FF/ SCHOOL LOVE AFFAIR/ BTS-GOT7/ pt. 1


Kim Seok Jin –  Jin BTS

Jung Hana – OC

Jackson Wang – Jackson GOT7

Park Jimin – Jimin BTS

Kim Hani – OC

Kim Taehyung – V BTS

Cho Jeung In – OC

Jeon Jeongguk – Jungkook BTS

Kim Seyeon – OC

Kim Namjoon – Rapmonster BTS

Min Yoongi – Suga BTS

Jung Hoseok – J-hope BTS

Other Cast

 

 

Author : pandakim

Rating: 15, Teenager, School Life, Romance, Comedy

Lenght : Chapter

IMG_1255

 

Sumarry

 

Kim Seok Jin salah satu anggota geng motor yang terkenal di kalangan anak sekolahan. Jin anak yang brandal di luar tetapi berbanding terbalik dengan dirumah. Dirumah Jin seorang anak yang penurut dan hampir tidak pernah melawan ke Ayahnya sendiri. Sampai Jin harus rela menuruti permintaan Ayahnya sendiri untuk home schooling. Tapi, Tuan Kim yang merasa kasian anaknya harus home schooling tanpa ada teman, mengambil langkah untuk menyekolahkan anaknya ke sekolah umum. Tetapi Jin tetap mengunakan image penurutnya di sekolah barunya. Bukan hanya terkesan penurut tapi bisa dikatakan cupu. Bukan tak ada alasan tidak membawa image badboy nya kesekolah. Jin hanya tidak mau melanggar titah orang tuanya. Dan disaat Jin pertama kali merasakan sekolah umumnya disaat itu juga dia merasakan cinta. Cinta pada pandangan pertama. Dengan gadis angkuh yang terkenal di sekolahnya. Dari segi cantik,kaya, pintar. Membuat gadis ini menjadi pujaan para siswa siswa di sekolah. Akankah Jin mendapatkan cinta pertamanya ? akan kah gadis ini jatuh di pelukan Jin ?

 

– First Sight –

 

 

Author Pov

 

 

“ Nanti lewat tengah malam ada balap di daerah Gangnam “ Ujar Namjoon sang ketua geng perkumpulan ini.

“ Haaaiiissshhh…. aku tak mau ikut malam ini, kepalaku masih sakit akibat kuis tadi”  Yoongi memijit-mijit kesal dahinya.

“ Lagi pula yang bermain nanti anak dari sekolah Hanhook” tambah Hoseok yang asik memainkan Ipod kesayangannya.

“ Ah.. mereka.. para anak mami. Yang hanya mengandalkan motornya saja “ sahut Taehyung.

“ Benar-benar “ timpal Jimin yang fokus ke anak catur nya yang bertanding melawan Taehyung.

“Hyung .. “ panggil Jungkook.

“……………..” Jin diam tak bergeming.

“ Hyuuung….” panggil Jungkook sedikit menjerit.

“ Ah.. yee..” lamuanan Jin terbuyarkan oleh jeritan Jungkook.

“ Kau melamun lagi hyung ?” tanya Jungkook ke anggota tertua di geng ini.

“ Ani.. hanya saja….” Jin menggantungkan kata-katanya

“ Hanya saja apa hyung ?” tanya merek serempak.

“…..  Sudah lupakan saja… “ jawab Jin. Dan membuat ke enam temannya menatap seduktif Jin dengan tanda tanya.

Jin melirik jam tangan rolex nya. Dan bangkit dari duduknya.

“Kalau begitu aku pulang duluan” Jin pamit kepada teman-temannya.

“Cepat sekali hyung ? “ tanya Taehyung.

“Entah.. aku rasa aku sangat lelah hari ini” Jin memijat-mijat tengguk lehernya.

“Yasudah kalau begitu hati-hati hyung, kalau ada apa-apa di jalan beritahu kami, ne” jelas Namjoon.

“Aku bukan anak kecil Namjoon” Jin mendengus kesal ke arah Namjoon.

“Kan kami sayang kau hyung” ucap Taehyung sambil memainkan aegyonya ke Jin.

“SKAKMAT” Jimin menyingkirkan raja nya Taehyung.

“HEI !!! “ Taehyung menjerit melihat raja caturnya sudah tersingkarkan.

“Kau akan kalah bodoh” ejek Jimin.

“Diam kau pendek, aku yang akan menang” desis Taehyung.

“Apa kau bilang” Jimin menarik kerah baju Taehyung dan menguncang-guncang tubuh Taehyung.

“Bisa diam tidak ??” Yoongi menjerit di tempat duduknya menatap frustasi Jimin dan Taehyung.

Dan mereka langsung membungkam mulutnya, sedangkang Jungkook terkikik geli melihat ekspresi ketakutan hyung-hyungnya ini.

Jin yang melihat teman sekaligus adik-adiknya ini hanya tersenyum tipis. Jin melangkah malas ke arah motornya.

“Sampai jumpa besok” ucap Jin kepada teman-teman perkumpulannya. Lalu Jin melajukan motornya ke arah jalan raya.

Dan segera mendapat lambai oleh ke enam temannya.

 

 

 

-oo-

 

 

 

 

 

Suara deruman motor terdengar memasuki ke area salah satu rumah elit di daerah Apgujeong.

Ya, itu suara deruman motor Jin. Jin memasuki motor kesayangannya ke garasi dan segera masuk ke rumah.

 

“Tumben pulangnya lama “ Jin dikejutkan oleh suara berat berasal dari ruang tamu.

“Maaf Appa, tadi aku hanya sedikit ingin menikmati Seoul di malam hari” jawab Jin ke Appanya.

Tuan Kim yang melihat raut menyesal anaknya langsung tersenyum.

“Gwenchana, sebaiknya kau istirahat karena besok kau akan bersekolah” papar Tuan Kim ke anak semata wayangnya ini sambil membaca koran.

“ Hah ?? Bukannya Han Ssaem datang agak siangan. Kenapa harus tidur secepat ini” Jin heran melihat ucapan Appanya tadi lalu melirik jam dinding di hadapannya yang masih menunjukan sekitar jam 10

“ Hahaha..” Tuan Kim tertawa geli mendengar penuturan anaknya.

“ Besok kau akan sekolah di sekolah umum” jelas Tuan Kim ke anaknya.

“Benarkah Appa ? “ tanya Jin tak percaya.

“Hum..” Tuan Kim tersenyum sekilas dan tetap fokus ke korannya.

Jin melesat ke kepelukan Appanya dan memeluk erat Appanya.

“Gomawo-yo Appa” cicit Jin kesenangan ke Appanya.

“Tsk.. kau sudah besar anakku, masih saja seperti ini” kekeh Tuan Kim ke anaknya

“Jangan membuat onar disekolah barumu. Jaga nama baik Appa, ne” Tuan Kim kembali memeluk anak semata wayang nya ini.

“Ne.. arraseo Appa” Jawab Jin mantab

“Yasudah kalau begitu kau tidur” Tuan Kim menepuk-nepuk pelan bahu anaknya.

Jin bangkit dan berjalan ke arah kamarnya dengan tersenyum-senyum.

 

 

 

 

 

-oo-

 

 

 

 

 

Jin tengah merapikan dirinya di cermin. Dilihatnya pantulan bayangannya di cermin. Rambut tersisir rapi ke samping kanan. Baju dimasukan rapi, gasper terpasang pas di pinggangnya. Di perbaikinya lagi dasi di lehernya agar terlihat sempurna.

“Dengan ini banyak yang tidak tau aku” Jin berbicara dengan dirinya sendiri.

 

 

 

 

“Pagi Appa” sapa Jin di ruang makan.

“Wah.. anak Appa tampan sekali” puji Tuan Kim kepada anaknya.

“Thanks Dad” jawab Jin tersenyum.

“Appa kira kau akan berpakaian seperti anak berandalan diluar sana “ Jin langsung melirik Appa nya, takut Appanya tau hal yang dilakukannya di luar rumah.

“Ternyata anak Appa berpakaian rapi seperti anak teladan di sekolahan. Hahahaha” tawa Tuan Kim menggema di ruang makan.

“fiiuuhh” Jin mengelah nafas cemasnya.

“Nanti kau akan diantar oleh Oh Ahjussi” terang Tuan Kim.

“Jadi, aku tak naik motorku Appa ?” tanya Jin kecewa.

“Kau mau naik motor kesayanganmu ?” tawa Tuan Kim ke anaknya.

Jin segera mengganguk seperti anak kecil. Tuan Kim tersenyum ke anaknya.

“Besok kau bisa menggunakan motormu. Appa takut kau tak tau sekolahmu yang mana. Jadi kali ini kau diantar” jelas Tuan Kim.

“Baiklah Appa” Jin mengangguk-angguk sambil memakan sarapan paginya.

 

 

 

 

 

-oo-

 

 

 

 

 

“Sudah sampai Tuan” jelas Oh Ahjussi supir pribadi keluar Jin.

“Khamsahamida Ahjussi. Oh ya, nanti jangan jemput. Aku ingin berjalan –jalan sebentar sehabis sekolah” jelas Jin saat akan menuruni mobil.

“Baiklah Tuan” jawab Oh Ahjussi sopan.

 

 

 

 

 

Jin tengah berdiri di depan gerbang sekolah barunya.

“Apa-apaan Appa memasukan aku kesini ?” Jin mendengus melihat sekolahnya.

Empire International High School. Salah satu sekolah elit di kawasan Seoul. Sekolah yang bisa dimasuki 2 jenis murid saja. Kaya atau Pintar.

 

Jin mengambil kacamata di saku celananya. Buka kacamata fashion melainkan kacamata minus tetapi tidak modern atau pun keren. Kacamata berbentuk kotak besar yang terkesan kuno dan cupu. Kacamata yang biasanya dipakai oleh anak kutu buku.

Jin merapikan letak kacamatanya.

“Dengan begini tak ada yang mengetahuiku” desis Jin.

 

 

 

 

Jin berjalan mengikuti guru yang ada di depannya ini. Jin masuk dengan ragu ke dalam kelas barunya.

“Ayo masuk “ panggil Kim Seongsangnim dengan ramah.

Jin masuk dengan wajah menunduk, bukan hanya penampilan yang dia ubah tetapi juga, sikapnya juga. Tidak dingin dan nakal saat dia diluar bersama temannnya.

Semua murid-murid di kelas melihat Jin dengan tatapan aneh. Bagaimana tidak, penampilan Jin sangat tidak modern. Sangat cupu.

 

 

“Perkenalkan namamu” perintah Kim Seongsanim.

“Cheoneun… Kim Seok Jin imnida… Biasa di panggil Jin. Bangapseumnida” Jin dengan malu – malu memperkenalkan dirinya ke hadapan teman-teman barunya.

“Pindahan dari mana ?” tanya siswa lelaki berambut coklat di depannya.

“A..aku.. aku home schooling” jawab Jin dengan pura-pura terbata.

“Pantasan saja penampilanmu sangat cupu murid baru” ledek Jackson. Murid yang terkenal dengan tindakannya yang suka-suka. Banyak guru yang angkat tangan melihat Jackson. Karena Jackson anak dari pengusaha asal Hongkong yang mempunyai saham di berbagai negara dan juga salah satu penyumbang sekolah terbesar di sekolah elit ini.

“Jaga ucapanmu Jackson Wang” bentak Kim Seongsangnim.

“Yaaa……” jawab Jackson mengejek.

 

Gurunya hanya bisa membuang nafas melihat muridnya yang bengal itu.

 

“Kau bisa duduk di sana” Kim Seongsangnim menunjuk arah belakang sudut kanan.

“Terima kasih ssaem” Jin membungkuk dan menuju bangkunya.

 

Saat menuju bangkunya. Jin terpana melihat salah gadis di kelas ini. Darahnya berdesir melihat rona wajah gadis yang lagi asik merapikan penampilannya di depan cermin kecilnya. Jin tidak berkedip melihat gadis itu, saat melewati gadis itu pandangan Jin bukannya kedepan melainkan masih kearah gadis berambut coklat khaki itu.

*bruukkk

Badan Jin dengan mulus menabrak tembok kelasnya. Dan dalam hitungan sedetik suasana kelas menjadi riuh oleh tawa dan ejekan anak kelas ini. Gurunya Kim Seongsangnim juga heran melihat kejadian yang terjadi oleh murid barunya.

 

“Gwenchana Jin ?” tanya Kim Seongsangim dengan khawatir.

“Eh.. nan gwenchana ssaem” jawab Jin sambil menggaruk-garuk kepalanya yang tak gatal. Jin memfokuskan pandangannya ke gadis yang membuatnya tak berkedip itu, tidak seperti anak-anak yang lain tertawa mengejeknya. Gadis itu masih fokus ke cermin mungil di hadapannya.

 

Jin duduk terdiam ke bangkunya. Pandagannya tetap ke arah gadis itu.

 

 

“Jung Hana ! Simpan cerminmu itu” perintah  Kim Seongsangnim.

Sedangkan gadis yang  bernama Jung Hana mendengus sebal sambil menyimpan kacanya dengan kesal. Dan mendapat tawa pelan oleh teman sampingnya.

“Rasakan” ejek Kim Hani masih mengulum tawanya.

“Cih” Hana membuang mukanya angkuh.

“Sayang kau sudah cantik tanpa bercermin “ seru Jackson sambil memberi flyingkiss ke Hana.

“Diam kau bodoh” Hana menatap sinis Jackson.

“Hoooooo” seru satu kelas ke Jackson. Jackson diam dan membuat rengutan di mukanya.

 

 

 

 

Jin Pov

 

 

 

 

 

“Jung Hana ! Simpan cerminmu itu” perintah  Kim Seongsangnim.

Oh jadi namanya Jung Hana batinku dalam hati. Ku pegang dadaku. Kenapa saat melihat dadaku bergemuruh cepat. Ada apa ini ?

“Sayang kau sudah cantik tanpa bercermin “ seru lelaki yang bernama Jackson sambil memberi flyingkiss ke Hana.

Apa dia pacarnya ?

“Diam kau bodoh” seru Hana ketus.

Aku senyum tipis mendengar balasannya ke anak lelaki yang bernama Jackson itu.

 

 

 

 

 

-oo-

 

 

 

 

 

Sepanjang pelajaran berlangsung aku tak fokus melihat guru yang mengajar didepanku. Padanganku selalu jatuh ke gadis yang bernama Jung Hana.

 

 

*kriiiiiingggggg

 

“Sampai disini pelajaran kita anak-anak” Kim Seongsangnim merapikan bukunya dan keluar dari kelas.

“Pelajarannya lebih mudah ketimbang dirumah” ku bolak-balik catatan di bukukku.

Tapi kembali pandanganku ke arah gadis yang bernama Jung Hana itu.

Lebih baik ke perpus pikirku. Kuangkat tubuhku bangkt dari tempat dudukku.

 

“Hei..” seseorang menahan bahuku dan menghempaskan tubuhku kembali ke tempat duduk.

“Kau mau kemana huh ?” ciih lelaki ini lagi. Kalau saja tidak menjaga nama baik Appa. Sudah ku hajar anak tengik ini. Ku lihat wajahnya datar tanpa ekspresi.

 

“Sayang…” dia memanggil Hana dengan nada manja. Hana menoleh malas ke arahnya.

“Kau tak mau ikutan bermain dengannya” Hana menatapku tajam.

Sial dia menatapku. Tubuhku kaku seketika. Matanya indah sekali pikirku. Mata bulat indah yang tidak seperti kebanyakan orang korea dan garis mata panjang yang sangat elegan.

“Bermain dengan anak cupu seperti dia ? Bisa hancur reputasiku “ Hana berlalu dengan temannya. Dan meninggalkan aku dan lelaki ini beserta teman-temannya.

“Ya.. hari ini kau beruntung anak baru. Tapi selanjutnya tidak akan “ aku di dorongnya keras ke belakang.

“Ayo” dia memberi perintah kepada teman-temannya untuk pergi

 

Aku menatap punggung lelaki itu dengan malas. Kurapikan penampilanku yang sedikit rusak akibat insiden tadi.

 

 

 

 

 

Kulangkahkan kakiku dengan perlahan mengikuti interuksi peta sekolah yang ada di hadapanku.

“Maju terus.. lalu nanti belok kanan… terus saja lalu..

 

*bruukk

 

Tubuhku mengenai tubuh seseorang hingga aku dan dia jatuh bertabrakan.

“Hana gwenchana ?” jerit seseorang di sampingnya

‘Hana’ langsung ku tolehkan wajahku kedepan melihat siapa yang ku tabrak.

“Joseonghamnida” segera aku bangkit dan mengulurkan tanganku berniat menolongnya

 

*taaak

 

Dia mengibaskan kasar uluran tanganku. Hana bangkit dari posisinya dan merapikan kasar pakaiannya.

“HEI ANAK BARU. Kau ada mata tidak huh ? Apa kurang besar kacamatamu agar kau tidak menabrak orang huh ?” cecarnya kesal kepadaku.

“Dasar kau cupu !” Hana meninggalkanku terpaku melihatnya dan temannya yang diam melihat aku dan Hana.

“Eh.. permisi” panggil temannya.

“Maaf, Hana memang seperti itu orangnya tapi dia sebernanya baik kok. Maafkan Hana ya ” jelas temannya tadi. Dan ku lontarkan senyuman ke arahnya. Menandakan aku memakluminya.

“Kenalkan aku Kim Hani” diulurkannya tangannay ke arahku.

“Kim Seok Jin” kubalas uluran tangannya.

Dilihatnya buku panduan yang ku pegang.

“Kau mau keperpus ya ?” tanyanya. Berbeda sekali dengan Hana yang ketus. Hani jauh lebih ramah.

“I..Iya..” jawabku

“Kau belok kanan lalu terus saja dan berbelok lagi kesebelah kiri nah disana letak perpustakan” terangnya dengan nada ramah kepadaku.

“Baiklah terima kasih” ujarku.

“Ne..” Hani tersenyum lalu meninggalkan ku.

 

 

“Bagaimana bisa Hani yang ramah seperti itu bisa berteman dengan Hana yang pemarah seperti itu” pikirku sambil aku berjalan menuju perpus.

 

 

Ku bolak-balik buku fisika di hadapanku ini.

“Haaaaiiiissshhhh” keluh ku kesal.

“Kenapa aku masih memikirkan Hana”

“Tapi… tadi dia marah semakin cantik” aku tersenyum sambil memainkan lembar – lembaran buku.

Ku ambil handphoneku dan kuketik pesan singkat

‘Apa ciri-ciri kalau suka kepada seseorang pada pandangan pertama ?’

 

*Drrrrrttttttttt

Kulihat pesan masuk di handphoneku

 

Kim Namjoon

–  Mata tak berkedip

 

Min Yoongi

-Darah berdesir

 

Park Jimin

-Pandangan tak lepas dari dirinya

 

Jung Hoseok

-Degub jantung berdetak cepat

 

Kim Taehyung

-Dunia beputar kkkk

 

Jeon Jeongguk

-Pandangan selalu kearahnya

 

Aku geli melihat balasan dari mereka. Semua yang mereka kata benar kecuali pesan dari Taehyung. Apa yang ada di pikiran anak itu sih ?

 

 

‘ Sepertinya aku merasakan semua itu kecuali balasan dari Taehyung’ kukirim balasanku ke mereka semua

 

*Drttttttttttt

‘JELASKAN KEPADA KAMI NANTI’ aku tersenyum melihat balasan mereka. Mengapa sangat kompak ? Hahaha

 

 

 

 

-oo-

 

 

 

 

Aku berada di basecamp tempat aku dan teman-temanku berkumpul.

 

 

“Hai” sapaku kepada mereka semua yang lagi santai.

Mereka diam melihatku. Menatapku heran.

“HEI !!! KAU SIAPA ? MENGAPA BISA MASUK KESINI ?” jerit Taehyung yang segera bangkit dari duduknya.

Aku tersenyum melihat ekspresi Taehyung.

Ku buka kacamataku, ku acak-acak rambutku yang rapi menjadi sedikit acak. Ku longgarkan dasiku paksa. Baju kemeja ku keluarkan hingga gasperku tak kelihatan seperti tadi.

 

“Ini aku”

 

“APAAAAAAAAA ?????” jerit mereka tak percaya.

 

 

 

 

-oo-

 

 

 

 

“Kenapa hyung berpenampilan seperti anak cupu ?” tanya Jeongguk dengan raut penuh tanda tanya. Dan diikuti anggukan yang lain.

“Aku tak mau ada yang mengenaliku lalu ada yang mengaduh kelakuanku diluar. Makanya aku berpenampilan seperti” jelasku.

Mereka hanya memasang muka benggong melihatku.

“Kau sangat berbeda hyung” sahut Yoongi.

“Aku hampir saja ingin memukulmu hyung” ujar Taehyung.

*pleetaak

“AW.. APPO !!” jerit Taehyung.

“Apa ? Memukul ku ? kau tadi hanya menjerit saja” protesku.

“Ya.. tadi kan aku kaget. Kau tiba-tiba masuk hyung” sunggutnya.

“HAH..!” jerit Jeongguk mengkagetkan kami semua.

“Coba hyung jelaskan pesan singkat tadi hyung” Jeongguk melihatku seakan mengintimidasi.

“Haaaaa” ku helah nafas kasarku.

“Namanya Jung Hana” ku tatap mereka semua satu-satu.

“Tu..tunggu hyung.. tunggu.. Apa kau bilang Jung Hana ?” tanya Hoseok sambil membulatkan matanya.

“Iya Jung Hana.. wae ?

“Aniya hyung.. kau yakin menyukainya ? “ tanya Hoseok lagi.

“Kau mengenalnya ?” tanyaku penasaran.

“Jangan dia hyung. Jangan jangan”

“Waeyo Hoseok ?” kali ini aku sedikit geram melihat Hoseok yang menyuruh tidak menyukai Hana.

“Kau mengenalnya ?”

“Ya.. aku mengenalnya
“ Dia bisa di bilang sepupu jauhku. Tapi aku rasa dia tak mengenalku. Dia itu…” Hoseok menggantung kata-katanya.

“Dia apa ?” tanyaku benar-benar penasaran.

“Ku akui di cantik tapi… Dia anaknya sombong, angkuh lalu tidak ramahnya sama sekali” papar Hoseok.

“Kau sudah berkenalan dengannya hyung ?” Yoongi mengkedip-kedipkan matanya depan mukaku.

“Belum… Tapi dia sekelas denganku”

“Wah..wah..wah.. berarti kau puas dong melihatnya terus hyung” Jeongguk tersernyum konyol ke arahku.

“Kau.. kenapa tersenyum anak bawang ?” Jimin melirik Jeongguk.

“Jeongguk ternyata berspesies bawang ?” histeris Taehyung.

Kami semua diam tak berekspresi melihat tingkah Taehyung.

“Kalau mereka tau tingkahmu seperti ini. Aku berani taruhan kau tak bakal di takuti lagi” ejek Yoongi ke Taehyung.

“BENARKAAAHHH ???” kali ini ekspresi Taehyung sangat berlebihan. Membuat kami semua malas melihat tingkah Taehyung

 

 

 

 

-oo-

 

 

 

 

Nasihat –nasihat mereka masih terngiang di pikiranku. Dari menyapanya duluan, memberi senyum termanis, sampai jangan bertingkah aneh sehingga membuatnya ilfil. Bagaimana bisa aku melakukan itu ? Aku saja tidak berkenalan secara langsung dengannya. Apalagi melakukan hal-hal seperti itu ?

Kini aku asyik melihat punggungnya dari belakang sini. Sebuah lengkungan telah terukir dari tadi di bibirku.

Disaat aku asyik melihat dirinya. Tiba-tiba Hana menoleh kebelakang. Langsung ku alihkan padanganku.

 

“sial mengapa dia melihat kebelakang” desis ku lalu pura-pura membaca buku yang ada dihadapanku ini.

 

“Baiklah anak-anak semua, saya akan memberi tugas. Dan tugas ini tugas kelompok. Saya akan membacakan nama – nama kelompoknya”

 

Tugas kelompok ??? Kulihat teman-temanku satu persatu. Aku hanya baru kenal dengan Ha Ni saja di kelas ini.

 

“Kim Soek Jin dengan Jung Hana “

 

Sebentar – bentar… Aku dengan siapa ? Dengan Jung Hana.. Dengan dia ?? Kupandangi punggungnya dari arah belakang. Dada ku bergermuruh mendengarkan namanya.

 

“Maaf Ssaem mengapa aku tidak dengan Ha Ni aku tidak pandai Matematika Ssaem” Hana mengeluhkan pembagian kelompoknya.

 

“Hana, kau tau Jin itu nilai matematika nya di atas rata-rata. Saya harap anda belajar dari dia, maka dari itu saya membuat pembagian kelompok dengan Jin “ kulihat Hana mendengus mendengar penjelasan Shin Seonsangnim.

 

Apa dia benar-benar membenci ku ? pikirku dalam hati.

 

“Ssaem sebaiknya aku dengan Hana saja “ kali ini lelaki dari seberang protes, ya dia adalah Jackson.

“Tidak Jackson kau tak pandai dengan pelajaran ini, lebih baik kau dengan Minhyun saja” jelas Shin soengsangnim lagi.

 

“Baiklah, saya akhiri pelajaran kali ini, tugas di kumpul 2 minggu lagi”

 

“Yaaaaaaaaaaaaaaaa” semua siswa dikelas mengeluh.

 

 

 

 

 

 

-oo-

 

 

 

 

 

Ku aduk aduk makanan di depanku. Rasanya tak selera makan.

 

“Bosan sekali disini” sunggutku.

 

 

“Kim Soek Jin.. benarkah kau Jin ? “ ku dongakkan wajahku melihat seseorang yang memanggilku.

“Jin Hyosang ?” sahutku.

“Wah…wah.. sudah lama aku tak melihatmu, kenapa dengan penampilanmu huh ? Ku dengar kau salah satu geng mot …” segera ku bekap mulutnya dengan tanganku. Lalu ku tarik dia agar duduk.

“Ssstttt… kau membuat identitasku terbongkar “ bisikku.

“Wae ?” tanyanya.

“Aiiisshhh kau ini.. mengapa kau tidak pintar-pintar dari dulu sih ?” sunggutku.

“Hehehe.. mianhe-yo chinggu-ya “ Hyosang mengkedipkan matanya dengan failed.

“Kau tau sendiri kan alasan aku seperti ini”

“Aku kira kau sudah tobat dengan acara-acara sembunyimu “ ejek Hyosang.

“Aku masih takut ketahuan Appa “ jawabku.

“Ck.. anak brandalan sanggar di luar tapi sangat manja di rumah. HAHAHAHA “ Hyosang tertawa puas di hadapanku.

“Diam kau !” dengusku.

 

 

*Braaakk

 

 

Kami berdua di kejutkan oleh gebrakan meja.

 

“Ini tugas matematika nanti jam sore jam 4 dirumahku “ Ha na berlalu dengan muka ketus.

 

 

 

“Dia cantik kalau marah” ucapku sambil melihat dia berjalan meninggalkanku dan Hyosang dengan langkah cepat.

“Kau menyukainya ?” lamunanku di ganggu oleh Hyosang.

Kulihat wajahnya “Wae ?” tanyanyaku.

“Kau benar suka dengannya ?” tanyanya sekali lagi.

“Kenapa dengannya ?” tanyaku heran. Kenapa banyak yang protes kalau aku suka dengannya.

“Dia itu anak paling populer disini, lagi pula dia terkenal dengan sikap angkuh, sombong dan acuhnya. Dia juga cuek terhadap oranglain. Lebih baik kau dengan yang lain saja. Setampan apapun kau, kau tetap di tolaknya Jin. Apalagi dengan penampilanmu dengan seperti ini “ Hyosang menunjuk penampilanku dengan raut jijik.

“Aku yakin kau pasti di tolak nya mentah – mentah “ tambah Hyosang.

 

Ku pandang muka teman lamaku dengan lama.

 

“Tapi dia gadis yang pertama kali aku suka” ujarku jujur.

“JINJA “ teriak Hyosang.

Ku anggukkan kepalaku lemah.

“Aku kira kau bolak-balik ganti pacar. Ternyata kau belum pacaran sama sekali ? ck ck ck aku tidak percaya”

“Aku saja tidak percaya kalau di umur segini aku baru merasakan cinta” ku topang daguku dengan tangan.

 

 

 

 

-oo-

 

 

 

 

 

 

Author Pov

 

 

 

 

Jin memandang gadis yang dia sukai dengan tubuh gemetar.

“Aku tidak mau kau telat, ini alamat rumahku” Hana menyerahkan kertas kecil berisi alamat rumahnya ke Jin dengan angkuh.

Jin hanya mengangguk dengan polosnya.

 

“Hei kalian “ teriak Hani dan dua teman lainnya.

“Wah Hana kau punya teman baru “ celoteh Seyeon.

“Kenalkan namaku Kim Seyeon” Seyeon langsung menarik tangan Jin.

“Kim..Kim Seok Jin” Jin tersenyum gugup.

“Aneh, cupu, tapi…. “ Jeung In menelisik wajah Jin “ sepertinya kau tampan kalau di ubah gaya mu “ lanjut Jeung In.

“Aku Cho Jeung In salam kenal Kim Seok Jin “

 

Jin merogah saku celananya menandakan ada pesan singkat.

“Kalau begitu aku pulang duluan “ Jin pun pamit kepada mereka dan berlalu pergi.

 

“Sejak kapan kau mau berbicara dengan anak cupu seperti dia ? Kau menyukainya ya ? ” tanya Seyeon dengan polosnya.

“APA ? AKU MENYUKAINYA ? yang benar saja. Aku sekelompok dengan dia, maka dari itu aku berbicara dengannya” jawab Hana cuek.

“Tapi dia tampan kan ya kan Hani “ Seyeon menyengol bahu Hani.

“Iya , iya benar, salahnya penampilannya saja cupu seperti ini” Hani manggut-manggut semangat.

“Sepertinya aku pernah melihatnya “ desis Jeung In yang hanya bisa di dengar olehnya saja.

 

“Yasudahlah, aku pulang duluan, nanti ada tugas kelompok yang menyebalkan itu. Sampai jumpa besok “ lalu Hana mencium pipi teman-temannya.

 

“Byeeeeee “sahut ketiga teman-temannya.

 

 

 

 

-oo-

 

 

 

 

Hana Pov

 

 

 

 

“Lama sekali anak itu “ sunggutku sambil membolak balik – balik buku matematika di hadapanku ini.

“Nona…. teman anda sudah datang “ sahut pelayanku dari luar kamar.

“Suruh masuk” sahutku sedikit teriak.

 

Aku sedikit terhenyak dengan penampilannya sore ini. Baju kemeja putih panjang dipadukan dengan sweater pendek selengan warna biru hitam dan celana jins panjang tak lupa juga gaya rambut nya yang entah sengaja atau tidak poninya di sisir ke atas seperti kaya mohawk menampakan dahi nya lalu kacamata kotak besar nya yang dia pakai ke sekolah. Keren gaya nya. Ku pandangi dia masuk ke kamarku dengan kikuk. Lalu dia duduk di hadapanku. Dia tampan..

 

APA ! aku memuji nya …

 

“Hai.. “ sapanya

 

Segera ku kerjap kerjapkan mataku.

 

“Kau lama “ sahut ku dingin.

Kenapa aku gugup dia di hadapanku, kupandangi lagi wajahnya. Dia tidak buruk ternyata. Benar apa kata Jeung In. Dia tampan kalau di ubah gayanya.

 

HYAAAAA !!!!! mengapa aku memujinya lagi. Ku geleng-gelengkan kepalaku mengusir pikiran di kepalaku ini.

 

“kau kenapa ? kenapa muka mu merah” tanyanya

“Ti..tidak apa.. mana tugasnya ?” kualihkan pembicaraanku.

 

Sial muka ku sampai merah memikirkannya.

 

 

 

Sudah 2 jam dia mengajarkan ku dan dia juga yang mengerjakanku tugas ini. Aku hanya diam dan manggut-mangut saat dia mengerjakan.

 

“Aku bosan” keluhku.

“Kau bosan ? Aku tidak, pelajaran ini menyenangkan “ sahutnya sambil tersenyum.

Apa – apaan dia bilang pelajaran ini menyenangkan. Ku lihat angka-angka di hadapanku ini. Rasanya aku ingin muntah.

 

“Kau belum mengerti juga ?” tanya nya lagi.

“Ya jelas belum lah” jawabku ketus.

 

Dia bangkit lalu duduk di sampingku. Sial ! wangi parfumnya menyeruak di penciumanku.

Aku tak berkedip melihatnya menjelaskan di sampingku. Ku perhatikan bibirnya yang bergerak mengucapkan rumus rumus menyebalkan itu. Kenapa bibirnya menjadi sorotan pandanganku saat ini ??

 

OH COME ON HANA… APA YANG ADA DI PIKIRANMU SAAT INI ….

 

“Sudah mengerti ?” kini wajahnya berada tak jauh di hadapanku.

 

Mataku kembali tak berkedip di hadapnnya. Dia mengibaskan tangannya di mukaku.

 

“Oh.. yang mana ? aku tidak mengerti semua” ucapku ketus.

 

Dia terlihat dia menghela nafasnya.

“Bagaimana ini” desisnya tapi masih terdengar olehku.

“Hei.. aku mendengar apa yang ucapkan. Kau kira aku terlalu bodoh sampai kau mengatakan seperti itu hah ?” jeritku.

“Bu..bukan seperti itu.. hanya saja aku diberi tugas oleh Shin ssaem agar mengajarimu pelajaran ini” jawabnya ketakutan.

“Sudahlah.. aku mengantuk sebaiknya kau pulang saja” kini aku bangkit dari dudukku.

“Bagaimana tugasnya ?” tanyanya kepadaku.

“Ya kau saja yang mengerjakannya” sahutku.

“Apa kau mau membantah hah ?” tambahku lagi.

“Ti..tidak… Ba..baiklah akan ku kerjakan “ dia terlihat kikuk membereskan buku-buku yang berserakan di meja.

“Kalau begitu aku pulang” dengan langkah cepat dia keluar dari kamarku.

 

Ku hembus poniku dengan kesal.

 

“Ada apa denganku” tanyaku heran

 

 

 

 

 

-oo-

 

 

 

 

Author pov

 

 

 

Jin menatap rumah besar Hana dari luar.

“Apa dia tak menyukai ku bila aku seperti ini ?” tanya Jin kepada dirinya sendiri.

 

Drrrrrtttttt

 

Jin segera melihat ponselnya.

 

 

 

 

“Jimin-ah jemput aku di halte dekat rumah Hana” Jin segera meninggalkan rumah Hana tetapi sebelum meninggalkan Jin melihat cahaya lampu dari kamarnya Hana.  “ Good Night “ Sebuah senyuman terlukis di bibir Jin.

 

 

 

 

-oo-

 

 

 

 

 

Hani keluar minimarket dengan kantong belanjaan masing-masing di tangannya.

 

 

*Bruukkk*

 

 

Seseorang lelaki dari arah kanan Hani menabraknya sehingga belanjaan dia dengan lelaki tersebut berceceran di lantai.

“Hei.. pakai mata mu. Kau menabrakku” seru lelaki itu.

“Apa ? Aku yang menabrakmu ? Kau sendiri yang menabrakku bodoh” seru Hani tak terima.

“Kau yang menabrakku”

“Kau duluan “ geram Hani

 

“Ada apa ini” mereka berdua menoleh kesumber suara.

“Ini hyung dia …

“Jin..” seru Hani.

Hani melihat penampilan Jin yang berbeda di sekolah. Pakaian yang masih dipakainya untuk kerja kelompok dirumah Hana tapi kali ini tanpa kacamata.

 

“Wow kau terlihat berbeda” takjub Hani.

“Ehhh benarkah ?” tanya Jin basa – basi.

“Kalian saling mengenal ?” tanya Jimin heran.

“Dia teman sekelasku” sahut Jin.

“Teman sekelasmu ini menabrakku” cicit Jimin.

Hani yang mendengar perkataan Jimin segera memukul lengan Jimin dengan keras.

“Kau yang menabrakku” jawab Hani ketus.

“Yasudah, yasuda. Sini aku bantu” Jin segera membereskan belanjaan Hani sedangkan Jimin merengut melihat Jin membantu Hani bukan membantu dia.

 

 

“Perlu kami antar” Jin menawarkan ke Hani.

“Ah tidak perlu aku kesini naik mobil kok” jawab Hani ramah.

“Siapa juga yang mau mengantarmu. Jin hyung hanya berbasa-basi. Aku tentu tidak mau mengantarmu” sahut Jimin sambil membuang muka.

 

“Ciihh.. siapa juga yang mau diantar oleh mu. Ya… Jin mengapa kau punya teman seperti dia sih ? ewwwhhh “ Hani menatap Jimin jijik.

“Apa kau bilang” tanya Jimin marah.

“Sudah bodoh, tuli. Kasian ya” Hani menatap Jimin sinis.

 

“Sudah-sudah mengapa kalian berkelahi sih. Kalau begitu kami pamit duluan ya. Annyeong sampai berjumpa di sekolah” Jin tersenyum ke arah Hani.

“Sampai jumpa di sekolah juga anak baru hahaha” tawa Hani lalu tersenyum balik kearah Jin.

 

 

 

 

 

-oo-

 

 

 

 

 

 

Hana melangkahkan kakinya kesal ke arah ruang guru.

 

“Ssaem…” Hana mengebrak meja Shin ssaem. Sedangkan gurunya ini hanya melihat dengan muka malas.

“Ada apa Jung Hana” tanya gurunya tersebut.

“Apa maksudnya seorang anak baru yang cupu dijadikan guru privat untuk ku ?” suara Hana menggema di ruang guru. Guru yang lain hanya mengelengkan kepalanya saja.

 

“Tapi orang tua mu sudah menyetujuinya Hana” jawab Shin ssaem.

“Yang belajar aku atau orang tua ku ? Aku tidak mau dia menjadi guru privatku” Hana mengeram kesal dihadapan gurunya/

 

“Tapi nilaimu saat rendah di mata pelajaran ini. Dan Kim Seok Jin lah yang saya rasa bisa membantumu. Nilai matematikanya di atas rata-rata jadi saya yakin kau bisa belajar darinya” papar Shin ssaem di hadapan muridnya ini.

 

“AKU TIDAK MAU SSAEM”

“KAU MAU KARENA MATA PELAJARAN INI KAU TAK LULUS HAH ?”

 

Hana terdiam mendengar jawaban gurunya ini.

 

“Arrrghhh” kemudian Hana pergi melangkah keluar dengan marah.

 

Sedangkan gurunya hanya menggeleng sambil tersenyum tipis.

 

 

 

Flashback

 

 

Jin tergesa gesa keluar dari perpustakan.

 

“Ada apa ssaem mencariku ?” setibanya Jin di meja gurunya ini.

“Oh kau Jin” gurunya segera melipat koran yang dibacanya.

“Begini setelah saya lihat nilai matematikamu. Dan setelah di tinjau nilai matematikamu lah yang paling tinggi di sekolah ini. Maka dari itu saya berharap kau bersedia mengajarkan siswa yang tidak pintar di mata pelajaran ini. Kau tau siapa orangnya ?” tanya Shin ssaem ke muridnya ini.

 

“Siapa”

 

“Jung Hana”

 

Seketika tubuh Jin menegang antara terkejut dan senang.

 

“Bagaimana kau bisakan ? Saya harap kau bersedia. Nilai Hana sangat rendah di mata pelajaran ini. Saya tidak tau cara agar nilainya bagus” ujar gurunya sambil berharap.

 

“Tapi ssaem…” Jin menyanggah. Mengingat Hana yang tak ramah terhadapnya.

“Saya sudah mengkonfirmasi kan ke orang tuanya dan sudah di setujui orang tuanya. Saya mohon” pinta gurunya.

Jin terlihat berfikir “Baiklah ssaem” jawab Jin lemah.

 

 

Flashback end

 

 

Hana memasuki ruangan perpustakan dengan raut muka kesal.

“Hai Jung Hana tumben sekali kau ke perpus” sapa pengurus perpustakan yang juga sebagai siswa disekolah ini.

“Aku bukan membaca buku disini. Mana siswa baru yang bernama Kim Seok Jin”tanya Hana malas.

“Anak baru yang tampan itu ya” tanya So Yu balik.

“Tak ku tanya di tampan atau tidak. Dimana dia sekarang. Kau tau tidak” geram Hana sambil mendelik kearah So Yu.

“Di..disitu “ tunjuk Hwang So Yu dengan ketakutan mendengar nada suara Hana yang ketus.

Hana segera melangkahkan kakinya ke arah Jin yang sedang asyik membaca buku.

Hana langsung menyingkar buku yang di baca Jin. Langsung saja Jin mendongkak kepalanya.

“Ada apa “ tanya Jin pelan.

Hana menggeram ke hadapan Jin.

“Kau itu bodoh atau pura-pura tidak tahu hah ? Kenapa kau menyetujui kau menjadi guru privatku hah ? Kau kira aku mau ?” tanya Hana bertubi-tubi.

“Ku tekankan kepadamu ya anak cupu. Aku tak mau kau menjadi muridmu. Kau kira kau pintar sehingga kau mengguruiku” Hana mentakkbam kepala Jin dengan sesuka hati.

 

Jin yang tadinya diam mendengarkan celotehan Hana langsung menyingkarkan tangannya Hana yang sedari tadi mentakkam kepalanya.

 

“Kau tak perlu melakukan seperti itu kepadaku. Cukup kau berbicara baik-baik denganku. Aku akan memberi tahu Shin ssaem. Kalau kau tak mau” Jin menatap Hana diam kemudian Jin pergi meninggalkan Hana yang terdiam mendengar ucapan Jin tadi.

 

“Sial.. dia sudah berani ternyata” desis Hana kesal tapi jauh di lubuk hatinya dia merasa bersalah telah melakukan hal itu terhadap Jin.

 

 

 

 

 

-oo-

 

 

 

 

Hana merenung di tempat favoritnya di sekolah ini. Di bangku di bawah pohon maple. Tidak sering orang kesini. Hanya beberapa saja yang ingin ketenangan, letaknya sedikit jauh dari kawasan sekolah tetapi masih bisa di jangkau pandang mata bila dilhat dari lapangan sekolah karena juga letaknya di depan lapangan utama sekolah.

 

“ Kau mau diajari siapa lagi hah ? bukan satu dua guru yang sudah mengajarmu. Tetap saja kau tidak mengerti. Kau mau nilaimu rendah terus hah ? Ok dimata pelajaran lain nilaimu bagus tapi, di mata pelajaran ini nilaimu paling rendah diantara siswa lain” cecar Hani ke Hana.

 

“Lagi pula Jin itu sering kok memenangkan olimpiade matematika walaupun dia home schooling. Mungkin masih banyak yang bisa mengajarimu guru-guru diluar sana. Tapi apa mereka mau melihat sifat mu yang keras seperti ini ? Aku rasa tidak” tambah Hani lagi.

 

“Sebaiknya kau terima saja arahan Shin ssaem yang menjadikan Jin guru privatmu. Lagi pula dia sekelas dengan kita jadi kau bisa bertanya langsung ke Jin apabila kau tidak mengerti”

 

Hana mengelah nafasnya kasar. Ditatapnya sekolahnya yang mulai terlihat sepi karena sudah beberapa menit berlalu waktu pulang sekolah.

 

 

 

 

 

 

 

 

Hana berjalan sendirian menelurusi sekolahnya menuju gerbang sekolah. Kali ini Hana tak membawa mobil seperti biasanya. Lalu Hana melirik ke arah parkiran. Dilihatnya Jin sedang memainkan ponselnya di sambil bersandar di motor besarnya.

 

“Hah.. anak secupu dia menaiki motor besar itu ?” Hana mengkedip-kedipkan matanya tak percaya. Tiba-tiba Jin menoleh ke arah Hana. Hana langsung mengalihkan pandangannya ke arah depan kemudian berjalan tergesa-gesa kearah gerbang.

 

 

 

 

 

 

 

 

“Mana sih taxi nya, kenapa tidak ada yang lewat ?” keluh Hana sambil melirik arloji Gucci mahalnya.

 

“Mau tumpangan”

 

Hana menoleh ke sumber suara tersebut. Di dapatnya Jin diatas motornya sedang menawarkan tumpangan terhadapnya. Hana takjub melihat motor Jin, tidak setimpal dengan penampilannya.

 

“Tidak” jawab Hana ketus.

“Tapi ini sudah sore. Lihat sekolahan sudah sepi. Apalagi kau perempuan. Tidak Baik anak perempuan pulang lama” jelas Jin.

“Jangan menasehatiku anak cupu” Hana menjawab dengan sinis.

Jin diam melihat Hana, kemudian dia turun dari motornya dan duduk di samping Hana.

 

“Aku akan menemanimu sampai kau pulang” Jin tersenyum manis ke arah Hana.

 

Darah Hana berdesir melihat senyuman Jin, wangi parfumnya kembali menyeruak ke penciuman Hana.

 

Sedangkan Jin, diam menunduk menetralkan detak jantungnya yang bergebub tak karuan.

 

 

 

 

 

 

 

Sudah 1 Jam lebih mereka berdua duduk di depan gerbang tapi tak ada  taxi lewat. Kalau pun ada taxi tersebut sudah ada penumpangnya. Hana ingin menghubungi supirnya, tapi ponsel Hana mati dan dia tidak tau nomornya.

 

Mereka berdua duduk dalam diam. Masing-masing dengan pikirannya sendiri.

 

“Kau yakin akan menunggu taxi ? Ini sudah senja” tanya Jin.

“Kalau kau ingin pulang, ya pulang sana. Aku tak menyuruhmu menunggu ku disini” jawab Hana kembali ketus.

 

Jin menghelah nafasnya mendengar jawaban Hana.

 

“Bagaimana bisa aku meninggalkmu seorang disini “ sahut Jin dengan nada dingin.

“Ayo pulang… Aku akan mengantarmu” ajak Jin lagi.

“Tidak “ balas Hana dengan sinis.

“Aku tau kau marah karena aku menjadi guru privatmu. Tapi itu tidak akan terjadi. Tadi aku sudah memberi tahu Shin ssaem tentang hal itu. Jadi aku tidak akan menjadi guru privatmu” papar Jin.

Hana terdiam mendengar pemaparan Jin.

“Ternyata dia benar-benar membatalkannya” batin Hana.

 

“Ayo pulang” ajak Jin halus.

“Tak bisa kah kau menyimpan marahmu sebentar setidaknya sampai rumah” sahut Jin sedikit kesal melihat Hana hanya diam melihatnya.

“Orang tua mu bisa mengkhwatirkan mu kalau kau pulang telat” tambah Jin lagi.

“Orang tuaku sedang bertugas di luar negeri jadi mereka tidak ada dirumah dan tidak akan mengkhwatirkaku ” jawab Hana kemudian mengalihkan pandangannya. Hati nya sedikit pilu mendengar perkataan Jin tadi.

Jin diam melihat ekspresinya Hana berubah menjadi sendu.

“Maaf.. tapi orang di rumahmu akan mencarimu” sahut Jin lagi.

“Jangan sok tau !! “ Hana kesal mendengar celotehan Jin.

 

*kruuuukkk

 

Perut Hana berbunyi. Seketika muka Hana memerah mendengar bunyi perutnya.

“Kau lapar ? Mau makan ?” tanya Jin lembut.

“Tidak aku tidak lapar. Sebaiknya kau pulang sana. Aku muak melihatmu saja” Hana mendorong Jin untuk pergi menjauh.

“Tidak.. Aku tidak akan pulang sebelum kau pulang” Jin membenarkan kacamatanya.

 

*kruuukkkkk

 

Kali ini perut Jin yang kembali berbunyi.

“Kau juga lapar ?” tanya Hana heran.

“Ti.. tidak” jawab Jin gelagapan.

 

 

 

 

Hana semakin tidak bisa menahan rasa laparnya. Diliriknya Jin yang sedang memegangi perutnya “ pasti dia kelaparan juga” batin Hana.

 

“Uhhmm anak baru… Kau tidak lapar hah ?” tanya Hana malu-malu.

“Kenapa ?” jawab Jin sedikit serak.

“Aku benar – benar lapar” Hana menampakan ekspresi imutnya ke Jin. Dan wajah Jin memerah seketika.

“Ba..baiklah…” angguk Jin gugup.

 

Jin segera memberikan helm ke Hana. Hana menerimanya ragu-ragu.

 

“Pegangan yang kuat” pinta Jin.

“Kau mau ngebut-ngebut ?” tanya Hana.

“Tidak sih ” Jin menoleh kebelakang menjawab pertanyaan Hana.

Hana reflex memundurkan wajahnya.

 

 

 

Setelah makan, Jin langsung mengantar Hana pulang. Sebelumnya Jin, menawarkan taxi kepadanya Hana, tapi Hana berasalan tak mau naik taxi. Dan akhirnya kini mereka kembali berboncengan.

 

“Bisa pelan-pelan tidak ? Aku ingin menikmati udara malam” Hana berujar.

“Huh ?”

“Bisa tidak kau tidak protes ?” keluh Hana.

“Baiklah” jawab Jin kalem.

Jin segera memelankan laju motornya.

 

“Malam yang indah ya” Jin mendongakkan kepalanya ke atas.

“Kau diam saja, liat saja kedepan” cetus Hana.

Jin segera melihat jalanan kedepan.

 

“Mau ke suatu tempat ?” tanya Jin.

“KAU MAU BAWA AKU KEMANA ?” teriak Hana.

“Hei… jangan keras-keras, aku bisa tuli nantinya” keluh Jin.

 

Hana mendengus kesal.

 

“Kalau begitu pegangan ya”

“Kyaaaa” Hana tersentak segera memeluk Jin tiba-tiba.

 

 

 

 

 

 

“Waaahhh ini indah sekali….” Hana berteriak kegirangan.

“Kau senang ?”

“Kau lihat ?” Hana merubah ekspresinya mendengar pertanyaan Jin.

“Kau sangat senang “ Jin tersenyum hangat ke Hana. Hana langsung diam melihat senyuman Jin. Lalu di balas senyuman simpul oleh Hana.

 

 

Hana duduk di samping Jin. Mereka diam dengan pikiran masing – masing.

 

“Kau sering kesini ?” Hana membuka suara.

“Huh… tidak terlalu sering sih. Kalau suntuk saja aku kesini “

“Oh anak cupu sepertimu bisa suntuk juga ?” Hana melirik Jin sekilas lalu menatap kembali sungai han yang penuh dengan warna – warni lampu.

Bukan nya marah Jin malah tersenyum melihat Hana. Hana menyadari dirinya di tatap oleh Jin.

“Sudah ayo kita pulang “ Hana bangkit dari duduknya. Karena terlalu buru – buru bangkit tubuhnya oleng

 

*haaaaaappp

 

Tangan kekar memeluk pinggang Hana. Ya, itu tangan Jin. Dengan gerakan cepat Jin menangkap tubuh Hana yang hampir jatuh mulus ke tanah.

Wajah mereka saling berhadapan. Bahkan ujung hidung mereka bersentuhan. Deru nafas Jin membelai lembut wajah Hana dan nafas Hana memburu melihat seseorang lelaki begitu dekat di hadapan wajahnya. Hana menatap wajah Jin dengan instens “ matanya indah  “ batin Hana..

 

Jin segera menarik tubuh Hana dari posisi sedikit merunduk mereka.

“M-maaf “ Jin menatap Hana dengan kikuk.

Hana hanya membalas permintaan maaf Jin dengan senyuman simpul.

 

 

 

 

 

-oo-

 

 

 

 

Hana berdiri dengan sedikit gemetaran di depan Jin, sedangkan Jin diam sambil memainkan kuncinya tak berani menatap Hana. Masih tergiang jelas insiden tadi oleh mereka berdua.

 

“Hei.. anak baru “ panggil Hana akhirnya yang menahan getaran tubuhnya.

“Huh.. “ Jin menatap Hana dengan menahan debaran di dadanya.

“Aku sudah konfirmasi ke Shin ssaem. Kau boleh menjadi guru privatku” Hana yang tadinya menatap Jin kini mengalihkan pandangannya ke arah lain.

“Kenapa.. bukannya tadi..

Belum sempat Jin interupsi, Hana sudah menyelah duluan.

“Tak bisa kah kau tak protes ?” geram Hana kesal.

“Aku sudah berubah pikiran. PUAS !” Hana menekankan kata puas ke Jin.

Jin tersenyum mendengar penuturan Hana.

“Kalau begitu kau sebaiknya masuk, udara malam tidak sehat” ujar Jin yang menatap Hana.

Hana menatap Jin malas kemudian membalikkan badannya. Baru selangkah Hana melangkah, langkahan Hana terhenti .

good night

 

Hana membalikan badannya lagi menatap Jin. “Kau mengatakan apa ?” tanya Hana.

“Good Night “ Jin tersenyum dengan manisnya ke Hana.

 

*deg*

 

Senyuman Jin membuat hati Hana terenyuh. Bukan sekali dua kali dia diucapkan selamat malam oleh seorang lelaki. Tetapi kali ini sangat berbeda rasanya.

 

“Kau juga” Hana dengan cepat meninggalkan Jin. Hana tak tahan dengan senyuman Jin yang membuat mukanya merah sekarang.

 

 

 

 

 

 

-oo-

 

 

 

 

Hana  merebahkan dirinya di kasur kesayangannya. Dilepasnya nafasnya secara kasar. Diingatnya kembali kejadian tadi yang membuatnya kikuk di depan Jin.

Kemudian dirogohnya saku roknya mencari ponselnya.

 

“yeobseo”

“Hani kau sudah tidur ?”

“Belum wae ?”

“Tidak aku hanya ingin bilang. Salah tidak aku menyukai seseorang dalam pandangan pertama”

“APA KAU BILANG”

“sudah lupakan.. seorang JUNG HANA tidak seperti itu”

 

Hana memutuskan ponselnya secara sepihak. Lalu Hana menonaktifkan ponselnya. Karena dia tau Hani bakal menelfonnya kembali.

 

 

 

 

 

TBC

 

 

 

 

 

Annyeong … ( nari haruman bareng jimin ) Aku penulis ff baru disini ( gak nanya ) ( gak  papa Cuma mau pamer doang ) .. saya ucapakan terima kasih sudah baca ff nista ini ( berurai air mata ) saya harap komentar kalian untuk ff ini karena  kalian sangat membantu saya untuk menjadi penulis ff handal ( halah bahasanya ). Yang komentar didoain nikah sama bias ( dalam mimpi ajah tapi )

About fanfictionside

just me

38 thoughts on “FF/ SCHOOL LOVE AFFAIR/ BTS-GOT7/ pt. 1

  1. First kah ? Yeyyy asikkk ^^ ini keren banget thor, gk kebayang gimana keren nya jin waktu lagi naik motor!! Itu hana nya koq judes banget yak jadi cewek ? Tapi gk papa yg penting ini ff keren . Next chap jangan lama2 ne thor ? Fighting🙂

  2. Uaaahh🙂 keren thor DaaeBak, sumarry nya tadi pas awal baca bikin penasaran, omoo aku suka bngt karakter Jin disini keren abis disekolah cupu,digank motor keren,hahaha😀 Hana terlalu jual mahal,padahal Jin❤ oppa keren lo🙂 AMINNN mudahan yg koment nikah ama bias#biarpun dalam mimpi. Next part.2 'fighting' ditunggu ya, jeball🙂

  3. Woooooow thoooor ff nya daebak omooooona seokjin di rumah kelakuan nya manis bgt oh ternyata di luar tak terduga
    Di tunggu thor nex capt…. hwaitiiiing

  4. Kyaa.. aku sukaa😄 karakter jin di ff ini baik dan sweet bangett😀 bsa nggak hana nya di kurangin angkuh nyaaa, jdi sebel -.- Aminnn… di mimpi jga nggak papa #wkwk next ya thor, fighting!! ^^Ky

  5. demi apa ini first ff? ya ampun hebat banget pertama kali udah sebagus ini… aaaa suka banget ceritanya feel nya dapet banget!! di tunggu next cha nya yap🙂

  6. next thor…^^ suka banget ffnya!!!
    gak kebayang jin jadi cupu se cupu2nya jin pasti tetep ganteng kkkk~~~
    Lanjutannya juseyo neee Hwaitingggg^^

  7. hallooooo thor, sumpah ini ff keren banget, part1nya aja udah bikin wow, degdegan, wuahhhh pokoknya daebak banget deh (y)
    baru baca sumarry nya aja udah bikin penasaran,suka banget sama karakternya jin❤ hana juga sok jual mahal-_- Next thorrr, gepeellllll, semangka'-')/9

  8. Wahhh kerennnn2 itu aku bayangin yg jd hana tu yoo rachel the heirs kkk
    jin aaakkk keren bgt
    kim taehyung kkkkk km lucu bgt
    aku ngakak waktu jin sms temen2 nya yg tentang cinta pertama wkwkwkwk balesan nya bkin ngakak

  9. seruuuuuuu. asli ini seru banget gaboong. penasaran banget lagii duhh suka banget sama karakternya hana. ditunggu next chapternyaa^_~

  10. Ceritanya terlau to the point, kalau bisa sih basa basi dulu gitu gk langsung ke perasaan mereka ya biar reader itu greget nunggunya, sekian saran dari saya ^^

    tapi ceritanya bagus kok, next chap ditunggu ya~

  11. Seruuuuu! Aduh duh ga ngebayangin penampilan jin waktu lg balap motor gmnnn>< lanjut yaa thorr jgn lamaa2 ceritanya bagus hehe

  12. aaaa suka banget sama image jin disini >< pertamanya agak kesel sama sosok hana, sok banget gitu…. Tapi kok makin lama malah bikin seru ya?kkk~
    ffnya bagus!! lanjutkan jangan lama2 ya thor!!

  13. muahaha ngakak tiba-tiba si kidoh nongol. gue ngebayangin jin naik motor kayak jung il woo di 49 days wkwk. ditunggu part berikutnya thor😀

  14. wooaaahh!! daebak. .thor^^ hana ny mulai suka jga tuh sama jin.. ckck
    trus~ ngabyngin jin jadi cupu g2 kya lucu :v

    next thor. . jgan lama² ya!?

  15. First? Bagus kok ^^ mungkin sedikit komentar, alurnya terlalu cepet thor~ selebihnya bagus kok, mungkin jangan terlalu cepet dibuat alurnya~ lebih baik kalo dikasih konflik lebih, atau gak manfaatin salah satu karakter disini, contohnya hani. Dia baik kan sama jin?Coba aja bikin karakter dia jadi orang ketiga antara hana-jin. pasti seru thor! Keep writing ya! Lanjutnya cepet!!! Hwaiting! ^^)b

  16. Hi thor Gw reader baru , ini part 1 aja udah daebak banget apalagi karakter Jin aku suka.. aku suka *Udinidin* ayolah thor jangan lamalama yah buat next chapnya arrachi?? baibai

  17. ane suka ff nya thor I LIKE THAT♥, hana hayo ada cinta tuh wkwkwkw😀
    si taehyung kocak amat sih ^-^
    coba buat jin lebih cool lagi thor yg kaya pakaiannya biar hana terpana😀
    biat adegan kiss scenenya nanti ya thor #hemeehh banyak banget sih permintaannya
    lanjutannya jan lama2 peuliss thorr *kedip2
    keep writing thor ^-^

  18. Daebak toor aku suka karakternya jin disni tapi kasian suami ku v diceritain kae orang bego :p #yg komen didoain nikh sm bias tapi di mmpi iyah ga pp tor dikah di mimpi jg ga pape :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s