FF/ BOY IN LUV/ BTS-BANGTAN/ pt. 8


Author : raniminnie / @bee_minnie

 

Tittle : Boy In Luv (Chapther 8) 

 

Cast :

– Min Yoon Gi (SUGA)

 

– Song Ji Hyun (You)

 

– Kim Seok Jin (Jin)

 

– ALL BTS Members

 

Rating : Romance, PG-17.

 

Summary :

 

 

 

“ what you want? “

“ YOU “

“ …… “

“ from now, you’re officially mine “

 

BkTqAYcCcAAOzTp_副本

Yoongi melepaskan bibirnya dari atas bibir Jihyun. Ia mengusap-usap pipi Jihyun dengan lembut seraya menatap manik matanya.

“ aku akan kembali.. tidurlah~ “

Yoongi tersenyum tipis lalu berdiri dari duduknya. Tepat saat ia membalikan badannya, ia dikejutkan dengan sosok dihadapannya yang menatapnya dengan wajah ‘mong’, bibir terbuka, dan mata melotot. Jihyun menolehkan kepalanya ke sela-sela tubuh Yoongi yang menghalangi pandangannya.

 

“ A-apa y-yang k-ka-kalian lakukan! “

 

***

 

Jihyun menghela napasnya berulang kali setiap pikirannya kembali kepada kejadian di pesawat itu. ia memijit kepalanya yang terasa pusing. Bagaimana bisa kepala sekolah melihat ia dan Yoongi ‘berciuman’ di pesawat itu.

 

[Flashback]

 

“ A-apa y-yang k-ka-kalian lakukan! “

Kedua pasang mata itu membulat dengan sempurna. Terkejut akan kehadiran kepala sekolah Yeondo High School dihadapan mereka ini. Kim Seonsangnim tengah melipat tangannya di dada seraya menatap tajam keduanya. Yoongi yang baru saja berdiri kembali terduduk dengan kepala yang ikut di tundukkan.

“ apa-apaan kalian ini?! k-k-kisseu? Ditempat umum seperti ini! “ Kim Seonsaengnim agak menaikkan suaranya. Ia mendekatkan kepalanya kepada kedua insan yang tengah tertunduk itu lalu mengecilkan suaranya. “ bagaimana jika murid-murid melihat kalian berdua! “ ucapnya geram.

Kim Seonsaengnim menghela napasnya lalu membuang muka dan kembali menatap keduanya.

“ Song Ji Hyun! Tolong berikan kejelasan ketika kita sudah sampai di jeju nanti. Dan-.. untuk kau! Min Yoongi! Apa kau tidak puas selalu membuat ulah, huh?! Aigooo~! “

Yoongi menolehkan kepalanya kepada Jihyun ketika telah merasakan bahwa kepala sekolah sudah pergi entah kemana. Ia menatap Jihyun yang masih tertunduk. Perasaan bersalah menyelinap dihatinya, suami macam apa dia yang merusak karir istrinya. Tepat ketika tangannya ingin menyentuh rambut Jihyun yang menghalangi wajahnya. Kepala Jihyun sudah lebih dulu terangkat, tunggu… ku kira ia menangis…

“ YAH! MIN YOON GI! INI SALAH KAU!! PERGI KAU! PERGI!! “ pekik Jihyun seraya memukul-mukul badan Yoongi dengan tak berperasaan. Yoongi yang dipukul hanya dapat menerimanya tanpa enggan membalas. Saat ia sudah berdiri dengan segera ia berlari meninggalkan Jihyun yang mengamuk.

Seisi pesawat menatap Jihyun dengan tatapan bertanya. Jihyun mengusap-usap wajahnya. Lalu pandangannya mengarah kepada semua penumpang. Ia segera berdiri lalu membungkuk meminta maaf.

 

[Flashback End]

 

“ hahhh~ micheo-seo!! “ ia menutup wajahnya dengan frustasi. Apa yang akan ia jelaskan kepada kepala sekolah nanti. Apakah ia akan diberi sanksi? Menjalin cinta dengan murid sendiri. Apa kata orang-orang jika berita itu tersebar.

“ saem~! “

Jihyun mengangkat kepalanya untuk melihat siapa yang memanggilnya. Matahari pantai cukup menyilaukan pandangannya sehingga ia hanya bisa melihat siluet tubuh sosok itu saja. sosok itu berpindah menjadi duduk di kursi santai tepat disampingnya. Hanya dibalut kaos putih polos yang sudah basah sehingga menampilkan tubuh profesionalnya, celana pantai hitam dan rambut basahnya itu saja sudah membuat wajah Jihyun memerah. Ia dengan cepat mengalihkan pandangannya kedepan yang langsung disajikan pemandangan anak-anak yang bermain di laut.

“ ini essay anak kelas F yang kau berikan sebelum kita berangkat “ ujar Jin. ia menyerahkan setumpuk kertas kepadanya. Jihyun menerimanya tanpa menatap Jin. Namja itu memiringkan kepalanya bingung dengan sikap Jihyun, sedetik kemudian ia tersenyum ketika Jihyun mulai membaca satu persatu kertas essay itu.

“ saem “

“ hmm? “

“ apa kau punya masalah? Ku lihat kau hanya termenung disini “

Jihyun kembali menghela napasnya lalu menatap Jin tepat di wajahnya.

“ um, gwaenchana “ Jihyun tersenyum lebih tepatnya seperti memaksa.

“ jeongmal? “

“ um “

“ eiishh, aku bisa lihat di wajahmu Jihyun-ah~ “ Jihyun mengerutkan kening lalu kembali menatap Jin yang sudah berani menggunakan kata informal kepadanya. Jin hanya menaikkan bahunya. “ mianhae “

“ gwaenchana “

“ kau tidak ingin menikmati pantai ini? “

“ ani, disini lebih baik.. “

“ baiklah.. aku akan menemanimu disini “

Dilihatnya Jin sudah membaringkan tubuhnya di kursi santai itu dengan kedua tangan yang menjadi bantalnya itu, keduanya matanya sudah tertutup. Jihyun hanya tersenyum tipis lalu kembali memperhatikan satu persatu anak muridnya. Dan pandangannya tertuju kepada 6 namja yang tengah di pinggir pantai itu. ia bisa melihat Jungkook, Jimin, Taehyung tengah berenang. Dan sisanya mengobrol dengan santainya.

Jihyun menaikan kedua kakinya dikursi itu lalu memeluk kakinya sendiri. Ia mengerutkan kening melihat Yoongi yang tengah tertawa lepas bersama Namjoon dan Hoseok. Ia bahkan tidak pernah tertawa seperti itu dihadapanku. Cih~ dasar namja bipolar..

 

Jungkook yang merasa sudah cukup berenangnya ia pun kembali ke tepi. Ia mengacak-ngacak rambutnya asal untuk menghilangkan air yang memberatkan kepalanya itu. ia berlari kearah Hyung-hyung nya yang di ikuti kedua bocah yang lain yaitu Jimin dan Taehyung.

“ Yo! “ seru Jungkook yang langsung menempatkan bokongnya dipasir.

“ ottae? Kau sudah puas huh? “ tanya Namjoon.

“ hehe ne! “

“ aigoo~ apakah tidak ada yang menarik hati disini “ ujar Hoseok seraya mengedarkan pandangannya keseluruh penjuru pantai. Namjoon dan Jungkook ikut mengedarkan pandangannya juga penasaran akan kehadiran Yeoja seksi di pantai ini.

“ ahh! Lain kali kita harus lomba berenang! “ seru Jimin yang baru saja datang. Jungkook menolehkan kepalanya dan dengan cepat menjawab. “ geurae! Aku akan mengalahkan kalian berdua “

“ geurae! Kita lihat saja nanti.. “ mereka bertiga tertawa senang. Yoongi hanya menatap dongsaeng-dongsaengnya itu dengan tidak berselera.

“ Hyung! Lihat Yeoja itu!! “ Hoseok menepuk-nepukkan tangannya pada lengan Namjoon. Membuat yang lain ikut melihat kearah yang Hoseok tunjukkan.

Yeoja berkulit putih susu dengan bikini biru lautnya berjalan kearah mereka dengan kaca mata hitam yang menggantung indah dihidung mancungnya. Rambut hitam yeoja itu semakin membuat tubuh putihnya itu semakin bersinar di terik matahari pantai. Dan lagi tubuhnya yang tinggi semampai bisa dikirakan yeoja itu memiliki tinggi 168.

Yoongi dengan malas mau tak mau penasaran apa yang mereka lihat sehingga membuat mata mereka melotot dengan demikiannya. Yoongi memicingkan matanya berusaha melihat Yeoja itu dengan jelas. Tunggu… dia tidak asing.

“ Hwang… Tia? “ ucap pelan Jungkook ia berdiri dari duduknya lalu berjalan menghampiri yeoja itu. Ke-5 namja itu menatap Jungkook dengan tidak percaya. Bagaimana bisa magnae itu nekat mendekati yeoja itu. para Hyung merasa dikalahkan dengan charisma cassanova milik Jungkook.

“ Tia! “

“ uh? “ Yeoja itu berhenti lalu melepas kaca matanya. Ia memiringkan kepalanya menatap Jungkook dihadapannya dengan bingung. “ Oh My God! Jeon Jungkook!! Waaaahh!! “ Yeoja itu dengan cepat memeluk Jungkook dengan erat.

Jungkook langsung memeluk yeoja itu semakin erat lalu memutar-mutarkan tubuh yeoja itu dengan senang. Ke-5 namja yang menonton hal itu dengan cepat membulatkan matanya dan menunjuk Jungkook dengan tidak percaya.

“ YAH! Apa-apaan magnae itu!! “ cicit Hoseok.

“ geurae! Dia… dia memeluk yeoja itu! “ sambung Jimin tidak terima.

 

“ how are ya? “ ucap Jungkook dengan pelafalan inggrisnya lalu ia mencubit pipi tia dengan gemas. Tia membalas Jungkook dengan mencubit hidung namja itu.

“ I’m good! “ jawab Tia yang diikuti pelafalan inggrisnya yang sangat kental. Jika dilihat-lihat yeoja ini bukanlah yeoja asli korea. Melainkan yeoja yang mempunyai setengah darah korea dan setengah darah amerika.

“ sudah 6 tahun aku tidak melihatmu! Dan sekarang kau semakin tampan saja. “ sahut tia dengan Bahasa koreanya yang cukup lancar. Yah, Ibu tia adalah orang asli korea sementara Ayah nya orang Amerika. Ia dilahirkan di Amerika dan dibesarkan disana.

“ geurae~! Aku sudah tahu itu. haha kenapa bisa berada disini? “

“ aku dan appa sedang liburan disini. Dan.. kau tahu? Aku pindah ke Seoul sebulan yang lalu!! “

“ Jeongmal?! “

“ Nde!! “

Jungkook kembali memeluk yeoja itu dengan erat lalu mengecup pipi tia dengan tiba-tiba. Hal itu sudah biasa bukan di Amerika.

“ uhh.. I miss you Jeon Jungkook “ Tia semakin mengeratkan pelukan itu. ketika mereka saling melepas rindu satu sama lain. tiba-tiba saja sebuah suara mengganggu suasana itu.

“ EHEM!! “ Hoseok berdehem dengan cukup keras. Jungkook melepaskan pelukannya lalu berbalik dan menemukan ke-5 Hyung nya itu sudah berada dihadapannya.

“ mwoya hyung?! Kau mengganggu saja.. “ Jungkook tidak terima karena hyung-nya itu sudah menganggu ia dan Tia.

Jimin melirikkan matanya ke arah tia berulang-ulang, memberikan sinyal kepada magnae itu agar magnae itu ingin mengenalkan Tia kepada mereka.

“ Min… Suga? “

Yoongi yang tengah mengedarkan pandangannya dengan tidak peduli. Tiba-tiba ia menolehkan pandangannya kepada pemilik suara itu. mencari siapa yang memanggil nama panggilan sewaktu ia kecil dulu.

Yoongi memiringkan kepalanya menatap Tia. Ia berusaha mengingat wajah itu. Tia melangkah kearah Yoongi lalu memeluk namja itu tiba-tiba membuat ke-5 namja itu terbengong-bengong terutama Jungkook yang cukup terkejut.

Tia melepaskan pelukannya. “ nan.. Hwang Tia, oppa! “

“ Hwang… Ti-a ? Seol-ma! Hwang Tia?! “ Yoongi tersenyum lebar lalu memeluk gadis itu dengan erat. Ia melepaskannya lalu menatap Tia dari atas hingga bawah seraya menggelengkan kepalanya tidak percaya akan perubahan yang dibuat oleh Tia.

Dulu Tia hanyalah seorang bocah kecil yang tidak mempunyai ‘apa-apa’.

“ bogoshippo oppa-ya!!  Aigoo.. ternyata oppa kenal dengan Jungkookie? “ tunjuknya kepada Jungkook yang masih terdiam mematung.

“ eoh! Kami teman. Dan.. kenalkan ini Taehyung, Jimin, Hoseok, dan Namjoon “ ucap Yoongi seraya menunjuk satu persatu mereka. “ kenalkan dia Tia. Dia adalah Tetanggaku sewaktu aku tinggal di Amerika bersama Appa.. “

Mereka semua hanya menganggukkan kepala dengan mulut yang berbentuk ‘o’.

“ amerika? Kau orang amerika? “ tanya Namjoon. Tia menganggukkan kepalanya seraya tersenyum manis.

“ I’m half Korean and half America. Hwang Tia imnida “ Tia memperkenalkan dirinya dengan Bahasa yang ia ucapkan setengah-setengah itu.

“ Jungkookie bagaimana kau bisa mengenal Tia? “

“ eoh? Kami teman sebangku sewaktu sekolah dasar“ jawab Jungkook seraya merangkul Tia dengan erat.

“ kau sempat tinggal di Amerika? “

“ nde! Appa punya bisnis disana jadi Appa membawaku ke Amerika. Ya… selama 5 tahun aku disana “ Tia menganggukkan kepalanya mengiyakan ucapan Jungkook.

“ Hyung! Kau pernah tinggal di amerika juga? Kenapa aku tidak tahu?! “ protes Taehyung yang merasa di khianati. Karena Taehyung sudah berteman dengan Yoongi lebih dulu dibandingkan yang lain.

“ karena aku tidak ingin memberi tahumu, bodoh.. lagipula aku hanya 3 tahun disana. Hanya untuk menyelesaikan sekolahku. “

“ kau disana hanya untuk sekolah?! “ seru Hoseok dengan heboh.

“ ya-….. “ Yoongi menggaruk belakang kepalanya. “ appa menyekolahkan ku disana karena aku sangat nakal waktu di sekolah dasar. Jadi appa menyuruhku menyelesaikan sekolahku dan membenarkan perilaku ku disana. “

Namjoon tertawa menimpali ucapan Yoongi. “ tapi percuma saja.. kembali kesini kau malah semakin menjadi berandal. “

“ apa kata kau?! YAH! Jangan lari kau! “ dengan cepat Yoongi segera mengejar Namjoon yang sudah lebih dulu melarikan diri dari cengkraman Yoongi.

“ Tia tetangga Yoongi Hyung-Jungkook teman sekolah Tia.. kenapa bisa sangat kebetulan? “ jelas Jimin yang menjelaskan teorinya itu.

“ di dunia ini yang terjadi seperti ini sangatlah langka. Kedua teman kita mengenali satu orang yang sama dan mereka di Negara yang sama waktu itu. Bagaimana bisa sangat kebetulan? “ lanjut Hoseok dengan muka seriusnya, tangannya terlipat didada seraya berpikir.

“ sangat kebetulan! “ timpal Taehyung seraya mengusap-usap dagunya dengan pandangan serius. Tia terkekeh dengan perilaku kedua namja aneh itu. Jungkook hanya menggeleng-geleng lalu menoleh ke Tia.

“ are you hungry? “

“ um! “

“ Let’s go. We find your favorite food! “ tanpa menunggu Jungkook segera menarik tangan Tia menjauhi ketiga namja aneh itu.

 

**

 

Jungkook menatap yeoja yang berada dihadapannya. Kini mereka tengah berada di sebuah restaurant outdoor yang tidak jauh dari pantai. Ia menopang dagunya masih menatap Tia yang tengah menyeruput orange juice nya. Tia yang merasa diperhatikan mengangkat kepalanya lalu mendorong wajah Jungkook pelan membuat namja itu tertawa karena gadis didepannya merasa malu karena diperhatikan.

“ kau kenapa memperhatikan ku seperti itu “ protes Tia seraya mengerucutkan bibirnya. Jungkook hanya menggeleng lalu menyeruput strawberry juice nya.

“ apa yang kau lakukan selama disana… sejak tidak ada aku? Kau pasti kesepian “ Jungkook tertawa pelan ketika melihat respon Tia yang semakin mengerucutkan bibirnya dengan pipi  yang digembungkan.

“ tentu saja aku hidup dengan baik disana. Walau tidak ada kau! “

“ araseo.. “ Jungkook mencibir jawaban tia.

Tak berapa lama akhirnya makanan yang mereka pesan pun datang. Jungkook berterima kasih kepada sang pelayan. Ia mendekatkan sepiring lasagna kepada Tia.

“ makanlah~ your favorite food still the same “ Jungkook tersenyum. Tia menganggukkan kepalanya dengan semangat.

“ tentu! “

Jungkook mengambil garpu lalu mulai memakan spaghetti nya dengan lahap begitu juga dengan Tia. Ia merasa sangat senang hari ini dan ia akan berterima kasih kepada kepala sekolah yang telah mengadakan study tour ini. Hingga akhirnya ia bertemu dengan tia di pulau indah ini. Ia memikirkan hal apa saja yang akan ia lakukan dengan Tia nanti selama di Jeju. Pasti sangat amat menyenangkan!

Jungkook terdiam sesaat lalu menaruh garpunya dan menatap Tia yang tengah lahap memakan lasagna miliknya.

“ Tia.. let’s talk about our past “

Tia mengangkat kepalanya seraya mengunyah dengan bibir yang sedikit berantakan karena saus lasagna. “ talk about what? “

Jungkook terdiam sesaat lalu sedikit menggeser piringnya.

“ I want to know the reason why you rejected me.. “

Tia yang mendengar itu dengan tiba-tiba ia tersedak makanannya sendiri. Dengan cepat ia menyeruput minumnya lalu mengambill napas sebelum akhirnya menatap sang penanya itu. Jungkook terdiam masih menunggu jawaban dari Tia. Ia menaikkan satu alisnya masih menunggu Tia yang terdiam.

Jungkook masih penasaran akan  alasan Tia menolaknya dulu. Kalian bisa tebak apa yang terjadi? Hmm, Jungkook pernah menyatakan perasaannya dengan Tia sewaktu sekolah dasar dulu tepat di Taman. Ia menyatakan perasaannya dengan setangkai bunga, entah bunga apa itu ia hanya asal memetiknya dari sebuah semak-semak.

 

[Flashback]

 

Someday at Park In the Evening, America.

 

Jungkook tengah bersembunyi di balik pohon besar yang berada di taman itu. Ia tengah mengawasi gerak-gerik gadis kecil yang tengah menunggu seseorang di bangku taman yang kosong itu. Jungkook menggigit bibirnya. Perasaan gugup kembali melanda dirinya. Ia akan segera menyatakan perasaannya kepada gadis kecil itu.

Jungkook kecil mulai merasa panik, ia mengedarkan pandangannya keseluruh penjuru untuk mencari sesuatu yang berguna. Tepat saat ia menemukan bunga berwarna pink. Ia segera memetik itu dengan asal. Masa bodolah bunga apa itu yang penting bunga itu berwarna pink dan Tia suka warna Pink.

Setelah memetik bunga itu ia mulai menarik napas dan memberanikan dirinya berjalan ke arah gadis itu. Tepat saat berada dihadapannya ia memberanikan diri untuk memanggil nama itu.

“ Tia.. “

Gadis yang tengah menunduk memainkan ponselnya, mengangkat kepalanya untuk melihat siapa itu.

“ Jeon Jungkook! Why are you so late?! I already wait you about 30 minutes! “ kesal gadis kecil itu. Bagaimana tidak? Jungkook mengajaknya ke taman jam 4 sore. Tetapi malah namja itu yang telat. Padahal ia sendiri yang membuat janji itu.

Tia mengerucutkan bibirnya seraya melipat tangannya didada. Jungkook menghela napas lalu menatap Tia.

“ I’m so sorry.. S-something happened.. so.. I-I late “ ucapnya gugup.

Tia menghembuskan napasnya. “ It’s okay. Don’t do that again, eung? “

“ hmm, araseo.. “ jawabnya dengan bahasa korea. Walau mereka orang korea tetapi mereka lebih sering berbicara dengan bahasa inggris.

“ jadi, apa yang akan kau bicarakan? “

Jungkook kembali menghela napas lalu ia menunjukan lengannya yang sedari tadi ia sembunyikan dibelakang punggungnya. Ia menyodorkan setangkai bunga pink itu.

“ Hwang Tia.. aku… m-menyukaimu “ ucapnya pelan dan gugup. Tia membulatkan matanya, ia menatap Jungkook.

“ aku juga menyukaimu “ jawabnya. “ bukan kah kita teman.. tentu saja aku menyukai mu “ lanjut Tia dengan tersenyum.

“ ani… “ Jungkook tertunduk ia sedikit merasakan sesak didadanya. Tia memang menyukainya tapi hanya sebagai teman. Sementara perasaan dia lebih dari itu.

“ bukan itu yang ku maksud.. aku… menyukaimu… lebih… dari seorang… teman “

“ ….. “

Tidak ada jawaban dari Tia. Ia hanya terus menatap Jungkook lamat namun yang ditatap hanya menundukkan kepalanya. Suara penanda dari jam Tia membuat Jungkook mengangkat kepalanya. Tia melihat jamnya lalu mematikan suara penanda itu.

“ mianhae Jungkook.. aku harus pergi. Sampai ketemu besok disekolah “ Tia beranjak dari duduknya lalu pergi bergitu saja. Bahkan ia sama sekali tidak menatap Jungkook. Jungkook hanya bisa menatap punggung Tia yang menjauh.

Jungkook menghela napas berat ia menatap setangkai bunga yang sudah sedikit layu. Apakah ia ditolak oleh tia? Tapi mengapa? Apa alasan Tia? Apa aku sudah bersikap buruk dengannya. Hwang Tia..

 

[Flashback End]

 

“ I like someone else.. “ jawab Tia pada akhirnya. Jungkook masih terdiam dengan tenang. Ia sudah tebak apa jawaban dari gadis ini.

Waktu itu, setelah ia menyatakan perasaannya. Esok harinya ia tidak masuk sekolah. Tia pergi menghantar seseorang ke bandara. Dan yang Jungkook tahu, Tia menghantar ‘Oppa-nya’ yang selalu ia ceritakan kepadanya. Bukan ‘Oppa’ yang sebenarnya.. hanya saja itu panggilan dari Tia untuk namja itu.

“ is he that someone you always call as Oppa? “

Tia mendelik ia menatap Jungkook dengan sedikit terkejut. Setelah itu ia menundukan kepalanya lalu menganggukkan kepalanya pelan. Mengiyakan pertanyaan Jungkook.

“ What is his name? tell me, is he already be your boyfriend? “

Tia sedikit berpikir akan kah ia menceritakannya kepada Jungkook. Apa respon yang akan ditunjukan oleh Jungkook nanti. Ia tidak ingin Jungkook membenci orang itu.

“ Hwang tia.. tell me right now! “ Jungkook sedikit mendesak Tia yang masih terdiam.

Tia menghela napas lalu menatap Jungkook.

 

“ Min Yoon Gi “

 

***

 

Yoongi keluar dari kamarnya setelah ia selesai membersihkan diri. Ini sudah jam 7 malam tetapi kenapa teman-temannya belum juga kembali ke resort. Ya, Yeondo High School menyewa sebuah resort hanya untuk muridnya. Resort yang cukup besar dengan taman yang luas dan kolam berenang yang langsung berhadapan dengan pemandangan laut.

Yoongi mengetuk kamar yang ditempati oleh Jin, Jungkook, Jimin dan Hoseok. Sementara dikamarnya ditempati oleh dia, Taehyung dan Namjoon. Setelah beberapa ketukan tetap tidak ada yang membukakan pintu. Ia sudah menebaknya pasti mereka semua belum pulang. Apakah bermain seharian dipantai belum cukup puas?

Tepat saat ia membalikkan badannya ia melihat Jin dengan Jihyun sedang berjalan ke arahnya. Yoongi masih berdiri ditempatnya, ia memasukkan tangannya kedalam saku celananya. Menatap tajam kearah Jihyun yang dengan tidak pedulinya Jihyun membuang mukanya angkuh. Kedua insan itu melewati Yoongi yang berdiri disana begitu saja. Yoongi membulatkan matanya lalu berbalik badan dan melihat punggung keduanya. Dan mereka berhenti di kamar yang paling pojok. Yang Yoongi pikir itu adalah kamar Jihyun.

“ jika kau butuh ditemani. Kau bilang saja padaku, aku akan menemani mu dengan senang hati “ ucap Jin seraya tersenyum.

Jihyun mengangguk lalu tersenyum kepada Jin. “ umm, terima kasih Jin-ah.. “

“ itu bukan apa-apa. Yasudah, kau masuklah lalu beristirahat. “

“ ne~ kau juga. Dan jangan lupa mengerjakan tugas yang ku berikan tadi “ Jihyun tertawa pelan yang diikuti oleh Jin.

“ kalau begitu aku kembali ke kamar ku. Hmm…. Annyeong~ “ Jin sedikit melambaikan tangannya lalu berbalik pergi menuju kamarnya yang dimana Yoongi tengah berdiri tepat didepan kamarnya.

“ kencan tadi sangat menyenangkan “ ucapnya seraya memasuki kunci dan memutar kunci itu.

Yoongi hanya berdecak kesal seraya menatap punggung Jin.

“ ku rasa peluang ku cukup besar “

Yoongi mengepalkan tangannya ingin sekali ia meninju punggung itu. Tapi sayang Jin sudah lebih dulu masuk kedalam kamarnya.

Yoongi menolehkan kepalanya melihat Jihyun yang tengah mencari Kuncinya didalam tas. Dengan langkah yang cepat ia menghampiri Jihyun dengan tidak sabaran. Jihyun yang sadar akan itu dengan cepat ia mencari-cari kuncinya. Ahh! Ketemu..

Yoongi semakin mendekat dan terus mendekat.. mendekat. Jihyun dibuatnya sangat panik. Ia memasukkan kunci dengan tangan gemetaran. Ia takut akan Yoongi, ia takut namja itu akan membuat masalah nantinya.

 

BRUKK

 

Yoongi dengan cepat memutar badan Jihyun lalu mendorong Jihyun ke pintu dengan cukup keras sehingga menimbulkan suara. Kunci yang dipegangnya sudah jatuh entah kemana. Dadanya naik turun karena napasnya yang tidak beraturan. Kini ia tengah seperti seorang yang telah lari marathon 1km. ia menatap Yoongi dengan takut masih dengan napas yang tidak beraturan.

“ m-mwo? “ Tanya Jihyun pelan.

Yoongi yang tengah menatapnya dengan tajam perlahan mendekatkan tubuhnya ke Jihyun. Menghimpit yeoja itu masih dengan tatapan tajam yang ia berikan pada Jihyun. Jihyun sedikit memundurkan kepalanya walau itu ternyata tidak berguna karena belakang kepalanya sudah sukses menempel di pintu.

Jarak wajah hanya terpaut 5cm. Jihyun memalingkan wajahnya kesamping agar Yoongi tidak bisa menggapai bibirnya. Yoongi menghela napas, ia mendekatkan bibirnya ditelinga Jihyun. Dalam hati Jihyun tengah merutuki Yoongi dan napas hangatnya itu yang menerpa wajahnya. Min Yoongi sial..

“ bagaimana dengan kencan kalian berdua? Berjalan dengan lancar, hmm? “ bisiknya pelan. Jihyun hanya memejamkan matanya seraya meremas ujung bajunya.

“ berpegangan tangan, makan bersama, foto bersama.. bukan kah itu menyenangkan? Hmm?- ….. jawab aku Song! Ji! Hyun! “

“ aku tak melakukan apa-apa! Sungguh! Aku hanya berjalan-jalan saja dengannya! Kenapa kau begini kepadaku! Yah!! “ Jihyun sedikit meninggikan suaranya.

“ menurutku itu sama saja dengan berkencan! “ keras Yoongi. Ia sedikit mendorong Jihyun sehingga gadis itu semakin tertempel dipintu. “ mulai saat ini. Aku tidak mengizinkan kau berdua dengan siapapun ketika tidak ada aku. Dan berikan aku ponsel-mu.. “

“ untuk apa? “

“ sudah berikan saja “

“ shireo!! Yah minggir!! “ ketika merasakan Yoongi sudah merenggangkan sedikit tubuhnya Jihyun dengan cepat mendorong Yoongi dengan kencang.

Yoongi yang terdorong hanya terdiam menatap Jihyun dihadapannya. “ kau dengar kataku tadi? “

“ tidak!! Untuk apa aku menurutimu.. sementara kau bersenang-senang dengan yeoja lain “ kesalnya.

Jihyun melihatnya. Dia melihat ketika Yoongi memeluk gadis sexy itu. Tepat saat itu ia beranjak dari duduknya dan Jin mengikutinya. Alhasil, Jin menemaninya berjalan-jalan. Tapi namja ini malah menyangka jika ia berkencan dengan Jin. mengapa namja ini begitu protective sekali dengannya. Sedangkan dirinya membiar dia berdekatan dengan siapa pun. tsk!

“ yeoja lain? “

“ eoh! Yeoja sexy yang kau peluk saat dipantai itu! “

“ ….. hahaha “ tawa Yoongi lepas begitu saja. Dalam hati ia merasakan sedikit senang karena Jihyun bisa cemburu juga. Dan ini semakin membuat ia ingin menggoda istrinya ini.

“ kau ingin ku peluk juga, hmm? Kemarilah~ “ Yoongi membuka lebar-lebar tangannya bersedia menangkup tubuh mungil Jihyun.

Jihyun berdecak kesal lalu melipat tangannya seraya menatap Yoongi yang tengah membuka lebar tangannya dengan senyuman konyol itu.

“ kau pikir aku ingin masuk kedalam situ? “ tunjuknya pada sela-sela ruang diantara kedua tangan Yoongi yang terbuka lebar. Jihyun terkekeh pelan. “ tidak! “

Setelah berkata seperti itu Jihyun menundukkan kepalanya untuk mencari kuncinya yang terjatuh entah kemana. Yoongi hanya mendengus kesal setelah penolakkan itu. ia memasukan kedua tangannya kedalam saku celananya seraya ikut membantu mencari kunci Jihyun. Ia mendelik saat melihat kunci itu ternyata tidak jauh dari kakinya.

Ia bersiul pelan menunggu timing yang tepat. Gotcha! Saat tangan Jihyun hendak mengambil kunci itu dengan gerakan cepat Yoongi menginjak kuncinya. Jihyun yang terkejut langsung menarik tangannya dan menatap marah kearah Yoongi.

“ apa mau mu?! “

“ hmm.. kencan? Berdua? Malam ini! “

“ tsk! Aku tidak punya waktu! Minggir! “ ia sedikit mendorong tubuh Yoongi. Namun Yoongi tetap tidak beranjak. Jihyun menghela napas kesal atas sikap Yoongi yang sangat keras kepala ini. “ aku harus menemui kepala sekolah! “

“ kepala sekolah? Aku ikut! “

“ tidak! Aku tidak ingin kau membuat ulah lagi! “

“ ani! Aku ikut! Aku suamimu Song Jihyun! “

“ ssstttt! “

“ aku tidak mau tau! Sehabis kau menemui kepala sekolah. Kita pergi! “ Yoongi memungut kunci Jihyun lalu memberikannya. “ aku akan menunggumu di lobby “

Jihyun mengambil kuncinya seraya memutar bola matanya lalu membuka pintunya tanpa menghiraukan Yoongi yang masih memaksanya. Namja itu tidak akan berhenti sampai akhirnya ia yang menurutinya sendiri. Pintu sudah terbuka dan ini waktunya ia masuk dan meninggalkan namja ini.

 

****

 

“ jadi kalian adalah suami—istri?  “

Yoongi dan Jihyun menganggukkan kepalanya bersamaan. Ketika kepala sekolah mulai membuka suaranya setelah Jihyun menjelaskan keadaan yang sebenarnya.

“ apa kalian sudah sah? “

“ nde! “ jawab Yoongi antusias. Jihyun hanya melihat Yoongi bingung. Kim Seonsangnim menelaah kedua jari manis Jihyun dan Yoongi namun ia sama sekali tidak melihat cincin melingkar disana dengan manisnya.

“ kalian tidak memakai cincin.. “

“ Ku pikir jika aku dan Yoongi memakai cincin bukankah itu akan sangat mudah diketahui, saem~ “

“ tetapi, kenapa kau tidak memberi tahu ku jika statusmu sudah menikah? “

“ itu… aku hanya ingin merahasia kan ini agar bisa mengajar disini. Ny. Min, beliau ingin aku mengajar disekolah Yoongi. “

Yoongi mendelik ketika mendengar pernyataan Jihyun. Ia menyenggol lengan Jihyun dengan tatapan meminta kejelasan. Jihyun hanya berdecak dan menaruh telunjuk ke bibirnya. Menyuruh namja itu untuk tidak protes.

“ ahh, jadi begitu.. tapi bagaimana bisa aku mempercayai kalian bahwa kalian benar-benar suami—istri? “

“ saem~ apa saem belum jelas dengan aku mencium istriku dipesawat waktu itu? “ jelas Yoongi malas dengan kepala sekolah yang bertele-tele.

Kedua mata Kim Seonsaengnim membulat mendapat pernyataan dari Yoongi. “ t-tapi! Kalian kan bisa saja hanya pacaran! “

“ Saem percayalah~ kami tidak berbohong. Perlu aku membuktikannya lagi? “ dengan cepat Yoongi melingkarkan tangannya dipinggul Jihyun dan menarik istrinya itu mendekat tepat saat Yoongi ingin mencium Jihyun dengan suara yang cukup kencang Kim Seonsaengnim menghentikan itu.

“ Stop stop! Aigoo~ kau ini! baiklah! Aku percaya. Tetapi, tolong jaga sikap kalian jika didepan para murid lainnya. Tetap rahasiakan ini, kau tahu bukan peraturan disekolah ini Song Jihyun Seonsaengnim? “

“ nde ~ “

“ dan untuk mu Min Yoongi! Tahanlah dirimu untuk tidak melakukan skinship didepan umum! Terutama didepan para murid ku! “

Yoongi menghela napas seraya menganggukkan kepalanya pelan.

“ sekarang kembalilah ke kamar kalian masing-masing~ “

Yoongi menutup pintu kamar Kim Seonsaengnim ketika mereka telat keluar dari ‘ruang introgasi’ itu. Jihyun menghela napasnya lalu membalikkan badannya menghadap Yoongi.

“ aku lapar.. kajja kita cari makan “

“ geurae. Kajja~ “

 

*

 

Yoongi menoleh kesampingnya. Terlihatlah Jihyun yang sibuk memainkan garpu dan sendok di meja caffee yang tengah dikunjungi dua insan ini. Yoongi tersenyum tipis melihat betapa lucunya gadis ini menahan laparnya. Tangan kanan Yoongi terarah pada pipi Jihyun mencubitnya pelan membuat sang pemilik pipi menoleh kepadanya dengan tangan yang masih hinggap dipipinya.

Jihyun menatapnya dengan ‘glare’ yang sangat mengerikan. Ia melirik tangan Yoongi yang masih mencubit pipinya. Yoongi yang tersadar akhirnya melepaskan tangannya dengan gugup. Ia dengan segera mengalihkan pandangannya seraya mengusap tengkuknya.

Jihyun menghentakkan sendok dan garpunya dengan emosi.

“ ahhh aku benar-benar lapar! “

“ sabarlah~ apa kau tidak makan siang tadi? “

Jihyun menggeleng pelan, ia mengerucutkan bibirnya membuat Yoongi semakin gemas.

“ apa namja itu tidak memberikan mu makan? “

Jihyun menolehkan kepalanya langsung saja ia menarik pipi kenyal milik Yoongi. “ bisakah kau tidak membicarakan itu?! “

“ araseo araseo! Lepaskan! Aishh kau! “ kini kedua tangan Yoongi sudah hinggap di kedua pipi Jihyun. Mencubit pipi itu dengan gemas. “ mati kau! “

Jihyun hanya menggerang dan terus memukul tangan Yoongi tanpa ampun tapi tangan Yoongi tidak juga lepas dari pipinya. Yoongi tertawa lepas lalu menggoyang-goyang kan pipi Jihyun membuatnya terlihat seperti boneka.

 

“ eoh! Suga Oppa! “

 

 

 

 

 

TBC

Ayeeee~ aku balik lagi nih dengan pt.8 nya. hehe

Maaf ya nunggu lama~ abis uts aku 2 minggu -_- ini chapther agak gimana gitu.. aneh><. aku belum keluar banget konfliknya. Mungkin di pt.9 dan seterusnya bakal ada konfliknya. Semoga ff ini gak buat kalian bosan ya >.<

Oh iya, di part kemarin ada yg comment bingung soal Jihyun-Yoongi tinggal di apartement atau rumah ya. Awalnya emang aku buat mereka tinggal di rumah. Tapi dipertengah jalan kayaknya apartement aja ._. just imagine.. apartement yang balkonnya langsung berhubungan dengan taman J hehe /mian gaje/ –“

Terima kasih banyak yang udah mau baca~ ^^

About fanfictionside

just me

86 thoughts on “FF/ BOY IN LUV/ BTS-BANGTAN/ pt. 8

  1. ahh kenapa ada perempuan lain yang gangguin yoongiku(?)#plakk
    lanjut thorrr >.< neomu daebak

  2. Huaaa kok udah tbc aja -__- hmm kayaknya next part bakalan seru nih… Jihyun bakal dibuat cemburu wkwk ga sabar baca next partnya….

  3. Thor please dong jangan buat karakter tia hwang jdi perusak hubungan yoongi-jihyun, bias aku noh😦. Biarin dia sama jungkook aja langsung

  4. Daebak, thor ^^
    aku suka ceritanya :v menegangkan lah, pas baca :3
    wkwkwkwk😀
    si Kookie kok mesti pelukan ama Tia sih? Walopun cuma fiksi, kerasa nyata loh >////<
    next yah….

  5. Thor itu napa judul nya boy in luv chapter 7???
    Tpi pic nya chapter 8???
    hiaaaa thor -_- lagi asik” bca mlh TBC, thor kurang panjang ;( cerita nya aduh jdi penasaran kan…
    hiaaa andweee ngapain tia peluk” jungkook *emosi* kookie ;(
    Oh yah thor chapter berikut nya jgn lama” yah d tunggu😀

  6. aaaaa akhirnya d post jg….
    ga khawatir soal cewe yg suka yoongi toh yoongi nya jg ga suka..tp jihyun pasti cemburu…
    kayaknya ni bakalan bikin mereka tambah mesra….
    kelanjutannya jgn lama2 ya author….. ga sabar nungguinnya..

  7. Kookie-yah aku kira km msh polos ga mau skinship sm cewe sexy )x ternyata? Heung :3 lanjut thor lanjut.

  8. Well…. ini masih kurang panjang! Asli thor lo harus banget manjangin lagi haha. Jadi tia bakal jadi perusak yaa?.-. Kasian jungkook dong? Yaudah jungkook sama gua aja dah haha:p pokonya harus banget cepet lannut dah more skinship hoho:p semangat ngelanjutinnya yaa hoho

  9. aku nunggu ni ff dari kemarin kemarin akhirnya di post juga

    wanita lain bermunculan eaaaa
    yoongi ku jangan tergoda dengan wanita sexy oke ntar jihyun diambil sama jin
    lanjut thorrrr jangan lama lama

  10. Hwang Tia member Chocolat? kalau gini sih bisa jadi geng Bangtans nya hancur

    Bingung sama sikap YoonGi, awalnya aja benci lama” suka, dasar labil!

    Lanjutannya ditunggu noonim~

  11. Aisshh, selain jin pengganggunya adalah tia -_-
    Tapi ini nih yg bkin greget, makin panes(?) konfliknya
    Itu mereka selama di jeju kagak belajar thor?
    Ditunggu part 8 nya, jangan lama-lama ya!

  12. suga oppa! wkwkwkw sorry tia yoongi only for jihyun ok…
    bikin adegan yg lebih dewasa thorr buat yoongi ama jihyun #apaini
    lebih dipanjangin yah hor😀
    ditunggu jan lama2 ya thor okeh… keep writing thor

  13. Hwaaa ku kira ketaun anak2 bangtan thor ternyata kepsek
    Hwaaa ketauan lagi dah tu sugar
    Kependekan thor part kali ini tapi okeeeebgt thor
    Du tunggu nexpart nya thor
    Hwaiiiiting

  14. Chapter ini kok aku rasa pendek ya? Atau perasaanku aja?
    Uhhh jihyun-yoongi makin suswit ajaaaa.. siapa lagi itu tia? Pelis pelis jangan rebut yoongi dari jihyunnn. Yeah, nextchap tetap ditunggu

  15. Wawawaeawa kerennn bgt min
    ceritanya asik dan nggak ngebosenin
    wahh hwang tia itu suka suga
    kasian jungkook. Sekarang jungkook masih suka gak sama tia?
    Wahh kepsek nya lucu kkkkk
    itu yg mnggil suga tia ya
    di tunggu next chap ya min

  16. yah tbc T^T bagiku ini kurang panjang thor *abaikan. plis deh tia gaboleh ama yoongi!!!! xD suka bgt ama moment2 yoongi-jihyun (━▽━)/

  17. Thor jangan ada yg ganggu yoongi sma jihyun titik…
    tia sma jungkook aja thor plis😉 Maaf ya terlalu bnyak😀, next lebih ke jihyun-yoongi sma tia-jungkook ok😉

  18. tetap favorite ma ni ff
    yoongi trlalu overprovektif ma jihyun
    heemmm lgu snng2nya dinner eh si tia dtng
    krang panjang thor
    next jngan lma2
    tiap hri sllu cek ni blog cma mau bca ff bta doang

  19. Yahh part ini aku suka banget, hihi mereka ketahuan deh sama kepsek nya😀
    Lahh itu Hwang Tia kenapa dtang disaat yang tidak tepat, huh gak sabar konfliknyaa.. Keep writing

  20. feelnya dapet bgt thor :3
    udah ada si jin orang ke 3 nya msih ada yeoja lain? omo….
    next chapter jgn kelamaan ya thor kan abis uts kekeke ^^

  21. huwaaa tia hwang bias gue jdi cast/?
    tpi sayang dia keknya mau rebut yoongi oppa dri jihyun;(((
    lnjutin thorr , makin kesini makin keren aje haha , himnae!

  22. Hiyaahhh akhirnya keluar juga ff ini T.T APA APAAN CEWEK ITU SUKA SAMA YOONGI?!? MAKIN SERU DONGGG ㅅ.ㅅ ehm kayaknya jihyun bakal deket sama jin nih kalo tia nempel sama yoongi… *evil laugh*

    Lanjut thor chap selanjutnya jangan lama lama

  23. jiaaa~~
    makin lucu aja suga jihyun, apalagi pas bagian tbc ngga kebayang gimana muka gemesnya suga ke jihyun..
    lucuuuuu~~~
    ahh jungkook potek wkwk
    next part~

  24. Annyeong~ ^^/
    Aku reader baru.
    Maaf baru komen di chapter ini. Bacanya maraton(?) u,u
    Komen u/ part 1 -8 aku rangkum(?) di sini aja, ya. Hehehe ^^v
    Oke. Aku suka sama FF ini. Meski ide FF seperti ini udah banyak, tapi cara authornya ‘mengemas’ FF ini jadi menarik. Suka-lah sama karakter anak Bangtan di sini. Tapi, Jin-nya kenapa jadi penghalang gitu, sih. Hadeuh Jin, biarin Jihyun sama Yoongi, napa?
    Jungkook di sini kasian amat, sih. Sabar ya Dede Jungkook. Dan itu…, kenapa mesti Yoongi yang disukain Tia? Jangan sampe Kookie dendam(?) sama Yoongi gegara Tia suka sama Yoongi >.<
    FF ini gak ngebosenin, Raniminnie-ssi *sokakrabsamaauthornya*. Bikin nagih, malah.
    Keep writing ^^9

  25. HUAAAA AUTHOR SAYA SUKA SEKALI FF MU INI FF YANG PALING SAYA NANTI
    PLIS DIBIKIN PANJANG CERITANYA BIAR GA KEPO
    HUEEEE NUNGGU POSTANNYA AMPE BULUK
    AUTHOR YANG CANTIK SEMANGAT POST YANG CEPET YA
    PENGEN NGERASAIN DICIUM AA SUGA KU SAYANG
    AND MAEN AMA MAI SELINGKUHAN JIN BEBEB

  26. Yahhhh ada kumbang dehhhh eh mian maksudnya tia
    Tapi ga papa kan tambah seru jadinya
    Di next yaaaaaa

  27. Thor dulu update nya cepet.. Sekarang rasanya agak lama dari biasanya ya *kalo untuk uts saya maklum kok*
    Yahh di tunggu next part nya ^^

  28. thooorr, cepetin dong part selanjutnya mau baca lagiiiii.. penasaran juga gimana nantinya hubungan mereka berempat >\\\<

  29. Kya, aku suka part ini, banyak yoongi jihyun momennya soalnya,. Brarti Jungkoo suka tia tapi tia suka yoongi? Wuahh, konfliknya pasti bakal keren abis (y) Next ya thor. Ditunggu chapter 9nya, jangan lama”🙂 keep fighting

  30. Akhirnya di lanjut juga..
    Wah ada oc baru toh ^^
    bisa jadi cinta segi 5 nih..
    kookie > tia > suga > < jihyun < jin ?

  31. nggak nyangka kalo yang mergokin itu kepala sekolah sendiri hahahahaha
    untung bisa diajak kompromi
    yahhh mulai datang pengganggu nich
    kan bener kalo hwang tia menyukai yoongi pasti bakal makin kesenengan jin nya ada yang menghalangi yoongi mendapatkan jihyun

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s