FF/ BOY IN LUV/ BTS-BANGTAN/ pt. 2


Tittle : Boy In Luv (Chapther 2) 
Author : raniminnie / @bee_minnie
Cast :
– Min Yoon Gi (SUGA)
– Song Ji Hyun (You)
– Kim Seok Jin (Jin)
– ALL BTS Members
Rating : Romance, PG-17.
Summary :
“ what you want? “
“ YOU “
“ …… “
“ from now, you’re officially mine “
 
_____________________________________________________________________
tumblr_msmjne5BHc1s69456o2_1280_副本
 

 

“ yah! Kenapa kau lama sekali membuka kan Eomma pintu. “ cecar Ny. Min terhadap Yoongi. Ia masuk begitu saja yang diikuti Yoongi dibelakangnya. Ny. Min mengedarkan pandangannya mencari sosok yang ia ingin temui yaitu menantunya.

“ kemana Jihyun? “ tanyanya. Yoongi hanya mengangkat bahunya tidak peduli. Terdengar langkah Jihyun yang tengah menuruni tangga seraya menguncir rambutnya yang berantakkan.
“ annyeong Jihyun-ah~ “
“ ahh~ eommonim! “ Jihyun sedikit berlari ia memeluk Ny. Min dengan erat. Yoongi yang tidak berselera melihatnya hanya berlalu ke dapur.
“ bagaimana keadaan kalian? Kalian suka dengan rumahnya? “
“ Ne, sangat suka! “ ujar riang Jihyun membuat Yoongi ingin sekali muntah karena akting Jihyun yang hebat itu. ia kini tengah membuatkan sang ibu minuman. Yoongi kembali keruang tamu dengan segelas teh ditangannya.
“ ini eomma.. “ diletakkan nya teh tersebut dimeja.
Ny. Min tersenyum kepada anak semata wayangnya itu lalu duduk disofa diikuti Jihyun yang duduk disampingnya. Lalu Yoongi duduk disebrang  mereka.
“ kenapa tiba-tiba Eomma kesini? “ tanya Yoongi sedikit tidak suka.
“ kau ini. tidak bisakah menghargai Eomma sedikit . eoh? Apa ini? “ Ny. Min menarik sesuatu dibawah heelsnya. Ia merunduk untuk mengambil benda itu. ketika benda itu sudah ditangannya kedua mata sepasang pengantin itu membulat dengan sempurna.
“ ahh.. itu-.. err… “
Terlihat kedua pipi Yoongi bersemu merah. Ia segera mengalihkan pandangannya dari benda private wanita itu. seumur-umur Yoongi  belum pernah melihat celana dalam secara live.
“ kenapa celana dalam mu ada disini Jihyunnie? “
            Jihyun dan Yoongi hanya bisa saling menatap. Berusaha memberikan sinyal yang kuat. Terdengar Ny. Min terkekeh lalu menyentuh bahu Jihyun, membuat Jihyun menoleh menatap mertuanya itu.
“ kau… “ pandangan Ny. Min teralih ke bawah Jihyun tepat pada celana Jihyun seperti sedang menerawang apa yang ada dibalik celana tidur Jihyun. Yoongi membulatkan matanya menatap Jihyun penasaran dengan jawaban apa yang akan dilontarkannya.
“ err…. Eommonim. Ahh~ sepertinya aku agak sedikit pusing “ dengan aktingnya yang tidak cukup bagus Jihyun segera pura-pura memijat kepalanya. Yoongi yang melihat itu dengan ceplos Ia berbicara. “ sepertinya kau istirahat saja “ ia berdiri lalu menarik lengan Eommanya. “ dan kau harus segera pulang Eomma~ “
Ny. Min hanya memperlihatkan senyuman nakalnya. Ditariknya juga tangan Jihyun dan Yoongi. “ dan kalian harus bekerja keras. Ppali~ “ didorongnya tubuh pasangan itu untuk menaiki tangga. Mereka berdua hanya menuruti suruhan wanita separuh baya itu.
Dengan langkah yang pelan dan sedikit ragu mereka berdua menaiki tangga dan berhenti ketika mereka sudah didepan pintu kamar Yoongi itu. Mereka berdua menoleh kebawah dimana Ny. Min masih menunggu pasangan itu untuk masuk kedalam kamarnya.
“ Eomma! Kau tidak pulang? “ kesal Yoongi menatap Eommanya dengan malas.
“ aku akan pergi setelah melihat kalian berdua masuk kedalam kamar “ ucap Ny. Min enteng. Yoongi hanya memutar matanya malas lalu menarik pinggang Jihyun dan merangkulnya.
“ kajja yeobo.. “ dengan sedikit serak dan susah Yoongi mengucapkannya. Sementara Jihyun menahan napas karena skinship yang tiba-tiba itu. wajahnya sudah memerah seperti kepiting rebus. “ n-nde.. “ serunya pelan lalu mereka melangkah masuk kedalam kamar.
Ny. Min tersenyum senang melihat keduanya sangat romantic sekali. Setelah pintu kamar mereka tertutup barulah Ny. Min melangkahkan kakinya keluar dari rumah pasangan pengantin itu.
Yoongi masih bertahan dengan posisinya yang merangkul pinggang kecil Jihyun. Mereka mematung dibalik pintu dan termenung dengan pikiran mereka masing-masing. Sampai akhirnya getaran handphone Yoongi membuat mereka kembali ke bumi.
‘ From : Eomma
Kalian berusahalah dengan keras, eoh? Aku ingin cucu yeoja. Ahh, atau namja? Sepertinya lebih bagus jika kalian membuat dua-duanya. Kkkk
Fighting~! ‘
 
“ aisshh~ “ Yoongi mendesis kesal lalu kembali memasukkan ponselnya kedalam kantung celana pendeknya itu.
“ a-ah.. tangan.. mu “ eja Jihyun dengan volume kecil. Yoongi menoleh kearah Jihyun membaca wajah Jihyun yang terlihat sangat gelisah. Jihyun merunduk lalu menatap tangan Yoongi yang masih menggantung indah dipinggangnya. Yoongi tersentak dengan cepat ia melepaskan tangannya dari pinggang Jihyun lalu menatap lurus kedepan.
Jantungnya, kenapa jantungnya tidak bisa bekerja dengan baik. Pikir Yoongi masih mematung ditempatnya. Jihyun yang sudah bebas pun mulai memunguti satu persatu bajunya yang berserakkan ditempat tidur Yoongi lalu merapikannya.
“ bisakah aku menaruh baju ku disini? Aku takut kejadian seperti tadi terulang “ semburat merah kembali menghiasi pipi Jihyun. Tiba-tiba saja kejadian ‘ce-la-na-da-lam’ tadi berputar di ingatannya.
“ hmm.. “ Yoongi hanya bergumam dengan malas. Lalu keluar kamar begitu saja. Jihyun hanya menghela napas dengan sifat dingin Yoongi. Ini bukan yang pertama ia dingin seperti itu.
Setelah merapikan pakaiannya kedalam lemari Yoongi. Ya, sekarang ia akan share lemari. Jika begitu ia mesti mandi dikamar mandi di kamar ini. kalau begitu….. share room? Pikir Jihyun seraya mengusap-usap dagunya. Tiba-tiba saja pintu kamar terbuka dan menampakkan sosok Yoongi yang santai.
“ kau tidur disini “ ucapnya tiba-tiba. Jihyun membulatkan matanya tidak percaya, perlahan kedua sudut bibirnya tertarik. “ geundae! Kau tetap tidur di sofa “ lanjutnya tajam. Jihyun mengangguk pelan mengiyakan perkataan Yoongi.
 
‘ benar-benar bukan gentleman ‘ pikirnya. Tapi setelah itu ia hanya mengangkat bahunya. Setidaknya ia diizinkan untuk tidur dikamar ini. terkadang tidur diruang tamu membuatnya tidak nyaman. Jihyun mengambil selimut dan bantalnya lalu bersiap tidur disofa tepat didepan tempat tidur Yoongi.
Yoongi melirik Jihyun yang sudah tertidur disofa. ‘ apa aku terlalu keras?  ‘ pikirnya. “ aisshh~ aniyo! Kau tidak terlalu keras Yoongi-ah.. hanya sedikit keras “ ucapnya pada dirinya sendiri setelah itu ia menarik selimutnya lalu mulai tertidur dengan lelap.
**
“ Selamat pagi anak-anak~ “ Jihyun menyapa anak murid kelasnya dengan senyuman. Diletakkan nya buku bawaannya lalu ia mengedarkan pandangan ke penjuru kelas namun sama sekali ia tidak menemukan anak-anak nakal itu. padahal tadi pagi ia sudah tidak menemukan Yoongi dirumah.
“ buka buku sejarah kalian halaman-… “
SRAAK
 
Tanpa mengucapkan salam atau apapun itu sosok ke-7 namja berlalu begitu saja didepan Jihyun. Bahkan Jihyun yakin anak-anak itu sama sekali tidak menyangkali sosok Jihyun yang ada.
“ sshh~! “ desis Jihyun membuat salah satu dari mereka yang berjalan paling belakang menoleh.
“ jweisunghaeyo seonsaeng~ ku kira kau belum datang “ nyengirnya. Lebih tepat terlihat seperti smirk dimata Jihyun. Jihyun mendesis kesal lalu menjawab pertanyaannya dengan lembut. “ ahh~ geurae.. aku baru saja masuk kelas. Silahkan ke tempat dudukmu tuan. “ sindir Jihyun. Jin hanya menganggukkan kepalanya lalu berjalan ke tempat duduknya.
Jihyun menghela napas berusaha menetralkan emosinya yang sesaat tadi terpancing. “ baiklah, buka buku sejarah halaman 72 “
Jin tengah mendengarkan sosok guru yang tengah menjelaskan sejarah korea selatan. Sesekali ia tersenyum ketika mendengar Jihyun mengucapkan kata-kata lucu. Yoongi yang menyadari perubahan dari Jin hanya terus menatap namja itu dengan banyak pertanyaan yang berputar dikepalanya. Jin biasanya akan membolos di pelajaran sejarah. Menurutnya sejarah itu membosankan dan hanya membuatnya mengantuk. Ia lebih memilih tidur dengan mendengarkan lagu di loker janitor yang sudah lama menjadi markasnya sendiri.
Jimin yang kali ini duduk sebangku dengannya hanya tertidur dengan pulasnya diatas meja. Yoongi hanya menggelengkan kepalanya, anak ini apa ia bergadang lagi. Dengan gerakkan selanjutnya ia meletakkan kepalanya dimeja lalu mulai memejamkan matanya dan terbang ke alam mimpi.
“ kurasa,cukup sekian pelajaran hari ini. “ Jihyun menyudahkan mengajarnya. Dirapikan buku-bukunya sekira tengah mengedarkan pandangan untuk mengecek bagaimana anak brandal itu. pandangan Jihyun terarah kearah Yoongi yang baru saja terbangun dari tidurnya. Ia tengah merenggangkan otot-otot badannya dengan mata sipit baru saja terbangun. Tepat kedua mata itu menatap Jihyun, dengan segera Jihyun menundukkan kepalanya lalu memeluk tumpukan bukunya dan pergi keluar kelas.
“ hahh~ akhirnya selesai “ ucap Jungkook dengan senyumannya. Ia menatap Taehyung disampingnya yang tengah tertidur duduk dengan telinga yang disumbat oleh earphone hitamnya. Perhatiannya teralih tiba-tiba karena mendengar bunyi gesekan bangku. Jin dengan cepat ia melangkah keluar kelas . dengan ketidak-peduliannya Jungkook hanya mengangkat bahunya lalu memanggil hyung-hyungnya itu untuk pergi ke kantin.
“ seonsaeng! “ seru Jin pada Jihyun yang tengah berjalan di koridor yang cukup ramai dengan anak-anak yang berhamburan keluar kelas.
Jihyun berhenti dan membalikan badannya untuk melihat siapa yang memanggilnya. “ nde? “
“ ingin makan siang bersama? “ ujarnya tiba-tiba. Jihyun mendelikkan matanya bingung dengan sifat yang tiba-tiba begitu ramah sekali. Seonsaengnim dengan haksaeng? Pikir Jihyun. Bagaimana dengan penilaian guru-guru dan murid yang melihat mereka berdua.
“ temui aku diruang seni. Sampai bertemu nanti seonsaeng~ “ setelah mengatakan itu Jin kembali berlalu begitu saja kembali ke kelas.
Jihyun hanya mengerjap-ngerjapkan matanya tidak percaya. Bahkan ia sama sekali belum memberikan jawabannya.
*
“ kau yakin dia akan datang? “ tanya Jimin yang menyandar pada sofa. Di ikuti dengan Taehyung yang ikut menyandarkan dirinya disofa. “ jadi kita akan memintanya baik-baik untuk keluar dari sekolah ini? “ sambung Taehyung.
Jin hanya menganggukkan kepalanya. Yoongi yang sedari tadi hanya terdiam tiba-tiba membuka suaranya.
“ kurasa ia tidak akan menuruti permintaan kita “
Namjoon menganggukkan kepala mengiyakan perkataan Yoongi. “ geurae, lalu bagaimana? “
“ jika begitu… kita masuk ke plan B “
Pintu ruang seni tiba-tiba saja terbuka dan menampakan sosok Jihyun. Tujuh pasang mata mengarah kepadanya.
 
‘ kau tidak bilang akan bersama ketujuh dari kalian ‘
Jihyun dengan ragu melangkahkan kakinya lebih dalam kedalam ruang seni.
“ duduklah seonsaeng~ “ ujar Jin seraya menepuk kursi kayu ditengah-tengah mereka. Yoongi menatap Jihyun dengan tajam membuat yang ditatap merasa tidak nyaman. Jihyun menuruti perkataan Jin, ia duduk dikursi itu lalu mengedarkan pandangannya kepada tujuh namja itu.
“ dimana makanannya? “ tanya Jihyun yang menyadari sama sekali tidak ada makanan yang terlihat diruangan ini.
“ Song Ji Hyun.. “
Jihyun menoleh ke sosok yang memanggil namanya dengan tidak sopan. Ahh.. Yoongi.
Yoongi mendekatkan dirinya melangkah kearah Jihyun. Jihyun menatap gerak gerik Yoongi, ia condongkan tubuhnya kebelakang ketika Yoongi dengan beraninya mengarahkan wajahnya kedepan wajah Jihyun.
“ kami minta kau keluar dari sekolah ku. ah, sekolah kami. Se-ge-ra! “
Jihyun terkekeh pelan mendengar ucapan Yoongi yang terdengar sedikit ‘childish’. “ mwo-ya?! Apa hak kalian menyuruhku keluar dari sekolah ini?! “ bentak Jihyun tidak terima sekarang ia sudah tidak peduli dengan jarak diantaranya dan Yoongi.
Yoongi tertawa pelan meremehkan Jihyun lalu mata tajamnya itu kembali menusuk mata Jihyun. Jihyun menahan napasnya takut dengan tatapan tak bersahabat dari Yoongi.
“ hahh~ sudah kubilang dia tidak akan mau. Tsk~ keras kepala “ Yoongi berdecak kesal lalu menarik badannya menjauhi Jihyun. “ masuk ke plan B “ ucapnya enteng sebelum akhirnya ia keluar dari ruang seni itu meninggalkan Jihyun ditengah-tengah ke-6 namja diruangan tersebut.
Ke-6 namja itu hanya menampikkan smirk mengejeknya. Membuat bulu-kuduk Jihyun berdiri dengan cepat. Satu langkah, dua langkah, mereka semua mendekat kearah Jihyun.
“ yah! Yah! YAH! APA YANG KALIAN LAKU-…. HMPHH! “
***
Yoongi membanting tubuhnya ke sofa. “ ahhh~ “ pandangannya teralih ke jam dinding yang menunjukan waktu 10 pm. Ia perlahan tersenyum senang dengan sebab. Ketika ia membuka colanya suara pintu terbuka membuatnya menghentikan aksinya. Matanya membulat seketika melihat sosok yang masuk kedalam rumahnya.
“ ottokhae? “ serunya pelan menatap Jihyun dengan keadaannya yang berantakkan. Sementara yang ditatap hanya melenggang masuk kedalam kamar dengan bantingan pintu yang sangat kencang.
Yoongi dengan segera merogoh ponselnya lalu menelpon seseorang disana.
“ YAH! Bagaimana bisa jihyun lolos?! “ bentaknya pada sosok disebrang sana.
“ …. Apa maksudmu lolos?”
Yoongi terdiam sejenak. Benar, mereka semua tidak tahu jika dirinya dan Jihyun tinggal bersama. Bahkan tahu bahwa mereka sudah menikah pun tidak.
“ aku melihatnya dia tengah jalan “
“ nde? Benarkah?! “
Terdengar disebrang sana suara ribut mengganggu pendengaran Yoongi. Yoongi yakin sekarang mereka sedang bersama di markas mereka. Sekarang terdengar suara Namjoon yang menjelaskan kepadanya bahwa mereka benar-benar mengikat Jihyun dikursi dengan kencang dan memplester mulutnya lalu mengunci Jihyun didalam ruang seni.
[Flashback]
“ yah! Yah! YAH! APA YANG KALIAN LAKU-…. HMPHH! “
Taehyung yang tengah memegang tali pun segera melingkarkannya di badan Jihyun sementara Namjoon tengah menahan tubuh Jihyun yang terus memberontak.
“ YAH! LEPASKAN AKU! ATAU KAU KULAPORKAN KEPADA KEPALA SEKOLAH!! “ setelah Taehyung telah berhasil mengikat Jihyun sekarang giliran Jimin yang mengikat kaki Jihyun yang terus menendang-nendang kesegala arah.
“ aigo~ seonsaeng jangan begitu galak.. “ senyumnya pada Jihyun yang memperlihatkan ‘eye smile’ nya. namun itu tidak mempan terhadap Jihyun. Sekarang yang ia pikirkan bagaimana caranya ia kabur dari mereka ini. seluruh tubuh Jihyun sudah terikat kencang dibangku itu.
Jungkook yang melihatnya merasa sedikit iba namun apa daya. Ia pun tidak bisa membela Jihyun. Ia tidak mau siapapun mengganggu mereka dengan aturan, suruhan, bahkan omelan yang sering mereka terima dari mantan-mantan wali kelas mereka dulu.
Hoseok mendekatkan diri kearah Jihyun lalu merundukan badannya untuk sejajar dengannya. “ kau pikirkanlah baik-baik. Jika kau sudah punya jawabannya baru kami akan melepaskan mu “ Hoseok sengaja melembutkan ucapannya agar Jihyun  benar-benar memikirkannya dengan baik-baik.
“ SHIREO! NAN SHIREO! “ pekiknya kencang. Jin mendekat kearah Jihyun mengganti posisi Hoseok.
Jin tersenyum dengan manisnya beda dengan senyum yang ia lontarkan sebelum dan sebelumnya itu.
Tangan Jin terarah ke bibir tipis Jihyun lalu melekatkan plester ke mulut Jihyun. “ seorang yeoja cantik tidak boleh berteriak seperti itu “ ucapnya lembut. “ kajja.. kita pergi “ sambungnya lalu berjalan keluar ruang seni.
“ hmphhhh mmpphhh! Heuunng!!! “ Jihyun terusa berseru dengan tidak jelas. Sedetik kemudian suara putaran kunci terdengar dan Jihyun yakin bahwa pintu kali ini sudah terkunci rapat.
[End Flashback]
 
“ sshhh~ tsk! “ dengan kesal ia menutup panggilan begitu saja. Ia melemparkan ponselnya ke meja didepannya lalu menatap pintu kamarnya yang sedikit terbuka.
 
‘ siapa yang meloloskannya ‘
 
Dengan langkah malas dan bersiap ingin mencecar Jihyun. Yoongi melangkahkan kakinya ke kamarnya lalu membuka pintu dengan bantingan yang keras. Pandangannya tetuju pada Jihyun yang terlelap diatas tempat tidurnya dengan posisi tengkurap. Rok katunnya terlihat lusuh begitu pula dengan kemejanya dan rambutnya.
Yoongi melangkahkan kakinya kearah jihyun lalu menarik tubuh itu untuk beranjak dari tempat tidurnya.
“ hnng… “ lenguh Jihyun pelan. Ia berdiri dengan lemasnya, kedua mata itu masih tertutup dengan rapat. 
Dada Yoongi berdesir melihat Jihyun yang seperti ini dihadapannya. Jihyun membuka matanya perlahan ia menatap sosok Yoongi didepannya dengan letih.
Kedua sudut bibir Jihyun tertarik. Bukan senyuman kali ini namun terlihat seperti seringai yang menghiasi bibir Jihyun.
“ nappeun…. Hahh “ tepat setelah mengatakan satu kata itu Jihyun terjatuh pingsan dilengan Yoongi. Yoongi yang menangkap tubuh Jihyun hanya bisa diam tanpa kata. Ditatapnya wajah Jihyun dengan lamat. Perlahan tangannya menyentuh wajah Jihyun lalu menyeka poni yang menutupi wajahnya itu.
“ panas.. “
Dengan gerakan cepat Yoongi menggendong tubuh kecil Jihyun ke tempat tidurnya lalu membaringkannya perlahan keatasnya. Ia menatap tubuh Jihyun yang sudah terbaring dengan sempurna.
“ aisshhh~!! Ottokhae?! “ sekarang ia terlihat frustasi dengan yeoja yang tengah pingsan dan tidur di
tempat tidurnya saat ini.
Apa yang akan ia lakukan?
TBC
gamsahamnida yang udah baca BOY IN LUV + comment nya >.<
gara2 kalian aku deadline kerjain cepet deh hehe
semoga part ini gak bisa memuaskan kalian ^^
gamsahamnida and dont forget to comment again! ^^ *throw suga’s love*

 

About fanfictionside

just me

79 thoughts on “FF/ BOY IN LUV/ BTS-BANGTAN/ pt. 2

  1. Woaahh.. part 2 nya tambah keren…
    Penasaran siapa yang melololoskan Jihyun…???
    Lanjut.. Part 3 nya jangan lama2 ya..:)

  2. suka nih sama jalan ceritanya… tapi rada serem jg ngebayangin punya murid begitu…
    ditunggu lanjutannya segera….

  3. thooorrr…. knapa pada segitunya amat sih:3 yoongi itu sebenernya sikapnya kek apa sih?-.- apalagi jin? haduh dia sikapnya kek apa sih?.-. bingung nih bingung:o

  4. aku curigaa yg ngelolosin nya jin🙂 wuahh akhirnya post jugaaa udah sering cek xD ditungggu paart selanjutnayaaa ouo

  5. waah makin seru aja ceritanya ^^
    aku jadi ga sabar pengen baca next partnya…
    updatenya jangan lama-lama ya🙂
    FIGHTING!!

  6. critanya daebak thor…pnsaran bnget sma watak suga n jin…
    lanjut thor…
    fighting…. nulis yng lebih deabak ya thor

  7. penasaran siapa yang membebaskan Ji hyun…..
    ishh bener2 tuh anak2 muridnya-__-mereka lebih cocok jadi gangster bener dah-_-

  8. uaaa,,suga lagi,suga lagi catsnya BTS yg kudapt,makin seru,kasihan Jihyun saem, next jngn lama2 thor,🙂

  9. dih, kirain tadi jin bneran ngajak makan siang. eh, ternyata…
    penasarn siapa yg udah nglepasin jihyun.
    next part d tnggu,,

  10. Dapet bgt feelnyaaa. Kereenn suka bgt sama cerita kkk. Yg lolosin seokjin yaaa? Dituggu thor lanjutannya ceritanya jgn lamaa2 yaa

  11. Admin puas banget dengan part 2 nya, makin seru aja min feelnya dapet, min cepetan dilanjut ya udah gk sabar nih hehe😀

  12. Wah sapa kra” yg ngebebasin jihyun. .apa kah jin. .bwat yongie krepotan thor gra” jihyun sakit byr tau rasa. .ayo lanjut mkn sru aja

  13. siapa yg ngelolosin? aku curiga yg ngelolosin jin ,oke aku udh ga sabar,padahal bru nemu ini ff wks._.v doh thor penasaran next part cepetan ya xD

  14. Wahaaaaaaa sukaaa. Super duper.keren. ceritanya asik
    Lahhh itu sbnernya si jin suka gak sama jihyun
    yoongi bad boy aaaakkk ><
    Di tunggu next chap jgn lama2 ya minnn FIGHTING

  15. jiakakaka~~ seru, tp kurang panjang part ini #digetok kkk~
    karakter jin di sini halus halus nusuk/?
    ahh pokoknya si suga pas bgt karakternya~~~~~~
    next part udah nggak sabar!! yo, buat next part fighting thor~~~~~!!!

  16. Dasar murid2 ganteng?!
    Eh?!
    Maksudnya Kejam,masak ama guru/istri? nya sendiri kaya gtu..
    Giliran Udah sakit aja oppa bingun kan😛

  17. ciee kan suga udah mulai (?) tuh hahah😀 jangan2 jin yg ngelolosin.. yaah jd ceritanya jin sm suga bakal saingan ya?

  18. Yang ngelolosin Jihyun siapa? Jin kah atau siapa? Kok kayanya si Jin punya perasaan sama Jihyun.

    Yoongi !! Ayooo urusin Jihyun yang demam wkwkw Jihyun kok kocak, bangun-bangun langsung begitu hahaha

  19. Wahhh keren thor..
    ak penasaran sama yg lepasin jihyo ny..wahh..
    sblm ny mian yh bru bs coment skrg hehe
    good job thor🙂

  20. Hiks nangis darah/? Kenapa ff ini membuatku gregetan kenapaa(?) /alayabaikan/ bad boy gaperna lepas dari image suga, padahal suga kalo imut imuttt banget wkwk😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s