapi aku cuma bisa meratapi takdir mereka di balik tulisan ini (?)/apalah inii/ aaah aku geregetan pingin masuk keceritanya terus marah marah. seriuuus aku gereget banget bangeeet. jihyun ga tegas bangeeet padahal….padahal….aaaa atau aku aja deh yang sama suga kalo kaya gini huhu/di timpuk/ *maap hoppi ga selingkuh kok enggak* ah apalah ini. ini udah bagus thor bahasa yang di pilih juga ga bikin bingung. semangat ya thoor. jangan nunda lama lama hehe.

  36. Ahh thor tolong jangan pisahin yoongi sama jinhyun dong.. kesian mereka…
    Seenggaknya kasih happy ending aja yaa..
    Next chap jgn lama2 yaa thor.. hwaiting!!!

  37. Sumpah, gue geregetan pengen jambak orang ><

    jin, yoongi, ama tia nyebelin -_-
    jihyun.nya kasihan😦
    aaaaaa, taehyungie baik deh sama jihyun :3
    makin sayang ama tae :v

  38. baca ff ini ditemenin lagunya Ashily//Lucky finally aku over bgt ngeluarin air mata dikit(?) :< tapi sumpah gregetaaannnn banget ini sama yoongi nya!!!
    heol-_- daebak banget deh thor

  39. aku udah ketinggalan 3 chapter, baru tau kalo udah dipost ;-;
    udahh ah bikin yoongi sama jihyun pisah aja /digampar/ toh kalo mereka jodoh bakal dipertemukan lagi *eh
    next chapter ditunggu banget, semangattt

  40. Hai..hai..hai…
    Aku reader baru, suka bngt ama epep ini..
    Uhhh.. Gemes sama suga n jihyun.. Mereka kn sebenernya cuman salah paham.. Kenapa ujungnya jdi kyak gini??
    Please mereka berdua jngan pisah dong.. Hiks..hiks.. Gak rela;(
    Oh ya.. Jihyun belum hamil juga ya?? Mereka udah pernah kn?? Waktu di jeju??
    Epep-nya cepet lnjut ya kak..
    Jangan lama” hiatus nya /maksa
    hehehehe…

  41. Nyelekit Banget si yoongi ! Au ah ! Jhat bangeT agus !!!! Jan bikin jihyun suga pisah dong thor !! JEBAL Nextttt authorrrr nim xD

  42. Aaaannddwae…
    Kasian Jihyun.
    Kenapa yoongi hrs mabuk?
    Dan mabuknya dilapiasin ke Tia ?
    Auh,makin rumit kyak benang😦
    fighting thor..
    Sorry telat comment🙂

  43. Min, balikin lagi yoongi sama jihyunnya jgn di pisahin, sakit hati bacanya klo liat mereka berantem… Dilanjutin ya min, ditunggu!! Ppali ne!! Fighting!!

  44. yakkk!! author-nim!!-,- baru kali ini baca ff yg nusuk bgt ke hati, nyessss bgt TT~TT aaaaaa gamau tau unnie cepetan selesaian ini ff, ga kuat lama lama menderita melihat yoongi sama tia mesra mesraan aigoooooo-,- jihyun susah bgt bilang nolak si!!! sini biar aku yg wakilin deh, gregetttttt~ tau ga sih min? gegara ff ini aku frustasi abis–” mulai dari part 1- sampe ini tuh aku merasa bersalah, aku ga bisa ngejelasin ke mereka kalo ini cuma SALAH PAHAM ;(( aishhh dan lagi lagi jeon jungkook ku menderita😥 huhu pengen maki-maki tia tapi kan dia gatau apa apa-,- uh!!! yoongi!! wae? wae??? kau sadar ga sih lagi make out sama siapaaaaaa?!!! kajja bangun!! LIAT DIPINTU ADA YEOJA YG AIR MATANYA SELALU MENGALIR KARENA ULAH MU YOONGI~AH😥😥😥

    unnie ff mu daebakkk!!^^ ga sabar nunggu part selanjut nya, tapi JEBAL tbc nya jgn cepet cepet ne-,- semoga tugas kuliah nya berkurang, biar ini ff cepet selesai, FIGHTING!!!😀 ppali ppali ppali

  45. yakkk!!! author-nim!!-,- baru kali ini aku nemu ff yg buat perasaan aku campur aduk jinjja-____- dan yg part 13 ini buat hati aku nyessssss bgt😥 bisa bisanya yoongi melakukan hal itu???? YAK MIN YOONGI!! SADARKAH KAU SIAPA YG SEDANG MAKE OUT DENGAN MU SEKARANG?!! aigooooo–” dan kau jihyun!! tidak bisa kah kau tegas sedikit saja? aish micheo-seo~ kau HWANG TIA!-,- rasanya aku ingin memarahimu tapi kan kau tidak tau apa apa–” dan kini lagi lagi jeon jung kook ku menderita😥 huhu ini ff emang patut di acungi jempol (y) air mata ku sukses mengalir deras di part ini TT~TT huaaaaaa unnie ppali selesaikan ff ini, aku cukup menderita melihat kemesraan yg dibuat yoongi dan tia omoooo😥

    unnie ff mu daebak^^ semoga kesibukan unnie berkurang ne, FIGHTING!!^^😀 ppali ppali ppali

  46. Thoooorrr lanjuuttt~~~
    Penasaran bangeett niih ≧﹏≦
    Kasian bangeett Jihyun eonnie ﹋o﹋ ,, aku setuju kalo jihyun ama Yoongi,,
    Cepett yaa thoorrr!! Fighting thoorr buatt ffnya !!!!

  47. Damn it!! Jangan dipisah dong thor. Sayang kan pernikahan mereka. Mereka itu sweet banget. Dan jangan bilang kalo thor mau nambahin semacam yoongi sama tia lakuin trus gantian si jihyun ketidaksengajaan (?) dengan jin…. NOOOO!!!!!! Aduh benarbenar bukan keluarga yang sakinah (?) lol. Satuin mereka lagi thor gimanapun caranya *berlutut lol. Thanks thor^^~

  48. Thorr kpan nih nge post part 14 ny uri udh nunggu Lma nih!! Pnasaran ama klnjutan ny

    Nae brharap Author cpat” ngepost ny ya faithing

  49. Ige mwoya? Mwoya igee?? Suga oppa andewwwwwwwwww!!
    Upsss mian🙂 hehe
    Kenalin reder baru. Sebenar nya aku pengila artis SM tapi karena akhir-akhir ini kecewa dengan SM aku pindah haluan jadi pengemar BTS hehe =D oh. salam kenal onnie? #membungkuk90derajat. Oh my god geregetan sama dua manusia ini. Apa lagi sama suga dan member BTS. Lanjutinn nya cepat dong thoor makin penasaran (baru juga jadi reder baru udah ngelunjak) haha mian deh. Tapi gila sumpah sampai kebawa bawa emosi baca nya aku manggil nya apa? Author atau onnie? Ahhh jangan kelamaan hiatus nya ya?? #kedipkedip. Oke sekian.
    Oh. Satu lagi mian kalo baru ninggalin jejak dichapter 13 seriusan aku kebawa emosi dan ingin cepat tau endingnya. AaaHh udah sampai situ dulu gomawo ff nya daeeeeebbbaaaaakkkk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s