FF/ BOY IN LUV/ BTS-BANGTAN/ pt. 9


Author : raniminnie / @bee_minnie ♔ (author tetap)

 

Tittle : Boy In Luv (Chapther 9) 

 

Cast :

– Min Yoon Gi (SUGA)

 

– Song Ji Hyun (You)

 

– Kim Seok Jin (Jin)

 

– Hwang Tia (Tia)

 

– ALL BTS Members

 

Rating : Romance, PG-17.

 

Summary :

 tumblr_mc7qhhGGlz1r901axo1_500_副本

 

 

“ what you want? “

“ YOU “

“ …… “

“ from now, you’re officially mine “

 

Yoongi menoleh kesampingnya. Terlihatlah Jihyun yang sibuk memainkan garpu dan sendok di meja caffee yang tengah dikunjungi dua insan ini. Yoongi tersenyum tipis melihat betapa lucunya gadis ini menahan laparnya. Tangan kanan Yoongi terarah pada pipi Jihyun mencubitnya pelan membuat sang pemilik pipi menoleh kepadanya dengan tangan yang masih hinggap dipipinya.

Jihyun menatapnya dengan ‘glare’ yang sangat mengerikan. Ia melirik tangan Yoongi yang masih mencubit pipinya. Yoongi yang tersadar akhirnya melepaskan tangannya dengan gugup. Ia dengan segera mengalihkan pandangannya seraya mengusap tengkuknya.

Jihyun menghentakkan sendok dan garpunya dengan emosi.

“ ahhh aku benar-benar lapar! “

“ sabarlah~ apa kau tidak makan siang tadi? “

Jihyun menggeleng pelan, ia mengerucutkan bibirnya membuat Yoongi semakin gemas.

“ apa namja itu tidak membelikanmu makanan? “

Jihyun menolehkan kepalanya langsung saja ia menarik pipi kenyal milik Yoongi. “ bisakah kau tidak membicarakan itu?! “

“ araseo araseo! Lepaskan! Aishh kau! “ kini kedua tangan Yoongi sudah hinggap di kedua pipi Jihyun. Mencubit pipi itu dengan gemas. “ mati kau! “

Jihyun hanya menggerang dan terus memukul tangan Yoongi tanpa ampun tapi tangan Yoongi tidak juga lepas dari pipinya. Yoongi tertawa lepas lalu menggoyang-goyang kan pipi Jihyun membuatnya terlihat seperti boneka.

 

“ eoh! Suga Oppa! “

 

Tia melambai-lambaikan tangannya kepada Yoongi yang langsung disambut balik dengan lambaian tangan dan senyuman manisnya. Jihyun mendengus kesal lalu mengusap-usap kedua pipinya yang sudah ia yakini merah sempurna dan itu semua karena Namja sial itu!!

Tia menarik bangku dihadapan Yoongi lalu mendudukan dirinya disana. Ia tersenyum namun senyuman itu seketika pudar ketika melihat gadis disamping Yoongi.

“ oppa.. geu yeoja. Nugu? “ tanya nya pelan. Jihyun yang mendengar pertanyaan Tia dengan segera menoleh ke Yoongi. Kepala Yoongi ikut ditorehkan kepada Jihyun lalu ia tersenyum. Perasaan Jihyun sudah tidak enak, ia sudah berpikiran bahwa namja ini akan mengucapkan sesuatu yang mengejutkan yeoja ini.

“ dia adalah i-… “

“ YO HYUNG!! “ Ucapan Yoongi terpotong dengan sempurna. Mata namja itu membulat ketika melihat 6 namja masuk kedalam café ini dengan riuh. Ia menatap Tia dihadapannya seperti memberikan pertanyaan.

“ eoh? Ahhh.. ini aku mengajak mereka makan malam disini. Aku yang traktir “ Tia tertawa pelan. “ yo! Oppa! Duduklah… “

Ke-6 namja itu mengisi tempat kursi kosong di meja Yoongi dan Jihyun. Kedua pasangan itu sedikit panik dengan suasana ini. bagaimana tidak, pasti anak-anak ini akan curiga dengan Jihyun dan Yoongi berdua di café ini. walaupun mereka bodoh tetapi mereka punya rasa penasaran yang sangat besar.

‘ mati kau Min Yoongi… ‘

Namja itu memijat kepalanya yang sedikit pening. Sementara Jihyun tengah menundukan kepalanya dalam-dalam. Rasanya ia sangat ingin pergi dari café ini segera.

“ eoh.. Jihyun saem!! “

Terkutuklah suara Hoseok.

Mau tidak mau Jihyun mengangkat kepalanya lalu tersenyum kepada muridnya itu.

“ Jihyun saem~! Sedang apa kau disini? “ sambung Jimin yang mengambil tempat disamping Hoseok yang langsung diikuti Jin yang duduk di samping Hoseok lainnya yang berhadapan langsung dengan dirinya.

“ hmm… itu…. “

“ Aku bertemu dengannya disini ketika aku ingin makan. Jadi ku ajak ia makan bersama “ jawab Yoongi cepat. Tia yang berada dihadapannya hanya menganggukkan kepalanya.

“ ahh.. Seonsaengnim! Annyeonghaseyo. Hwang Tia imnida “ ujar Tia memperkenalkan dirinya kepada Jihyun. Jihyun hanya tersenyum tipis seraya sedikit membungkukkan tubuhnya.

Jungkook mengambil tempat duduk diantara Yoongi dan Tia. Dan Namjoon, Taehyung yang mengambil tempat duduk berhadapan dengan Jimin dan Hoseok. Mereka semua sibuk dengan buku menu yang berada ditangannya sementara pasangan Yoongi-Jihyun tengah bergulat dengan pikiran mereka masing-masing.

Rasa lapar yang tadi menyerang Jihyun tiba-tiba saja sudah hilang entah kemana. Jihyun menghela napas beratnya yang membuat Jin mendongak kearah nya.

“ kau kenapa? “

“ hm? Aniya~ “

“ kau sudah memesan? “

Jihyun hanya membalasnya dengan anggukan. Jin tersenyum lalu kembali berkutat kepada buku menu. Tia menyodorkan buku menu kepada Yoongi.

“ oppa! Menurutmu lebih enak bulgogi atau samgyetang? “ tanya Tia seraya menunjuk gambar di menu buku itu.

“ bukankah makanan favorite mu bulgogi? “ tebak Yoongi. Tia tersenyum dengan lebar lalu menjentikkan jarinya dihadapan wajah Yoongi.

“ bingo! “

Jungkook yang terlihat tengah dengan tenangnya melihat buku menu mencuri pembicara Tia dan Yoongi yang terdengar sangat dekat. Tangan Yoongi terarah mengacak-ngacak rambut Tia. Membuat genggaman tangan Jungkook pada buku menu itu semakin mengerat. Ia meletakkan buku menu lalu mendorong kursi dengan gerakan kasar.

“ tolong pesan kan aku samgyetang. Aku ingin ke toilet “

“ ne~ “ jawab Hoseok yang melihat kepergian Jungkook. “ kenapa dengan anak itu. sedari tadi diam saja “

“ molla~ mungkin sedang badmood.. “ mata Taehyung melirik kearah Tia dan Yoongi yang asik berbincang.

Rasanya Jihyun ingin sekali menutup telinga nya dan menjauh dari Yoongi saat ini. ia hanya memutar-mutar pisau kecil yang berada dimeja itu seraya menopang dagunya. Jin terkekeh pelan tahu apa yang terjadi kepada Jihyun. Apa lagi jika bukan badmood dengan namja disampingnya itu.

Kaki Jin menendang pelan kaki Jihyun dibawah meja. Jihyun mendongak kearah Jin dengan malas.

“ kau sudah sangat lapar? “

“ kau tahu itu.. “

Jin lagi-lagi terkekeh. Tangannya mengacak-ngacak poni Jihyun membuat sang pemiliknya itu mengerang tidak suka lalu membenarkan kembali poninya. Yoongi menoleh kepada Jin lalu menatapnya tajam. Seakan tidak peduli Jin terus menatap Jihyun yang tengah mengerucutkan bibirnya lucu.

“ eoh? Sepertinya Jin oppa sangat dekat dengan Jihyun saem.. “

Jin yang merasa namanya terpanggil dengan cepat menoleh kearah Tia. Ia tersenyum lalu dengan cepat menarik tangan Jihyun dan menggeggamnya. Perhatian mereka semuanya sedari tadi memang tertuju kepada Jihyun dan Jin. Hoseok tersentak ketika Jin menggenggam tangan Jihyun.

“ aku dan Jihyun…. Berpacaran. “

“ MWO?!! “

Semua mata melotot menatap Jin yang dengan santai berbicara.

Jihyun menyentak tangan Jin agar terlepas dari tangannya. Namun Jin enggan melepaskannya.

“ apa yang kau katakan?! “ desis Jihyun tidak suka. Jin hanya tersenyum lalu memandang satu persatu teman-temannya.

“ apa yang perlu ditutupi lagi? Biarkan mereka tahu Jihyun-ah~ “

Kepalan tangan Yoongi semakin mengencang ia menatap Jin dengan benci. Lalu pandangannya terarah kepada Jihyun yang sama sekali tidak tahu apa yang terjadi. Jihyun ikut menoleh menatap Yoongi takut laki-laki itu benar-benar menganggap apa yang Jin katakan adalah hal yang serius.

Jihyun berusaha meyakinkan Yoongi untuk percaya padanya. Namun sepertinya tatapan emosi itu membuatnya yakin jika Yoongi ikut terasuk dengan perkataan Jin tadi.

“ wah!! Daebak!! “ Hoseok bertepuk tangan yang diikuti oleh Jimin dan Taehyung yang masih tercengang. “ heol! Sejak kapan kalian merahasiakan semua ini?! “

“ hyung! Kau bahkan tidak pernah bilang apa pun kepadaku! “ protes Namjoon yang merasa seperti bukan teman yang selalu mendengarkan cerita Jin setiap namja itu curhat kepadanya.

“ mianhae namjoonie.. aku harus mendapatkan timing yang tepat “

“ waahh~! Selamat atas hubungan kalian! “ Tia ikut bertepuk tangan dengan suasana yang menggembirakan itu untuk mereka semua. Namun tidak untuk Yoongi.

“ ada apa ini? kenapa begitu ramai? “ ucap Jungkook yang baru saja kembali dari restroom.

“ kau tahu? Jin oppa dan Jihyun saem mereka berpacaran! “

“ jeongmal?! “ Jungkook menatap Jin menanyakan kebenarannya namun lelaki itu hanya tersenyum.

“ cha! Untuk malam ini aku yang teraktir kalian! Makan lah yang banyak. “

“ yeaahhh~!!! “

 

*

Mereka semua telah selesai makan malam. Ke-6 namja itu tengah berbincang sambil berjalan kembali ke resort. Jihyun hanya mengikuti mereka dari belakang, ia memainkan jari-jarinya. Baru saja Yoongi berpisah dengannya dan memilih menghantar Tia kembali ke hotelnya. Ia menghela napasnya lemas. Jin menoleh kan kepalanya ke gadis itu. ia sedikit menjauh dari mereka dan menghampiri Jihyun yang berjalan dengan pelan.

“ hey.. “

Jihyun tidak menjawab melainkan memalingkan wajahnya tidak ingin melihat wajah Jin untuk sementara ini. Jin menghela napas lalu menggenggam tangannya yang sedari tadi sibuk ia mainkan.

“ apa kau marah? “

“ sudahlah.. “

“ Yah! Hyung! Saem! “ mereka semua berhenti lalu berbalik kearah Jin dan Jihyun. “ bagaimana kalau kita besok berjalan-jalan ke museum boneka beruang? “ sahut Jimin.

Jihyun melipat tangannya didada lalu menggeleng dengan cepat. “ ani! Kalian besok ada jadwal di lapangan kuda untuk belajar Matematika “

“ lapangan kuda?? “ tanya Taehyung antusias. “ apa kita bisa bermain disana? Aku ingin naik kuda! “

“ kalian baru bisa bermain ketika pelajaran kita selesai. Kalian mengerti? Cepatlah kembali ke resort. Ini sudah malam.. “ dengan malas Jihyun berjalan mendahuli anak-anak itu yang mulai antusias akan jadwalnya besok. Jin menatap punggung Jihyun yang kian menjauh. Ia hanya terus menatap punggung Jihyun sampai punggung itu menghilang ketika gadis itu memasuki resort.

Jin menghela napas. Mungkin Jihyun butuh waktu untuk memikirkan perkataannya tadi. semoga saja esok pagi keadaannya membaik.

 

Baru saja Jihyun ingin memejamkan matanya. Sebuah ketukan pintu terdengar dari luar sana. Jihyun ingin tidak peduli namun ketukan itu semakin kencang dan terdengar tidak sabaran. Jihyun mendesis lalu berjalan kea rah pintu dan membukanya.

Yoongi berdiri disana menatapnya dengan tajam. Jihyun memalingkan wajahnya bersiap ingin menutup pintunya namun kaki Yoongi mengganjal pintu itu agar tidak tertutup. Jihyun tersenyum miring melihat sepatu itu dengan tidak peduli ia semakin menekan pintu untuk tertutup setelah itu terdengar erangan diluar sana.

“ aarrgghh! “

Jihyun berdecak kesal lalu membuka pintu itu dengan kesal. “ apa mau mu?! Aku ingin istirahat! “

“biarkan aku masuk. Setidaknya kau obati dulu kaki ku ini! “

“ itu bukan apa-apa! Sebaiknya kau kembali ke kamarmu! “

“ shireo! “ dengan langkah cepat Yoongi sudah masuk kedalam kamar Jihyun lalu duduk dengan manisnya diatas kasur milik Jihyun.

Jihyun memutar bola matanya lalu menutup pintunya dan berjalan ke sisi tempat tidurnya yang lain. ia membaringkan tubuhnya membelakangi Yoongi disebrang sana. tepat saat ia menutup matanya sebuah lengan melingkar dipinggangnya. Eratan lengan itu semakin erat, nafas hangat Yoongi menerpa tengkuknya membuat Jihyun merinding.

“ aku percaya padamu.. “ ucapnya pelan ditelinga Jihyun.

Jihyun sedikit memutar badannya lalu menoleh ke Yoongi.

“ apakah aku harus percaya pada ucapan namja itu? “ Yoongi mendekatkan wajahnya sehingga hidungnya menyentuh hidung milik Jihyun. “ ia hanya terobsesi padamu.. “

“ lalu? “

“ lalu? Hmm… lalu aku tidak membiarkan dia memilikimu! “

“ kau berbicara seperti itu tetapi kau melainkan dengan yeoja lain. shireo! Lebih baik aku menerima Jin. “ Jihyun kembali membalikkan tubuhnya menghiraukan Yoongi yang berkedip tidak percaya akan ucapannya.

“ yaahh~! Mati kau! Jika kau berani menerima nya! yah! Song Jihyun! Kau mendengarkanku kan?! “ Yoongi semakin mengeratkan pelukannya pada pinggang Jihyun lalu mengguncang-guncangkan tubuh Jihyun. Jihyun terkekeh pelan merasakan perutnya teraduk dan itu membuatnya geli.

Keduanya terkekeh pelan dan Yoongi semakin menjahili dirinya. Ia menggelitiki leher Jihyun hingga gadis itu berguling kegelian dan itu semakin membuat Yoongi ingin menjahilinya. Sekiranya sudah beberapa menit mereka bergelut dikasur itu Yoongi menghentikan tangan nya dari pinggang Jihyun.

Yoongi mengatur napas nya seraya menatap Jihyun dibawa sana. Jihyun pun juga sama mengatur napasnya, ia menarik hidung Yoongi dengan kencang.

“ kau sudah puas, huh?! “

“ nde~ “ Yoongi terkekeh pelan lalu menindih tubuh kecil Jihyun dibawahnya. Ia mengecup kening Jihyun dengan lamat lalu menatap mata gadis itu.

“ kenapa kau tidak mengelak ketika Jin mengatakan itu kepada yang lain? “

“ aku tidak bisa mengatakan apa pun. aku begitu pusing dengan keadaan “

“ besok kau harus mengatakan pada yang lain jika kalian sudah putus. Araseo? “

Jihyun menganggukkan kepala seraya tersenyum manis. Yoongi mengusap-usap pipi Jihyun lalu mengecup bibir Jihyun dengan lembut.

“ a-aku…. “ Yoongi terdiam dengan katanya. Bibirnya sungguh kelu untuk mengucapkan tiga kata itu. Jihyun mengerutkan kening masih dengan menatap namja diatasnya ini. “ aniya. Lupakan saja~ aku akan kembali ke kamar.. “

“ eoh? Kau tidak tidur disini? “ Jihyun bangun terduduk ketika Yoongi sudah beranjak dari tempat tidurnya dan merapikan pakaiannya yang sedikit berantakan.

“ kau menginginkan ku tidur disini? Kau yakin? “ kedua sudut bibir Yoongi terangkat membentuk senyuman nakal yang Jihyun belum pernah lihat. Kali ini sedikit menggoda dirinya.

“ ah! Tidak usah! Kau kembali ke kamar saja! Shooooh! “ Jihyun mengusir Yoongi dengan gerakan tangannya. Yoongi terkekeh lalu berjalan kearah pintu.

“ siapkan dirimu ketika kita kembali ke rumah Song Jihyun~~ “

 

KLEK

 

Pintu sudah tertutup sempurna. Jihyun menatap pintu itu dengan pandangan kosong. Kembali ke rumah? Jika begitu…….. ahhh andwae! Apakah Yoongi serius dengan perkataannya?!

Jihyun menutupi wajahnya yang memerah akibat telah memikirkan itu. ia terkekeh pelan seraya berguling kesana kemari persis seperti remaja yang baru saja mengalami pubertasnya.

 

**

 

Sinar mentari pagi sangat mendukung suasana yang sangat hangat ini. dimana anak murid tengah memperhatikan guru mereka menerangkan didepan. Dengan mereka yang duduk di padang rumput yang luas. Terlihat disebrang mereka terdapat kandang kuda yang hanya dibatasi pagar pembatas sebatas pinggang.

“ apa kalian sudah jelas? Jika iya, tolong kerjakan soal yang terdapat dibuku itu. kerjakan selama 30 menit. Setelah itu kumpulkan dan kalian bisa bermain setelahnya. Sepertinya kalian terus melihat kearah kuda-kuda itu “ Jihyun sedikit terkekeh.

“ ndee saem~!! “ jawab serentak mereka dan langsung terfokus kepada soal dibuku yang mereka pegang itu.

Jihyun duduk disalah satu batu besar disana. Ia membuka bukunya dan mulai membacanya menikmati suasana yang cukup tentram ini.

Ke-7 namja itu pun sedang fokus dengan soalnya. Namun sesekali Jungkook mengecek ponselnya berharap ponsel itu bordering dan menampilkan nama yang ia tunggu sejak tadi. ia menghela napasnya lalu kembali fokus. Taehyung yang menyadari itu segera mendekati teman termudanya itu.

“ Wae geurae? “

“ ani.. gwaenchana ~ “

“ jeongmal? “

“ eun~ “

Tangan Taehyung menepuk punggung Jungkook sebelum akhirnya ia bergabung kembali kepada hyung-hyung untuk sekiranya menyalin jawaban yang ia tidak tahu. Jin yang menggigit pensilnya seraya berpikir jawaban dari soal dibuku itu. karena sudah menyerah akan itu, Jin menutup buku itu tidak peduli. Terserahlah ia akan mendapatkan nilai berapa pun..

Jin mengedarkan pandangannya mencari seseorang yang ingin sekali ia temui. Kedua bibirnya tertarik membentuk senyuman ketika Jin mendapati Jihyun sedang membaca bukunya diatas batu besar. Terpaan angin sesekali membuat helaian rambut kecil milik Jihyun terbang dengan indahnya. Kaca mata baca yang bertengger di hidungnya itu semakin membuat aura Jihyun semakin indah.

Jin beranjak dari duduknya lalu mengambil buku miliknya dan berjalan mendekati Jihyun. Tentu niat untuk mendekati Jihyun adalah berpura-pura menanyakan soal. Namun… kalian pasti tahu jawabannya.

“ saem~ “

Jin duduk tepat disamping lalu tersenyum kepada Jihyun. Jihyun membalasnya dengan senyuman pula yang terlihat sangat manis dimata Jin.

“ bisakah kau jelaskan soal ini? “ Jin menyerahkan bukunya. Jihyun mengambil buku Jin dan membaca soal yang Jin tunjuk.

“ seperti yang ku katakan tadi.. masa kau lupa “

“ aku lupa.. bisa kau jelaskan lagi? “

Jihyun memutar bola matanya lalu kembali menjelaskan dengan detail kepada Jin. Jin hanya memiringkan kepalanya dan menatap Jihyun dengan lamat. Terlihat seperti memperhatikan apa yang ia bicarakan. Namun Jin hanya bisa melihat Jihyun berucap tanpa kata. Waktu seperti berhenti dan Jin sedang menikmati ke indahan yang Jihyun miliki.

 

“ wahh~ jinjja pasangan itu! apakah mereka tidak takut ketahuan dengan murid yang lain?? “ ucap Hoseok seraya menggelengkan kepalanya. Semua mata yang sedari tadi fokus pada soal itu sekarang berpindah kepada sosok pasangan Jihyun dan Jin yang tengah duduk berdua diatas batu besar itu.

“ jinjja! Hyung daebak! “ Namjoon ikut menggelengkan kepalanya. Bangga akan sosok gentleman yang hyung nya tunjukan itu.

Yoongi terdiam, kedua matanya terarah pada kedua sosok itu. kedua mata tajam itu bahkan bisa menyengat siapa pun yang menatapnya. Ia meremas pensil yang ia genggam. Lagi dan lagi namja itu bisa dengan mudahnya lolos dari awasan matanya.

Perhatian Yoongi teralih ketika ponsel Jungkook bordering dengan kencangnya. Jungkook tersentak lalu segera mengangkat panggilan itu.

“ yoboseyo? “ ia tersenyum dengan lebarnya.

“ umm, jigeum? Aku sedang dilapangan kuda. Kau ingin kemari?-… baiklah-… nde? “ Jungkook terdiam sesaat ketika seorang disebrang sana mengatakan sesuatu. Pandangan Jungkook teralih kepada Yoongi yang kembali fokus dengan soalnya.

“ hmm dia ada disini. Araseo~ annyeong.. “

Taehyung menyenggol lengan Jungkook. Mengedikkan kepalanya menanyakan siapa yang menelponnya.

“ Tia “

“ Tia? Apakah ia akan kesini?! “ Jimin yang mendengar nama ‘Tia’ itu dengan segera mendekatkan dirinya kepada Jungkook lalu kembali mengulang pertanyaannya dengan wajah penasaran.

Jungkook memutar kedua bola matanya. Ia mengangguk pelan lalu kembali merunduk dan mengerjakan soalnya.

‘ Tia dengan Yoongi hyung? Kapan gadis itu menyadari perasaan ku? ‘

Jin yang baru saja selesai bertanya seputar soal kembali menuju tempatnya dan duduk disamping Namjoon.

“ ini.. aku sudah selesai. Kalian bisa lihat “ ucap Jin lalu mengoper bukunya kepada Taehyung dan Jimin yang langsung dengan semangatnya menyalin jawabannya.

“ apa yang kau bicarakan dengan Jihyun saem hyung? “ tanya Namjoon penasaran. Hoseok yang mendengarkan pembicaraan itu dengan segera mendekat dan menimbrung seputar itu.

“ apa yang akan kau lakukan dengannya? “

Jin tertawa pelan seraya menatap satu persatu dongsaeng-dongsaeng nya yang mulai penasaran. Ia sedikit merundukkan kepalanya mendekat kearah mereka. “ aku dan Jihyun berjanji akan menunggangi kuda bersama “

“ woaahhh~!! “

“ daebak! Hyung apakah kau akan menunggangi satu kuda bersama? “ tanya Taehyung antusias. Jin mengusap-usap dagunya seraya berpikir.

“ mungkin saja.. “

“ ahhh aku sungguh envy melihat kalian berdua “ Hoseok merenggut. Jin terkekeh melihat dongsaengnya yang satu ini. ia menepuk pundak Hoseok pelan.

“ kau carilah yeoja “

“ aihhh~ itu sangat lah susah hyung “

Ketika mereka ber-6 sedang asik berbicara seputar topik itu. hanya satu di antara mereka yang terdiam namun mendengar semua ucapan mereka. Gerakan pensil ditangannya berhenti, ia melainkan meremas pensil itu dengan emosi hampir saja ia mematahkan pensil itu jika saja Taehyung tidak merangkul pundaknya.

“ hyung, ingin menunggang kuda bersama ku? “ tanya Taehyung seraya menaik turunkan kedua alisnya.

Yoongi mengangkat kepalanya yang sedari tadi terduduk kepada soal dipangkuannya. Ia menatap satu persatu temannya dan berakhir kepada Jin yang ikut memperhatikan jawaban apa yang Yoongi akan berikan. Jin menaikkan satu sudut bibirnya lalu menggeleng-geleng kan kepalanya.

“ sepertinya aku akan menunggang kuda bersama Tia “ ia tersenyum tipis kepada Taehyung. Namun jawaban Yoongi membuat Taehyung kecewa, ia mengerucutkan bibirnya lucu lalu beralih ke Hoseok dan mengajak namja itu untuk menunggang kuda bersama.

Yoongi tersenyum simpul lalu kembali menjawab soalnya tanpa memperdulikan tatapan Jin kepadanya. Ia sadar bahwa namja itu tengah menatapnya tajam.

 

*

 

Jin tersenyum kepada Jihyun yang sudah naik keatas punggung kuda itu tentu saja dengan sedikit bantuannya untuk menaiki kuda itu.

“ gomawo “ ucap Jihyun yang hanya dibalas senyuman oleh Jin. namja itu menarik tali kuda itu lalu mengajak kuda itu berjalan menjauhi kandang kuda untuk pergi ke lapangan luas nan hijau.

“ kau tidak menunggangi satu? “

“ ani.. lebih baik begini. Bukankah kau bilang kau tidak bisa menunggangi kuda? Jika kau ku biarkan sendiri. Bisa-bisa kuda ini membawa mu pergi “ Jin tertawa pelan yang diikuti tawa Jihyun.

Jin benar-benar menuntun kuda yang ditunggangi oleh Jihyun mengelilingi lapangan hijau yang luas itu. sesekali mereka berbicara tentang soal tadi atau kebodohan anak Bangtan Boys yang Jin ceritakan kepada Jihyun. Mendengar satu nama dari bibir Jin membuatnya teringat akan namja itu.

Jihyun menghela napas pelan meragukan berada dimana dia sekarang. Sebenarnya ia ingin mengajak suaminya itu untuk menunggangi kuda bersama. Namun sejak kelas selesai ia sama sekali tidak menemukan sosok itu. mau tidak mau ia mengiyakan ajakan Jin. pikiran beralih kepada kejadian semalam. Tepat saat namja itu menyuruhnya untuk mengklarifikasikan hubungannya dengan Jin didepan anak Bangtan Boys.

Lagi-lagi Jihyun menghela napasnya kali ini Jin menyadari itu. ia mendongak ke Jihyun dan menatap wajah gadis itu yang sedikit resah. Jin tersenyum tipis lalu mengambil langkah untuk menaiki kuda itu. ia sudah berada dibelakang Jihyun namun gadis itu sama sekali tidak menyadarinya.

“ jihyun-ah~ “ kedua lengan panjang Jin sudah melingkar dipinggang Jihyun. Gadis itu tersentak kaget lalu menoleh kebelakang yang tanpa sengaja bibirnya menyentuh pipi Jin. Jin membulatkan matanya lalu menatap Jihyun dengan senyuman yang entah apa maksudnya itu. ditambah ia memegang pipinya yang baru saja terkena sentuhan dari bibir Jihyun.

Jihyun memegang bibirnya lalu menatap Jin dengan mata bulatnya.

“ kau menciumku…. “

“ a-ani! Ani! Itu hanya kecelakaan! “

Jin tekekeh senang lalu mengedarkan pandangannya keseluruh penjuru lapangan hijau ini. “ tidak ada seorang pun yang melihat kok.. bisa kah kau menciumku lagi? “ goda Jin.

“ yah! Kim Seok Jin.. sudahlah! “ kedua pipi Jihyun telah memunculkan semburat merah yang membuatnya terlihat lucu. Jin semakin tertawa lalu tanpa sengaja memeluk pinggang gadis itu semakin erat.

“ araseo.. “

 

Namja itu menatap lurus kedepan dimana pandangannya terarah kepada pasangan yang berada diatas satu kuda bersama itu. Ia meremas tali kuda itu tanpa sadar. Bagaimana bisa gadis itu mengkhianatinya? Ia baru saja mencium pipi Jin. Yoongi makin meremas tali itu, wajahnya sudah kaku menahan emosi. Rasanya ia ingin berlari kesana lalu meninju habis-habisan wajah Jin. Sementara yang berada diatas punggung kuda itu merasa bingung dengan terhentinya kuda yang sedang namja itu tuntun.

“ oppa? Ada apa? “ Yoongi kembali tersadar lalu mendongakan kepalanya untuk menatap Tia diatas sana.

“ ah, gwaenchana~ Tia apa kau keberatan jika oppa menunggangi kuda bersama mu. “

“ tentu tidak! Naiklah oppa! “  Tia tersenyum senang. Yoongi yang sudah mendapat izin dari Tia segera menaiki kuda itu lalu memegang tali kuda itu yang membuatnya terlihat seperti memeluk Tia dari belakang.

Kedua pipi Tia sudah tidak bisa menahan semburat merah yang menembus dari pori-pori kulitnya yang putih. Tia tertunduk ketika Yoongi mulai menjalani kuda itu melaju menuju pasangan yang tengah asik dengan dunianya itu.

“ eoh?! Jin oppa! Jihyun saem! “

Yoongi tersenyum simpul ketika Tia memanggil keduanya. Dalam hati ia bersyukur akan Tia yang memanggil mereka berdua. Yoongi menoleh menatap keduanya dan pandangannya langsung tertuju kepada Jihyun yang menatapnya namun sedetik kemudian ia menundukkan kepalanya.

Yoongi menggerakan lehernya yang kaku sebelum akhirnya ia kembali menatap Jihyun yang terus tertunduk.

“ eoh.. Tia! “ sapa Jin. sudut matanya melirik Yoongi yang terus menatap Jihyun. Jin mengambil tali kudanya lalu menatap mereka berdua yaitu Yoongi dan Tia. “ mian, sepertinya Jihyun sedang tidak enak badan. Kalau begitu aku kembali duluan.. annyeong tia… yoongi-ah~ “

Yoongi menggigit bibir bawahnya seraya menunduk ketika mendengar perkataan Jin. tidak enak badan? Alasan macam apa itu..

“ Oppa! Ayo kita ke pohon besar itu! “ tunjuk Tia pada pohon besar tua sekitar 50 meter dari tempatnya.

“ hmm.. kajja “

 

Jihyun tersenyum ketika lagi-lagi Jin membantunya untuk turun dari kuda. Ia menatap Jin lalu mengucapkan terima kasih sebelum akhirnya ia berbalik untuk pergi namun tangan Jin menahannya.

“ kau benar-benar tidak enak badan? “

“ hmm “

“ perlu ku hantar? “

“ tidak usah.. lagi pula jarak resort tidak jauh dari sini bukan? “

“ tapi.. “

“ aku tidak apa-apa. Kalau begitu… annyeong~ “

“ hati-hatilah “

Jin menghela napas berat. lagi-lagi karena Yoongi ia tidak bisa menikmati waktu bersama dengan Jihyun. Apa Jihyun benar-benar menyukai Yoongi? Apakah gadis itu tidak berpikir apa saja yang sudah Yoongi lakukan kepadanya? Kenapa masih menyimpan perasaan macam itu.

Jin kembali menyentuh pipinya yang baru saja tadi mendapatkan ciuman tidak—sengaja dari Jihyun. Ia tersenyum, walau itu ketidak—sengajaan tetap saja itu akan menjadi moment yang tidak bisa ia lupakan.

“ oh hyung! Kau sudah selesai? “ seruan Hoseok kembali menyadarkan Jin. Jin mendongakkan kepalanya menatap Hoseok, Jimin dan Taehyung yang masing-masing memegang kudanya dan bersiap memasukkan nya kembali kedalam kandang.

Jin hanya menganggukkan kepalanya seraya tersenyum simpul. “ kemana Namjoon dan Jungkook? “

“ dia sudah menunggu kita di café.. ayo hyung! Aku sudah lapar “ Taehyung mengerucutkan bibirnya lucu seraya mengusap-usap perutnya. Jin terkekeh lalu merangkul dongsaengnya itu.

“ kajja kajja~ “

 

**

 

“ yah! Jungkookie! Kau kenapa melamun dari tadi? “ tanya Namjoon kepada Jungkook yang sedari tadi sampai di café hanya melamun menatap keluar jendela dengan tatapan kosong.

Namjoon menatap Jungkook aneh ketika bocah itu sama sekali tidak menghiraukannya. Dengan gebrakan keras diatas meja akhirnya membuat Jungkook tersadar dan langsung panik menatap Namjoon.

“ n-n-nde hyung?! “

“ aisshh.. kau kenapa? “

“ k-kenapa a-apanya? “

“ sedari tadi kau melamun! “

“ g-gwaenchana hyung.. “

Namjoon menepuk pundak Jungkook lalu kembali menatapnya dengan pandangan bertanya namun Jungkook memalingkan wajahnya menolak tatapan itu. Namjoon kembali menepuk pundak Jungkook dan membuatnya menatap Namjoon lagi.

“ araseo hyung… “ helaan napas keluar dari bibir Jungkook. “ aku menyukai Tia.. “

“ gotcha! Sudah ku tebak jika kau suka dengannya! “ Namjoon menepuk tangannya seraya berseru. Jungkook membaringkan kepalanya diatas meja seraya memainkan vas bunga dimeja itu.

“ aku menyukainya sejak 8 tahun yang lalu.. “

“ jinjjaro? “

“ hmm, dia cinta pertama ku “

Namjoon menganggukkan kepalanya pelan seraya berpikir. “ tapi, sepertinya Tia menyukai… Yoongi “

“ aku sudah tahu. Bahkan dia yang bilang kepadaku.. “

“ aku mengerti perasaanmu “ Namjoon menepuk-nepuk pundak magnae itu seraya tersenyum untuk menenangkan magnae ini. “ cinta pertama itu memang tidak pernah berjalan dengan yang kita mau.. “

“ hahhh~ cinta pertama itu menyakitkan hyung.. “

Namjoon terkekeh pelan seraya mengacak-ngacak rambut Jungkook. Mau bagaimana pun apa yang dirasakan Jungkook itu adalah hanya sekedar cinta masa pubertas. Namjoon percaya ketika bocah ini tumbuh besar nanti pasti dia bisa lebih baik menilai seorang wanita.

 

“ yo yo hyung~! “ seru Jimin lalu ber—high five dengan Namjoon dan Jungkook. Lalu ia mengambil tempat didepan Jungkook didekat jendela. “ yah! Jeon Jungkook.. kenapa dengan dirimu? “

“ aniyo hyung~~ “ Jungkook sungguh malas untuk membahas ini.

“ yah! Jeon Jungkook kenapa kau tidak menunggangi kuda bersama ku? “ Taehyung mengerutkan keningnya seraya menatap Jungkook.

“ aku malas~ “

“ ada apa dengan uri Jungkook? “ sambung Jin yang mengambil tempat duduk disamping Namjoon dan Hoseok yang menempati tempat duduk disamping Taehyung.

“ aisshh gwaenchana! “

“ sudahlah~ Jungkook sedang buruk moodnya. Berhentilah bertanya “

Bangtan Boys hanya menganggukkan kepala lalu mengambil buku menu dan bersiap untuk memesan. Ketika mereka tengah menunggu makanan yang ia pesan datang kedua pasangan datang lalu langsung menempati tempat duduk yang kosong dimeja mereka.

“ eoh.. kau baru datang? Kita baru saja memesan “ ucap Namjoon kepada Yoongi dan Tia.

“ gwaenchana.. Tia kau pesanlah “

“ hmm! “

“ aku ke toilet sebentar~ “ Jin menggeser tempat duduknya lalu berjalan menuju toilet.

Yoongi menatap punggung Jin. sedari tadi sampai di café dia memang tidak melihat sama sekali tanda-tanda adanya keberadaan Jihyun.

“ aku juga ingin ke toilet.. “ ucap Yoongi yang langsung mengikuti Jin.

Yoongi membuka pintu restroom namja dan terlihatlah Jin yang tengah mencuci tangannya. Dengan langkah cepat Yoongi segera menghampiri Jin lalu membalikkan tubuh Jin dan mencengkram kerah Jin dengan emosi.

“ bukankah sudah ku bilang jangan mendekati Jihyun “ ucapnya geram. Jin dengan tenaga yang cukup kencang melepas cengkraman Yoongi dari kerahnya lalu merapikan kerahnya yang menjadi lusuh itu.

“ bukankah aku beperang secara sehat? “ Jin menunjukan smirk yang sering ia tunjukan kepada Yoongi itu.

Yoongi mendengus kesal. Ia memalingkan wajahnya untuk sekedar menahan emosinya yang sudah naik hingga urat lehernya. “ kau hanya mencari kesempatan didalam kesempitan! Aku mau kau bilang kepada anak-anak bahwa kau dan Jihyun sudah putus! “

“ shireo. Apa masalahmu? Apakah Jihyun terlihat menolak? “

“ tentu dia menolak! Karena dia milikku! “

“ apakah bisa dikatakan milik mu . Jika kau saja selalu menghiraukannya. “

“ tentu saja! Karena dia milikku maka dari itu aku bisa kapan saja memakainya saat aku butuh atau tidak! “ serunya emosi yang membuat ucapannya membuat Jin yakin atas tindakannya selama ini. dan membuatnya yakin bahwa namja ini tidak sungguh-sungguh dalam menyukai seorang Jihyun.

“ kalau begitu.. aku akan mengambil dia darimu dan membuatnya menjadi milikku. Dan aku tidak akan pernah menghiraukannya seperti yang kau lakukan kepadanya. “

 

BRAKK

 

Yoongi terdiam ditempatnya ia berdiri. Jin baru saja meninggalkan toilet setelah berkata seperti itu. dan ia mengingat kembali perkataan bodohnya yang terlontar ketika ia emosi tadi. terkutuklah emosinya dan mulutnya yang bodoh.

“ arrgghhh stupid!! “ Yoongi mengacak-ngacak rambutnya frustasi. Ia menggeram emosi dengan apa yang ia ucapkan tadi.

Yoongi dengan cepat keluar dari toilet lalu berlalu begitu saja meninggalkan meja dimana Bangtan Boys sedang menunggu pesanan mereka. Hosoek menunjuk Yoongi yang terus berjalan begitu saja melewati mereka.

“ kenapa hyung itu berlalu begitu saja? “ mereka semua menatap kepergian Yoongi dengan bingung.

Tia mengerucutkan bibirnya masih menatap punggung Yoongi yang menjauh dan Jungkook dapat melihat kekecewaan dari mata Tia. Ia hanya bisa menghela napas lalu kembali fokus bermain game diponselnya. Bahkan Tia seakan melupakan dirinya.

“ sudahlah.. mungkin ada yang membuatnya terburu-buru “ ucap Jin tenang seperti tidak ada yang terjadi.

 

***

 

Yoongi menggedor pintu kamar Jihyun dengan tidak sabar. Sementara seseorang yang didalam baru saja keluar dari kamar mandi. Jihyun tengah mengeringkan rambutnya, ia menatap pintu kamar yang di gedor dengan amat tidak sabaran dan itu membuat telinganya sangat sakit. Jihyun menghela napas kesal lalu membuang handuknya yang tadi digunakan untuk mengeringkan rambutnya dengan asal. Ia berjalan kearah pintu lalu membukanya. Tepat saat ia membukanya, Yoongi sudah lebih dahulu masuk secara paksa lalu menarik tubuh Jihyun dan mendorongnya dengan cukup keras ke pintu sehingga membuat pintu itu tertutup dengan sempurna.

Jihyun mengerjapkan matanya terkejut dengan gerakan cepat yang Yoongi lakukan itu. ia menatap yoongi yang tengah terengah-engah. Sepertinya namja ini baru saja berlari menuju kamarnya. Tapi apa yang namja ini kejar untuk sampai ke kamarnya.

“ mwoya? “ tanya Jihyun santai. Yoongi mendengus kesal lalu mencengkram kedua lengan Jihyun dengan kencang membuat pemiliknya meringis kesakitan.

“ apa yang kalian lakukan tadi?! “

“ m-mwo? “ kini Jihyun benar-benar takut jika Yoongi membahas bahwa ia melihat kejadian yang tadi terjadi diantaranya dan Jin. ia bahkan berpikir bagaimana nasibnya setelah ini. pasti ia akan menjadi bubur oleh Yoongi.

“ bukankah sudah aku bilang jauhi dia! “

“ …….. “

“ aisshhh! Kau dengar perkataan ku Song Jihyun?! “

Jihyun masih terdiam. Sekarang yang bisa ia lakukan adalah menerima cacian maki dari Yoongi dan memejamkan matanya untuk berdoa. Yoongi menggigit bibir bawahnya. Perlahan ia melepaskan cengkramannya dilengan Jihyun. Ia menatap Jihyun dengan lekat, ditatapnya wajah Jihyun, rambutnya yang masih basah, dan bibir pink cherry nya itu.

Yoongi mengunci tubuh Jihyun dengan kedua tangannya. Lalu ia mendekatkan tubuhnya perlahan kepada Jihyun. Menatap bibir itu dengan lekat.

“ Jihyun-ah.. “ Yoongi berucap pelan ketika bibirnya hanya berjarak 3 senti saja. Jihyun perlahan membuka matanya perlahan lalu menatap Yoongi dengan takut-takut.

“ a-…. Saranghae “

Bibir Yoongi sudah mendarat dengan mulusnya diatas bibir Jihyun. Jihyun memejamkan matanya merasakan sensasi bibir Yoongi menyentuh bibirnya. Yoongi menarik pinggang Jihyun mendekat lalu mendekap pinggang itu dengan erat. Ia mengulum setiap bibir tipis Jihyun.

Pikiran Jihyun kini sudah blur. Ia tidak tahu apa yang ada dipikirannya. Kejadian tadi, ucapan Yoongi, dan ciuman yang ia lakukan ini bercampur aduk. Jihyun meremas kaos Yoongi dengan erat. Mereka terus saling mengulum dan berciuman tidak peduli sudah berapa kali mereka menabrak sofa, meja, dinding, bahkan meja kecil disamping tempat tidur milik Jihyun.

Yoongi menghempaskan tubuh Jihyun bersama dengan tubuhnya. Yoongi menghentikan ciumannya, menatap manik mata Jihyun dengan lamat. Setelah saling berkomunikasi satu sama lain melalui mata mereka. Tangan Yoongi bergerak membuka kaos tipis Jihyun, meloloskannya melalui kepala. Yoongi kembali mencium bibir Jihyun dengan gerakan lembut.

Tangannya terus melucuti setiap kain yang berada ditubuh istrinya itu. hingga akhirnya mereka sama-sama tidak berbusana. Yoongi melilitkan tubuh mereka dengan selimut. Jari-jari milik Yoongi menyusuri wajah Jihyun lalu mengecup hidung Jihyun dengan lembut.

“ Jihyun-ah saranghae… “

 

****

07.00am KST

 

Jihyun mengerang pelan ia menyentuh pinggulnya yang terasa sangat pegal. Ia membuka matanya yang langsung disuguhi dengan pemandangan namja yang tengah mengambil segalanya di dirinya. Jihyun mengusap pipi Yoongi dengan lembut. Namja ini terlihat sangat tenang ditidurnya. Apa semalam ia sangat kelelahan?  Jihyun terkekeh pelan.

Yoongi mengerang dalam tidurnya, kedua tangannya semakin erat memeluk pinggang Jihyun. Jihyun kembali memeluk tubuh hangat milik Yoongi dengan erat, menyandarkan kepalanya didada Yoongi. Yoongi terkekeh pelan seraya mengacak-acak pelan rambut Jihyun.

“ Good morning nyonya Min.. “ ucap Yoongi pelan ditelinga Jihyun. Jihyun tersenyum lalu mendongak untuk sekedar melihat suaminya itu.

“ nyonya Min? “

“ hmmm.. karena kau sudah sepenuhnya menjadi miliki Min Jihyun “ Yoongi tersenyum tipis. bibirnya menyentuh kening Jihyun lalu kembali memeluk gadis itu dengan erat.

“ bangunlah~ kita ada jadwal hari ini untuk ke museum teddy bear.. “

“ teddy bear? “

“ hmm “ Jihyun menganggukan kepalanya dengan cepat.

“ apa yang akan dilakukan disana? “

“tentu saja belajar dan mengerjakan tugas “

“ bisakah sehari kita free? “

“ bukankah selesai mengerjakan tugas kalian free? “

“ tapi itu tidak cukup… “

“ kau ini! bagaimana kau ingin lulus jika pikiran mu seperti itu! ayo bangun! “ Jihyun terduduk lalu mengguncang-guncangkan tubuh Yoongi yang mulai menenggelamkan dirinya kedalam selimut.

“ aku lelah~ “

“ tidak ada alasan! Ayo bangun! “

“ shireo~ “

“ Min Yoongi! “

“ panggil aku ‘sayang’ “

“ ……. Shireo!! Yah! Bangun! “

“ lakukan Jihyun-ah~ “

“ shireo~ “

“ Jihyun-ah~ “

“ geuman! “

“ Jihyun-ah~ “

“ aku hitung sampai tiga. Jika kau tidak bangun aku tidak akan memberikannya lagi padamu!! 1… 2… “

“ araseo! Araseo! “

 

 

Mata itu berbinar setiap kali ia menemukan boneka teddy bear besar. Jihyun menggigit bibir bawahnya seraya menyentuh boneka itu dengan jari telunjuknya. Ia sangat menyukai teddy bear, bahkan kamar ia sudah penuh dengan boneka teddy bear. Jika ia membeli yang satu ini akan ia taruh dimana boneka ini.

“ saem~! “

“ e-eoh? N-de? “ Jihyun mengerjapkan matanya terkejut. Ia membalik badannya untuk melihat siapa yang memanggilnya. Ketika ia mengetahui siapa itu ia hanya memutar bola matanya seraya menghela napasnya.

“ kau.. “

“ sepertinya kau tidak senang sekali bertemu denganku “ ucap Yoongi lalu mengerucutkan bibirnya lucu seperti merajuk.

“ memang! “ Jihyun menjulurkan lidahnya sebelum akhirnya ia melangkahkan kakinya meninggalkan Yoongi begitu saja.

Yoongi tersenyum simpul lalu mengikuti Jihyun. Ia menyenggol lengan Jihyun pelan dengan senyuman lebarnya itu. Jihyun terkekeh pelan seraya menggelengkan kepalanya pelan. Namja disamping ini persis sekali seperti anak kecil.

Mereka terus berjalan bersama menyusuri setiap koridor yang dipenuhi macam-macam teddy bear itu. sesekali mereka saling bercanda dengan teddy bear disana. Tentu saja tidak ada yang akan mencurigai mereka. Karena koridor saat itu sangat sepi.

Jihyun berhenti mendadak disebuah lemari etalase yang menggantung, gantungan ponsel teddy bear couple. Ia mengerutkan keningnya menunjuk-nunjuk gantungan couple itu.

“ Jihyun-ah~ lihat ini.. apa kau suka? -….. “ Yoongi mengerutkan keningnya ketika tidak ada jawaban dari Jihyun. Yoongi menolehkan kepalanya, ia melihat gadisnya tengah menatap gantungan couple itu dengan pandangan sangat menginginkan benda itu.

Namja itu memasukkan tangannya kedalam saku celananya lalu menghampiri Jihyun.

“ Jihyun-ah? “

“ hmm? Nde? “

“ aku ingin kembali ke tempat anak-anak.. tidak apa jika aku tinggalkan kau sendiri? “

Jihyun hanya mengangguk menjawab pertanyaan Yoongi. Sudut bibir Yoongi tertarik membentuk senyuman. Tangannya mengacak-ngacak rambut Jihyun sebelum akhirnya ia berjalan meninggalkan Jihyun. Ditatapnya punggung Yoongi yang kian menjauh lalu menghela napas pelan. Ia melangkahkan kakinya kembali menyusuri koridor ini dan melihat setiap teddy bear yang terlihat sangat menarik dimatanya. Benar-benar, semakin lama ia disini semakin lama hasrat untuk membeli mereka sangat besar.

Tepat saat ia tengah menatapi teddy bear besar dihadapannya. Seseorang tiba-tiba muncul dibalik teddy bear itu.

“ Boo!! “

“ omo! “ Jihyun memundurkan langkahnya. Ia amat terkejut dengan serangan tiba-tiba dari Jin. Jin tertawa pelan karena wajah lucu Jihyun ketika terkejut itu. ia mendekati Jihyun lalu menangkup kedua pipinya itu.

“ mianhae~ hihi “

“ kau ini! “ Jihyun menghempaskan tangan Jin dari pipinya. Ia mengusap dadanya yang terasa berdetak lebih cepat dari sebelumnya.

“ kau kenapa sendirian? “ Jin alih-alih mencari topik.

“ hanya ingin sendirian.. wae? “

“ mau ku temani? Ayo~! “ tangan Jin menarik lengan Jihyun agar gadis itu mengikutinya menunju tempat yang ingin Jin kunjungi di museumnya. Sebelumnya memang Jin sudah pernah datang ke museum ini. dan ia berjanaji akan mengajak seseorang yang special ke museum ini terutama tempat yang akan ia tunjukan kepada gadisnya ini.

Langkah Jin terhenti ketika tiba-tiba saja Jihyun menarik kembali tangan Jin sehingga namja itu memundurkan langkahnya. Ia berbalik menghadap Jihyun, menaikan satu alisnya memberi pertanyaan dari tatapannya.

“ tolong hentikan ini.. “

“ apa yang kau bicarakan, Jihyun-ah? “

“ aku dan kau berpacaran. Tolong, hentikan kepura-puraan itu “

Jihyun menatap Jin tepat dimanik matanya. Pandangan itu terlihat sangat memohon. Itu membuat hati Jin tergores, baru saja ia akan berbahagia jika Jihyun tidak membahas ini. ia kira Jihyun bisa menerima begitu saja apa yang ia katakan kepada anak Bangtan Boys. Namun pikirannya meleset, ternyata Jihyun tidak menyetujuinya.

“ wae? “ tanyanya pelan sangat pelan.

“ kau… sudah tahu jawabannya bukan? “

“ tapi-…. Tidak bisa kah aku memiliki mu didepan mereka? “ Jihyun terdiam. Ia masih menatap Jin dengan pandangan yang tidak bisa digambarkan. Jin meraih kedua tangan Jihyun lalu menggenggamnya erat-erat.

“ karena Yoongi bisa dapat memilikimu kapan saja. Sementara aku-…. Bisakah aku memilikimu dihadapan mereka? Ku mohon? “

“ ………. “

“ Jihyun-ah.. jebal~ “ Jin menatap Jihyun yang kini menundukan kepalanya. Jin menghempaskan lututnya dilantai masih dengan menggenggam tangan Jihyun. Ia menatap Jihyun dengan lamat sebelum akhirnya kata-kata itu keluar dari bibirnya.

 

 

 

“ Jihyun-ah.. saranghae~ “

 

 

 

 

 

 

TBC

Halloo~~ aku balik lagi dengan pt.9 nya! seperti yang kalian minta ini aku panjangin T.T

Gimana? Udah panjang belum? Ini nguras otak banget >.<

Maaf kalo ada beberapa scene disini yang maksa. Lagi stuck imagine banget *sobs sobs*

Aku mau survey nih. BIL ini kan niatnya mau aku tamatin sampe pt.15 aja nih. tapi kalau kalian minta lebih. Palingan aku selesaiin sampe pt.20 dan aku tambah beberapa peran lagi dicerita ini. dan beberapa part itu aku ceritain flashback nya Yoongi-Tia-Jungkook di amerika dan yang lainnya J

Untuk part.9 ini maaf ya kalo gaje :’)

Makasih yang udah mau baca FF—ku ini >.<

Makasih juga atas comment-comment yang sangat aku butuh kan ;;;

Gamsahamnida~ *bows*

About fanfictionside

just me

98 thoughts on “FF/ BOY IN LUV/ BTS-BANGTAN/ pt. 9

  1. Thor mereka uda gituan yaa? Yahh ngga perawan lagii.-. Wkwk sebenernya makin kesini si jihyun labil yaa, masa susah amat nolak permintaannya jin.-. Huhu suga nih suga bahasanya kasar sekali:o awas aja ampe selingkuh ke tia kasian joongkok tauuu:3 pokonya ditu ggu klimaks konflik yaa thor hoho…

  2. Tia hwang itu bias aku, tpi gak tau kenapa kalo baca ini ff bawaannya kesel aja sma tia. Mungkin feelnya dapet banget kali ya makanya jdi gini (‾▽‾”)

  3. kyaaa next chapter xD
    jihyun jgn sama jin plis thor ‘^’ kasian suga thor kan udah bgituan o.o)
    masa iya harus sama tia o.o) tia biar sama kookkie ajah xD kkk~

  4. Ahh gilaa yoongi jihyun….. Kok di sensor thor/? Wkwk jin kok ga nyerah2 yaa… tinggal tia tuh, nyebelin deh…. Lanjut thor aku penasaran~~~~

  5. Hooooo :* so sweet amat dah yoongi😄
    yaaaaaaaaa ige mwoya TBC nya gk tepat itu -_-
    hoooo thor lanjut” ajj smpe pt.20 tpi klo author nya mau smpe pt.15 gk pp jga yg penting cerita nya harus kudu wajib seru😀
    jihyun udh sama yoongi ajj,udh jin jgn gangguin hubungan yoongi npa >_<
    hooo kookie T_T patah hati

    thor" next chapter ppali juseyo😄

  6. akhirnya jihyun jadi milik yoongi sepenuhnya…. aku harap jihyun lebih tegas buat nolak jin..
    terserah author mau sampe part brapa dh…hehe
    keep fighting…

  7. ampe part 10 aja ngga bisa yaa
    ini gua uda greget banget thoorr
    jangan kelamaan yaaa😉
    tia-nya jangan deket deket yoongi lagi

  8. DAEBAK THOR LANJUTKAN! Panjangin aja thor sampe 20, tapi postnya jangan lama2 ^^ lanjutkan please jangan pisahkan yoongi dgn jihyun ;-;

  9. next thor, tambahin castnya dong…..buat jadi pasangannya kim seok jin oppaaaaaa……, jangan biarkan jin merebut jihyun…….,sama satu lagi jongkook ada ceeweknya thx…………… DAEBAK.!!!!! LANJUT THOR!!! FIGHTING

  10. woooh daebakk min! aku ladenin aja bacanya kalo sampe 20 part kkk . bagus bener min part ini ff nya panjang hahaha. itu bang jin pliss lah ga usah kaya gitu jangan jadi pho mending sama aku aja xD . next part ditunggu min jan lama lama😉 fighting ^^!!!

  11. Segini udah cukup kok thor, kasian authornya sampai ngures otak segala😀
    Penasaran nih sama jawaban jaehyun, tapi tuh tbcnya dah nongol aja.
    Ditunggu nextnya thor.. semangat ^^

  12. Segini udah cukup kok thor, kasian authornya sampai ngures otak segala😀
    Penasaran nih sama jawaban jihyun, tapi tuh tbcnya dah nongol aja.
    Ditunggu nextnya thor.. semangat ^^

  13. Yoohoo akhirnya BIL 9 di post \(^o^)/
    Aduh setiap ngeliat tia bareng suga pasti rasanya pengen aku jontos tuh si tia, kok aku bacanya kesannya tia itu kyk cewe genit + centil gitu yahh?
    Ciiehhh yg udah ngelakuin ‘itu’ …
    Aku bahkan smpe ngulang-ngulang baca bagian jihyun ama suga pas lagi itu, ngemastiin klo itu beneran, soalnya aku gak percaya mereka ngelakuinnya itu diwaktu yg gak ‘elit’ -_-
    Aduh kok aku jadi kasian ya sama jin oppa? Mending jin sama aku aja deh dari pada sm istri orang :3
    Oke yang pt 10 ditunggu y, jgn lama-lama, oke? See you!

  14. Thor, Tia sm jungkook aja😦 . yoongi sm jihyun so sweet bgt.. Aku ga mau yoongi sm tia. Thor, aku nge-fans sm author.. Jan lama2 ya ini ff daebak bgt :3

  15. Yaelah Thor .. ampe 50 part deeh *nawar*…wkwkwkkw
    ak suka suka.. suka Yoongi suka authornya suka semuanya.. jangan sering2 tuuh Tia nya thoor…agak ganggu..cckkckkc
    kalo Jin…eeeem jangan rebut2 istri orang dong,kasian kamunya juga oppa.. datengin aja yeoja lagi thoor yang baru buat Jin.. siapa kek,,, temen kampusnya Jihyun lagi kek..apa kek…hahhahaha

  16. Huwaaaa~ ini chapter ter mantap drpd sebelumnya thor. Keren keren!
    Daebak deh pokoknya! YoonGi? Jin? Dua2nya punya pesona trsendiri yg gak bisa ditolak. Poor jungkook btw, udh thor jungkook gak usah sama tia, sm cast baru aja. Biar tia tau rasa udh nyia2in kookie #loh? Ckck #abaikan
    Ditunggu next chapnya thor, SEMANGAT!

  17. OMO! Yoonggibn jihyun uda ‘begitUan’? Asyiiik! *kok asyik siH?* iya dong,s0alnya kan bsa aj mrka lgsg pnya anak jd jihyun gk bakal lari ke jin..#plak
    Oh,Jihyun~ah,,jgn ngikuTin omongan Jin please…

  18. keren banget thor! ceritanya seru u,u kasian jin ( •́-̯•̀) jadi penasaran endingnya gimana
    next chapter ditunggu ya thor

  19. cieeeee yoongi jihyun akhirnya mreka mengungkapkan isi hati mreka yg sbenarnya /?
    jihyun uda milik yoongi seutuhnya nah kmu nak jin jgn nganggu mreka
    dan buat tia tia itu jga!! jgn ganggu mreka!! lbh baik liriknya jungkook dgn setianya menunggumu xD jrg2 dpt cwok kek gtu jgn disia2in ;;)
    jungkook semangat adekku!!! ayo buat tia ska ma kmu dek xD

    terserah kmu thor mau buat part ini brapa, mpe 1000 pun gpp xD serius ._. ini ff favorit aku jga dsni ;;) jgn lama2 ngepost part selanjutnya ^^ fighting thor!! :3

  20. So sweet banget siiiiiiiiih. Aku lebih suka sama Yoongi-Jihyun. Tapi ya gitu. Nyebelin banget pas ada adegan Yoongi-Tia. Kasian kan Jungkooknya😦 Jungkook di pairing sama aku aja lah >w<
    Ok next chapter di tunggu ya ^^~
    Keep writing and fighting :3

  21. Oh mai gat so swiitttt ^^ gak tau kenapa aku pengen nangis wktu baca Part Jin yg mohon biar bsa miliki jihyun di depan anak2 bangtan😥 koq aku lebih setuju kalo jihyun sama jin aja thor #ItuMauku next chap jangan lama2 ne thor😀

  22. Poor jin..
    Ud perhatian bgt, tp ttp gg ngrubah hati ny jihyun.
    Tia tia tia,, kesel bgt sm krakter ni org.
    Suga jg, main ladenin aj, kn d artikan lain sm tia jd nya, gg mikir ap dia jg pnya istri yg kudu d jga perasaan ny.
    Huh,, sdkit ksel sm krakter yoongi jihyun dsni, labil bgt.
    Bkin gregettttt.
    Tpi ttp seru….
    Hwaiting thor..

  23. terserah author deh mo ampe pt brp pokonya yg penting ‘happy ending’ thor. jangan pisahkan Yoon-hyun😀

    oh Jungkook ku kesian😥 cinta pertama memang menyakitkan bebh T.T

  24. udah gabisa comment apa2 lagi. sumpah BIL ff fav aku di wp ini. kenapa keren?! kenapa feelnya selalu dapet?!?! ah author pasti udah senpai. tapi menurutku yoongi-jihyun kecepetan udh ngelakuin ‘itu’ di part ini, tapi yasutralah~
    ohiya kalo mau nyeritain flasbacknya yoongi-jungkook-tia sama tambahan peran menurutku mending 20chap aja. sekalian diceritain knp yoongi-jihyun bisa nikah ((tapi mendetail/?)) hehehe

    udah keren bgt deh pokoknya. ditunggu pt10nya, jgn lama2 ya hehehe author fighting~!!!!!!!

  25. YA TUHANN TIDAAKKK OTAK KU TERNODAI TIDAAAKK yah sebenernya ini ga parah banget sih ._. Jungkook daripada kau mengejar tia mending kau mengejar aku karena aku selalu setia padamu jungkook/? Jin mengapa kau menyelip nyelip di antara yoongi dan jihyun nak. Kalo aku sih terserah author mau sampe berapa yang penting happy ending, author bahagia, aku juga bahagia lalu kita semua bahagiaa/? *ini absurd* lope lope buat author❤

  26. min itu plis tia nya di next dicepetin scenenya dan segera dibuang(?) bm thor bacanya, ceritanya uda bagus-bagus, eh malah rusuh gegara ada tia •﹏• di tunggu ya thor next nya シ pokoknyq tia nyq buruan musnah

  27. keren thor^^ ini kedua kalinya aku baca,gak ada bosen”nya.
    jadi kesel sendiri sama tia,cepetin ilangin tia thor ._.
    ditunggu next chapnya^^

  28. Nggaj gaje kok thor di pt ini jadi ngejelasin cintanya yoongi sama jihyun sebesar apa
    cuma mungkin gaya bahasa atuhor harus ditingkatin lagi soalnya biar ada ngefeel yang nyentuh banget gitu

    ok di pt ini aku anggep dah berhasil and bisa di kembangin lagi nanti di pt selanjutnya yang lebih keren

    keep writing yaaaaaaaa🙂

  29. sampe pt.20 ajayaaaa :v
    itu jungkook nya jadiin aja sama tia ih watir :$
    dan yoongi-jihyun nya biarin bahagia ih
    cepet dilanjut! fighting

  30. seriusssss ini greget sama Jin nya grrrr>< seenak jidat bilang gitu aihh. dan jihyun kenapa kamu gitu sayang? kenapa engga nolak aduhhh. kan kesian si yoongi.
    oke ini panjang kok, like it. next chapter yaaa~

  31. ihhh jin oppa kok gitu sih semaunya aja ngaku” pacarnya jihyun, jihyun itu cuma punyanya yonggi oppa aja,,,,,

    lanjut thor jangan lama” semangatttt……. :)))))

  32. gak tw knpa gw sbl bnget ma tia dan ksian ma jin jga dia kan bias q d bts hika hiks # klau jihyun gak mao mndng sma gw aja haahahahaa
    knpa yoongi prhatian bnget ma tia dan ninggalin jihyun sndirian trus
    gak ap thor smpai 20.
    yg pntng jangan lma” ngpostnya
    krna nie ff favorite gw
    next””””!

  33. aigoo~
    jadi kasian sma jin oppa TT huhuhu…
    ..lagian si yoongi klo g’mau jin ngaku jdi pcr ny jihyun, knpa ngga ngaku aja klo dia ‘suami’ ny jihyun!? ..

    thor -o- aku sebel sama tia. sebel.. sebel.. sebel..!! >_< #lebay '-'

  34. cie suga makin deket >< makin romance juga kkk~
    kasian jin jadinya
    kalo usul ku ya kak ampe part 20 nnti tambahin sequel
    keep writing fighting !!

  35. oalahh Jin,
    nasipmu itu untuk mengejar cinta ckckck kurang beruntung untuk saat ini😀
    silahkan coba yg lain Kkk~😄

  36. astaga yoongi bener” nglakuin itu kejihyun
    ya gk papa juga sich kan udaa sah
    tia nempel mulu ama yoongi kasian kan jungkook patah hati gk dianggap keberadaannya
    jin masih gk mau nyerah buat dapetin jihyun

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s